Apa itu item “Scrubbing” pada laporan laba rugi?

Saat melihat laporan laba rugi terbaru perusahaan tertentu, Anda mungkin melewatkan sesuatu di garis bawah perusahaan yang akan mengubah analisis Anda. Pendapatan bersih perusahaan dipengaruhi oleh pilihan leverage keuangan dan operasional manajemen, kebutuhan modal kerja perusahaan  dan banyak biaya operasional tipikal lainnya. Meskipun banyak pengeluaran mudah dilihat, diukur, dan dipahami, item lain mungkin tidak muncul di laporan laba rugi, yang biasanya hanya diketahui oleh perusahaan. Mereka menyembunyikan barang-barang ini dalam proses yang disebut “menggosok”.

Apa itu item “Scrubbing” pada laporan laba rugi?

Pendapatan bersih, yang tidak mengandung pendapatan komprehensif atau hal-hal yang tidak biasa , disebut laba bersih surplus bersih. Namun, jika terdapat pendapatan komprehensif lain atau hal-hal yang tidak biasa dalam laba bersih perusahaan, yang akan masuk ke dalam laporan laba ditahan perusahaan , hal itu disebut laba bersih surplus kotor. Item surplus kotor dibagi menjadi tiga kategori:


Keuntungan dan Kerugian yang Belum Direalisasi atas Efek yang Dimiliki untuk Dijual: BerdasarkanPernyataan Ringkasan Dewan Standar Akuntansi Keuangan (FASB) No. 115, perusahaan diwajibkan untuk melaporkan keuntungan dan kerugian yang belum direalisasi atas efek yang mereka pegang untuk dijual.  Proses ini disebut akuntansi mark-to-market dan terjadi setiap kali laporan laba rugi dibuat. Keuntungan dan kerugian yang belum direalisasi ini kemudian dicatat dalam laporan laba rugi perusahaan pada akhir tahun. Meskipun tidak ada masalah pengukuran yang terkait dengan pencatatan keuntungan dan kerugian yang belum direalisasi dalam laba bersih komprehensif, beberapa analis dan investor bertanya-tanya apakah itu harus dimasukkan. Sekuritas ini ditandai ke pasar setiap periode pelaporan, bahkan jika tidak dijual.

Keuntungan dan Kerugian Penerjemahan Mata Uang Asing : Ketika sebuah perusahaan memiliki kepentingan pengendali di anak perusahaan yang dikendalikan oleh asing , laporan laba rugi konsolidasi akan mencakup penerjemahan laporan keuangan anak perusahaan ke dalam forex adalah proses yang sulit yang membutuhkan keterampilan dan ketelitian seorang akuntan yang berpengalaman. Kesalahan pengukuran dapat terjadi karena proses yang rumit ini. Selanjutnya, perhitungan untung atau rugi forex mungkin tidak secara akurat menangkap biaya melakukan bisnis secara internasional.


Keuntungan dan KerugianAset dan Liabilitas Derivatif : Menurut FASB 133, perusahaan diwajibkan untuk melaporkan keuntungan atau kerugian yang terkait dengan derivatif yang digunakan untuk melindungi nilai transaksi di masa depan.Berdasarkan FASB 133, derivatif ditandai ke pasar pada setiaptanggal neraca.  Terdapat beberapa masalah pengukuran terkait marking to market derivative instrument setiap periode. Keuntungan dan kerugian ini juga tidak direalisasi setiap periode pelaporan, yang dapat membuat pemasukannya dalam laba bersih dipertanyakan dari sudut pandang beberapa analis dan investor.

Alasan untuk Khawatir Tentang Item Surplus Kotor

Pembaca dan analis harus memperhatikan item surplus kotor karena beberapa alasan penting. Pertama, dengan mengetahui bagaimana setiap barang kotor diperlakukan, dimungkinkan untuk membuat perubahan yang berlaku pada garis bawah untuk menyesuaikannya. Kedua, jika beberapa item kotor disembunyikan, atau tidak dimasukkan dalam laporan laba rugi, hal ini selanjutnya dapat mempengaruhi jumlah laba bersih yang dilaporkan. Analis dan pengguna laporan keuangan harus mengetahui surplus kotor dan item surplus kotor tersembunyi sehingga mereka dapat sepenuhnya mengetahui efek spesifik setiap item terhadap laba bersih yang dilaporkan.

Sebagai seorang analis yang memeriksa laba bersih perusahaan, Anda dapat dengan mudah menjelaskan tiga jenis item surplus kotor yang disebutkan sebelumnya. Dengan hanya membalikkan atau mengambil jumlah yang termasuk dalam laba bersih komprehensif ini, Anda akan melihat laporan laba rugi bersih yang lebih bersih dan memahami laba bersih yang berlaku yang diperoleh perusahaan selama periode pelaporan.

Opsi Saham Karyawan: Item Surplus Kotor Tersembunyi

Meskipun barang surplus kotor yang diketahui mudah ditangani, barang surplus kotor yang tersembunyi jauh lebih sulit. Item surplus kotor tersembunyi utama adalah opsi saham karyawan (ESO) .

Jika Anda tidak terbiasa, ESO biasanya berfungsi sebagai berikut: Perusahaan memberikan opsi panggilan kepada at-the-money. Beberapa waktu harus berlalu untuk opsi rompi , dan kemudian karyawan dapat menggunakan opsi beli itu selama opsi tersebut tidak menghasilkan uang. Oleh karena itu, perusahaan menerima harga kesepakatan untuk saham yang mendasarinya, dan karyawan akan menerima saham tersebut dengan harga yang lebih rendah dari harga yang ditetapkan di pasar terbuka.

Meskipun biaya ini sulit dihitung, waktu yang tepat bagi investor untuk melakukannya. Banyak perusahaan memiliki opsi saham besar yang overhang dan menggunakan opsi saham sebagai bentuk kompensasi utama. Oleh karena itu, di perusahaan seperti ini, penting untuk mengetahui berapa banyak ESO yang sebenarnya merugikan pemegang saham, karena item surplus kotor yang tersembunyi ini kemungkinan besar akan merugikan pemegang saham dalam jumlah yang besar.

Menghitung Biaya Aktual ESO kepada Pemegang Saham

Menghitung biaya ESO yang sebenarnya bagi pemegang saham melibatkan penyelaman ke dalam catatan laporan keuangan. Di dalamnya, Anda akan menemukan informasi tentang jumlah rata-rata tertimbang dari opsi saham yang dilaksanakan selama periode pelaporan, dan harga kesepakatan rata-rata tertimbang.

Untuk menghitungnya, mulailah dengan harga rata-rata tertimbang saham perusahaan selama periode pelaporan. Kurangi harga kesepakatan rata-rata tertimbang. Kalikan selisihnya dengan jumlah saham yang dikeluarkan dari opsi saham. Hasilnya adalah biaya bagi pemegang saham untuk semua opsi yang dieksekusi selama periode pelaporan.

Cost to shareholders=(weighted average stock price-weighted average strike price)∗shares issued from options\ text {Biaya bagi pemegang saham} = \ kiri (\ text {harga saham rata-rata tertimbang} – \ text {harga kesepakatan rata-rata tertimbang} \ kanan) * \ text {saham dikeluarkan dari opsi}Biaya bagi pemegang saham=(harga saham rata-rata tertimbang-harga kesepakatan rata-rata tertimbang )∗saham yang diterbitkan dari opsi

Ini adalah biaya bagi pemegang saham karena, menurut persamaan neraca, ekuitas perusahaan merupakan klaim pemegang saham atas aset bersih perusahaan; Aset bersih perusahaan hanyalah aset dikurangi semua kewajiban. Oleh karena itu, ketika aset meningkat, ekuitas atau kewajiban juga harus meningkat.

Sebaliknya, jika ekuitas akan meningkat (mungkin sebagai hasil dari penggunaan opsi saham), maka aset perusahaan harus meningkat secara proporsional. Karena aset perusahaan tidak akan meningkat sebanding dengan nilai yang diterima pemegang opsi saham dari pelaksanaan saham, selisihnya merupakan biaya bagi pemegang saham tetapi tidak dicatat dalam laporan laba rugi.

Garis bawah

Menghapus biaya surplus kotor yang lebih umum dari laba bersih perusahaan relatif sederhana jika dibandingkan dengan mengukur biaya bagi pemegang saham dalam melaksanakan ESO. Meskipun melakukan penghitungan bisa jadi rumit dan sulit, ini akan memberi Anda gambaran yang lebih akurat tentang biaya sebenarnya yang dikeluarkan perusahaan selama periode pelaporan.