Surat Akuntan

Apa Surat Akuntan?

Surat akuntan adalah komunikasi tertulis yang biasanya mendahului laporan keuangan. Surat akuntan dibuat oleh auditor independen perusahaan. Ini meringkas ruang lingkup audit akuntan dan hasilnya dalam istilah yang sangat umum. Istilah ini sering digunakan secara bergantian dengan istilah “opini auditor”.

Surat Akuntan Dijelaskan

Surat akuntan biasanya menyatakan pendapat yang “bersih”, yang berarti akuntan atau KAP meyakini bahwa laporan keuangan akurat dan menyajikan kondisi keuangan perusahaan secara wajar. Sebuah “berkualitas” pendapat menunjukkan kekurangan dalam prosedur perusahaan atau presentasi (yang berarti laporan keuangan mungkin tidak akurat atau tidak sesuai dengan GAAP ). Laporan akuntan juga menyatakan periode waktu yang dicakup oleh laporan keuangan serta metode akuntansi (GAAP atau kas) yang digunakan perusahaan dalam menyajikan laporan.

Sebuah “merugikan” pendapat, yang menunjukkan bahwa keuangan perusahaan yang salah mengartikan, belum kemungkinan lain. Pendapat yang paling terkenal adalah “going concern”, yang artinya KAP memiliki keraguan terhadap kesehatan keuangan perusahaan dan kemampuannya untuk tetap menjalankan usahanya.


Apa yang Termasuk dalam Surat Akuntan?

Sejumlah badan pengatur federal dan negara bagian mengeluarkan dan memberlakukan persyaratan yang menetapkan informasi apa yang harus dimasukkan dalam surat akuntan. Ini termasuk Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas (CFTC) , Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC), Federal Deposit Insurance Corporation (FDIC), dan badan pengatur negara bagian. Di antara persyaratan lain yang harus dipenuhi oleh akuntan untuk mendukung kualifikasi mereka dalam menerbitkan surat akuntan adalah: bahwa mereka tidak bergantung pada pernyataan perusahaan yang mereka keluarkan; bahwa praktik mereka sesuai dengan standar akuntansi yang ditetapkan oleh American Institute of Certified Public Accountants (AICPA), asosiasi perdagangan industri yang menetapkan standar etika dan profesional serta memberikan kredensial; bahwa akuntan memiliki lisensi yang dikeluarkan oleh negara tempat ia berpraktik, dan bahwa ia adalah “anggota dengan reputasi baik di AICPA”.

Karena surat akuntan disebarluaskan bersama dengan laporan keuangan perusahaan, itu dianggap sebagai bagian integral dari pandangan analis dan investor tentang perusahaan. Selama bertahun-tahun, regulator telah meluncurkan investigasi, mengajukan gugatan untuk penipuan, dan mengambil tindakan penegakan hukum terhadap firma akuntansi karena gagal menyajikan pendapat mereka secara akurat serta karena kelalaian dalam mencapai pendapat mereka. Satu kasus besar melibatkan surat akuntan firma akuntansi Arthur Andersen untuk laporan keuangan Manajemen Limbah. Dalam kasus lain, perusahaan saingan Price Waterhouse Coopers mendapat kecaman pada tahun 1999 karena mengizinkan klien WR Grace untuk memberikan angka palsu dalam laporan keuangannya sambil mempertahankan opini audit yang “bersih”.