Rekonsiliasi Akun

Apa Rekonsiliasi Akun?

Rekonsiliasi akun adalah proses mengkonfirmasikan bahwa dua catatan transaksi terpisah dalam satu akun adalah sama. Rekonsiliasi akun dilakukan oleh institusi dan individu. Di tingkat kelembagaan, bank dan pialang harus secara internal meninjau transaksi antara entri buku besar umum  dan catatan akun individu. Rekonsiliasi akun dapat membantu organisasi menunjukkan kesalahan dalam akuntansi yang dapat mengindikasikan kesalahan, kesalahan perhitungan, atau kebocoran kas. Berkat otomatisasi komputer, proses ini jauh lebih cepat daripada sebelumnya.

Poin Penting

  • Rekonsiliasi akun menegaskan bahwa dua catatan transaksi sama dan seimbang.
  • Lembaga dan individu melakukan rekonsiliasi akun dalam buku cek saldo dan memastikan catatan sesuai dengan pernyataan.
  • Rekonsiliasi rekening di bank merupakan fungsi regulasi dan kepatuhan.

The Sarbanes-Oxley Act of 2002 menetapkan parameter untuk rekonsiliasi akun perusahaan. Sebelum Sarbanes-Oxley, standar akuntansi tidak memperhitungkan kebutuhan untuk menerapkan praktik terbaik untuk rekonsiliasi akun. Sekarang, perusahaan memegang standar yang jauh lebih tinggi untuk pengendalian internal dan prosedur audit.


Rekonsiliasi juga terjadi ketika seorang pelanggan bank atau pialang mengkonfirmasi bahwa catatan pribadinya cocok dengan apa yang dilaporkan pada laporan berkala. Di tingkat individu, menyeimbangkan buku cek adalah salah satu bentuk rekonsiliasi akun. Istilah ini juga dapat merujuk pada menyeimbangkan pembukuan dan catatan bisnis dengan program perangkat lunak dan entri data.

Memahami Rekonsiliasi Akun

Untuk institusi yang lebih besar, pihak ketiga di luar sering kali dikontrak untuk melakukan rekonsiliasi akun, yang memberikan tingkat objektivitas peninjauan. Rekonsiliasi akun dalam lembaga keuangan adalah fungsi regulasi dan kepatuhan utama, dan ini merupakan fokus utama bagi regulator luar dalam audit rutin mereka terhadap perusahaan. Pelanggan dari perusahaan-perusahaan ini juga harus menyimpan catatan akurat dan melaporkan ketidaksesuaian dengan segera. Dengan munculnya sistem komputer untuk mencatat transaksi dan posisi klien, rekonsiliasi sering kali berarti memperbaiki perbedaan kecil beberapa dolar, atau bahkan sen, antara satu sumber dan sumber lainnya. Semakin lama kesalahan terungkap, semakin sulit untuk merekonsiliasi kedua catatan tersebut.


Bagaimana Rekonsiliasi Rekening Bekerja

Pada tingkat organisasi, rekonsiliasi akun dapat dilakukan dengan mengikuti proses yang disederhanakan. Pertama, semua informasi akuntansi yang diperlukan harus dikumpulkan. Kemudian, laporan bank perusahaan dibandingkan dengan buku besar. Setiap pemotongan yang tertunda dalam buku besar perusahaan harus dikurangkan dari saldo akhir, dan setiap simpanan yang tertunda harus ditambahkan ke saldo akhir. Jika akun dikenakan bunga, itu harus dihitung. Cek yang beredar harus dikurangi, begitu pula kesalahan bank, seperti debit atau kredit yang tidak akurat, dan biaya layanan bank. Akhirnya, baik laporan perusahaan maupun buku besar harus menunjukkan saldo akhir yang sama. Kesalahan apa pun yang tersisa di akhir proses harus diselidiki dengan memverifikasi bahwa setiap transaksi diposting di buku besar dan bahwa simpanan yang tertunda dan cek yang beredar dicatat.

Individu dapat merekonsiliasi akun pribadinya menggunakan proses serupa. Alih-alih buku besar, mereka akan membandingkan laporan bank atau laporan rekening keuangan lainnya dengan catatan debet dan kredit pribadi, seperti daftar buku cek. Namun, berkat munculnya perbankan online dan penurunan cek kertas, banyak individu tidak lagi melakukan rekonsiliasi akun untuk sebagian besar akun keuangan mereka dan bergantung pada bank mereka untuk menunjukkan saldo akhir yang benar di portal perbankan online.