Prinsip akselerasi

Apa Prinsip akselerasi?

Prinsip percepatan adalah konsep ekonomi yang menarik hubungan antara perubahan pola konsumsi dan  penanaman modal. Ini menyatakan bahwa jika nafsu makan untuk  barang-barang konsumen  meningkat, permintaan peralatan dan investasi lain yang diperlukan untuk membuat barang-barang ini akan tumbuh lebih banyak lagi. Dengan kata lain, jika pendapatan suatu populasi meningkat dan penduduknya, sebagai akibatnya, mulai mengonsumsi lebih banyak, akan ada perubahan investasi yang sesuai tetapi lebih besar.

Prinsip percepatan disebut juga dengan prinsip akselerator atau efek akselerator.

Memahami Prinsip Akselerasi

Perusahaan sering kali berusaha mengukur berapa banyak permintaan untuk produk atau layanan mereka. Jika mereka memperhatikan bahwa kondisi ekonomi membaik dan konsumsi tumbuh pada tingkat yang berkelanjutan, mereka kemungkinan besar akan berinvestasi untuk meningkatkan output mereka, terutama jika mereka sudah hampir mencapai kapasitas penuh. Kegagalan untuk melakukannya dapat membuat mereka kehilangan sebagian besar pendapatan potensial di masa depan dan kalah dari pesaing yang merespons lebih cepat.


Menurut prinsip percepatan, penanaman modal meningkat lebih cepat daripada permintaan akan suatu produk. Itu karena investasi untuk meningkatkan output seringkali membutuhkan pengeluaran yang signifikan.

Skala ekonomi menentukan bahwa investasi pada umumnya lebih efisien dan memiliki keuntungan biaya yang lebih besar bila investasi tersebut signifikan. Dengan kata lain, lebih masuk akal secara finansial untuk meningkatkan kapasitas secara substansial, daripada hanya sedikit.

Penting

Prinsip percepatan tidak menghitung tingkat perubahan dalam penanaman modal sebagai produk dari tingkat konsumsi secara keseluruhan, tetapi sebagai produk dari tingkat perubahan tingkat konsumsi.

Pertimbangan Khusus

Prinsip percepatan memiliki efek membesar-besarkan  ledakan  dan resesi dalam perekonomian. Ini masuk akal, karena perusahaan ingin mengoptimalkan keuntungan mereka ketika mereka memiliki produk yang sukses, berinvestasi di lebih banyak pabrik dan investasi modal untuk menghasilkan lebih banyak.


Beberapa ekonom, termasuk Irving Fisher, mencatat bahwa siklus ekonomi bergerak seiring dengan upaya perusahaan untuk menyesuaikan permintaan konsumen yang terus berubah. Ketika ekonomi tumbuh, pelanggan membeli dan suku bunga rendah membuatnya lebih murah untuk meminjam, tim manajemen secara teratur berusaha memanfaatkan dengan meningkatkan produksi.

Akhirnya, ini pasti mengarah pada terlalu banyak produk dan layanan di pasar. Ketika penawaran melampaui harga permintaan turun, mendorong perusahaan, dihadapkan pada anjloknya penjualan dan keuntungan, berebut untuk mengendalikan biaya mereka. Seringkali, mereka merespons dengan memangkas belanja modal (CapEx) dan memberhentikan staf.