Biaya penyerapan

Apa Biaya penyerapan?

Biaya penyerapan, kadang-kadang disebut biaya penyerapan penuh, adalah metode akuntansi manajerial untuk menangkap semua biaya yang terkait dengan pembuatan produk tertentu. Biaya langsung dan tidak langsung, seperti bahan langsung, tenaga kerja langsung, sewa, dan asuransi, dihitung dengan menggunakan metode ini. Biaya penyerapan diwajibkan oleh prinsip akuntansi yang berlaku umum (GAAP) untuk pelaporan eksternal.

Poin Penting

  • Biaya absorpsi berbeda dari biaya variabel karena biaya overhead tetap dialokasikan untuk setiap unit produk yang diproduksi dalam periode tersebut.
  • Biaya penyerapan mengalokasikan biaya overhead tetap ke suatu produk baik itu dijual atau tidak dalam periode tersebut.
  • Jenis penetapan biaya ini berarti bahwa lebih banyak biaya dimasukkan dalam persediaan akhir, yang dibawa ke periode berikutnya sebagai aset di neraca.
  • Karena lebih banyak biaya dimasukkan dalam persediaan akhir, biaya pada laporan laba rugi lebih rendah ketika menggunakan biaya penyerapan.




Memahami Biaya Penyerapan

Biaya penyerapan, juga disebut biaya penuh, termasuk segala sesuatu yang merupakan biaya langsung dalam memproduksi barang dalam basis biayanya. Biaya penyerapan juga termasuk biaya overhead tetap sebagai bagian dari biaya produk. Beberapa biaya yang terkait dengan pembuatan produk termasuk upah untuk pekerja yang secara fisik mengerjakan produk; bahan mentah yang digunakan dalam memproduksi produk; dan semua biaya overhead, seperti semua biaya utilitas, yang digunakan dalam produksi. Berbeda dengan metode penetapan biaya variabel, setiap biaya dialokasikan ke produk manufaktur, baik dijual atau tidak pada akhir periode.

Referensi cepat

  • Biaya absorpsi berarti bahwa persediaan akhir di neraca lebih tinggi, tetapi biaya pada laporan laba rugi lebih rendah.

Biaya Penyerapan vs. Biaya Variabel

The perbedaan antara penetapan biaya penyerapan dan variabel costing terletak pada perlakuan biaya overhead tetap. Biaya penyerapan mengalokasikan biaya overhead tetap di semua unit yang diproduksi untuk periode tersebut. Biaya variabel, di sisi lain, menggabungkan semua biaya overhead tetap dan melaporkan biaya sebagai satu item baris terpisah dari harga pokok penjualan atau masih tersedia untuk dijual.


Biaya variabel tidak menentukan biaya per unit dari overhead tetap sementara biaya penyerapan menentukan. Biaya variabel akan menghasilkan satu item baris biaya lump-sum untuk biaya overhead tetap saat menghitung laba bersih pada laporan laba rugi. Sedangkan biaya absorpsi akan menghasilkan dua kategori biaya overhead tetap yaitu yang dapat diatribusikan ke harga pokok penjualan dan yang diatribusikan ke persediaan.

Keuntungan dan Kerugian dari Biaya Penyerapan

Aset, seperti persediaan, tetap berada di neraca entitas pada akhir periode. Karena biaya penyerapan mengalokasikan biaya overhead tetap ke harga pokok penjualan dan persediaan, biaya yang terkait dengan barang-barang yang masih ada dalam persediaan akhir tidak akan dimasukkan ke dalam biaya pada laporan laba rugi periode berjalan. Biaya absorpsi mencerminkan lebih banyak biaya tetap yang dapat diatribusikan ke persediaan akhir.

Biaya absorpsi memastikan pembukuan yang lebih akurat untuk persediaan akhir karena biaya yang terkait dengan persediaan tersebut terkait dengan biaya penuh dari persediaan yang masih ada. Selain itu, lebih banyak biaya dicatat dalam produk yang tidak terjual, yang mengurangi biaya aktual yang dilaporkan dalam periode berjalan di laporan laba rugi. Ini menghasilkan penghitungan laba bersih yang lebih tinggi jika dibandingkan dengan penghitungan biaya variabel.

Karena biaya penyerapan memasukkan biaya overhead tetap dalam biaya produknya, hal ini tidak menguntungkan jika dibandingkan dengan biaya variabel ketika manajemen membuat keputusan harga tambahan internal. Ini karena biaya variabel hanya akan mencakup biaya tambahan untuk memproduksi unit tambahan produk berikutnya.

Selain itu, penggunaan biaya penyerapan menimbulkan situasi unik di mana hanya dengan memproduksi lebih banyak barang yang tidak terjual pada akhir periode akan meningkatkan laba bersih. Karena biaya tetap tersebar di semua unit yang diproduksi, biaya tetap unit akan berkurang karena lebih banyak barang yang diproduksi. Oleh karena itu, seiring dengan peningkatan produksi, laba bersih secara alami akan meningkat karena porsi biaya tetap dari harga pokok penjualan akan berkurang.

Fakta Cepat

Biaya penyerapan menghasilkan laba bersih yang lebih tinggi dibandingkan dengan biaya variabel.

Contoh Biaya Absorpsi

Asumsikan Perusahaan ABC membuat widget. Di bulan Januari, mereka membuat 10.000 gawit, 8.000 di antaranya terjual di bulan Januari dan 2.000 masih ada di inventaris di akhir bulan. Setiap widget menggunakan $ 5 tenaga kerja dan bahan yang langsung dikaitkan dengan item tersebut. Selain itu, ada $ 20.000 biaya overhead tetap setiap bulan yang terkait dengan fasilitas produksi. Di bawah metode biaya penyerapan, perusahaan akan menetapkan tambahan $ 2 untuk setiap widget untuk biaya overhead tetap (total $ 20.000 / 10.000 widget yang diproduksi dalam sebulan).

Biaya penyerapan per unit adalah $ 7 ($ 5 tenaga kerja dan bahan + $ 2 biaya overhead tetap). Karena 8.000 widget terjual, total harga pokok penjualan adalah $ 56.000 ($ 7 total biaya per unit * 8.000 widget terjual). Persediaan akhir akan mencakup widget senilai $ 14.000 (biaya total $ 7 per unit * 2.000 widget masih dalam persediaan akhir).