Penerima Mutlak.

Apa Penerima Mutlak?

Penerima manfaat mutlak adalah sebutan penerima yang tidak dapat diubah tanpa persetujuan tertulis dari penerima tersebut. Istilah ini sering digunakan dalam kaitannya dengan polis asuransi ketika nama penerima disebutkan. Ketentuan kebijakan atau perjanjian akan menentukan apakah penerima manfaat mutlak atau dapat diubah.

Poin Penting

  • Penerima manfaat mutlak adalah penerima polis, seperti polis asuransi, yang tidak dapat diubah tanpa persetujuan tertulis dari penerima tersebut.
  • Tidak semua polis menyebut penerima manfaat mutlak, tetapi begitu satu nama telah disebutkan, pihak lain tidak dapat mengubah namanya, bahkan dalam keadaan seperti kematian atau pemutusan hubungan kerja.
  • Meskipun tidak diwajibkan, mungkin berguna untuk menyertakan penerima manfaat darurat sebagai alternatif jika penerima manfaat mutlak meninggal atau tidak dapat mengambil kepemilikan manfaat.

Memahami Penerima Manfaat Mutlak

Penerima manfaat mutlak adalah sebutan permanen dan mengikat. Secara hukum, individu atau entitas yang meminta polis dengan penerima manfaat mutlak, atau perusahaan yang menyediakannya, nantinya tidak dapat mengubah penerima tanpa izin tertulis dari penerima yang awalnya bernama.


Juga disebut sebagai “penerima manfaat yang tidak dapat dibatalkan”, penerima manfaat mutlak juga dapat mengacu pada perwalian, program tunjangan karyawan seperti pensiun, atau instrumen atau kontrak lain dengan klausul penerima manfaat.

Meskipun penerima manfaat mutlak tidak dapat diubah tanpa izin penerima, namun tetap merupakan ide yang baik untuk menyebutkan penerima manfaat darurat dalam situasi ini. Itu memberikan opsi cadangan, kalau-kalau pihak yang disebutkan sebagai penerima manfaat mutlak meninggal atau tidak dapat mengambil kepemilikan sah atau kendali atas manfaat sebelum polis ditebus atau aset ditransfer.

Pertimbangan Khusus

Penamaan penerima manfaat mutlak adalah umum dalam penyelesaian perceraian atau kasus pertanggungjawaban di mana bagian dari penyelesaian tersebut adalah penamaan orang tertentu sebagai penerima manfaat. Hal ini memberi pihak penerima manfaat rasa aman yang cukup karena mereka tahu bahwa kecil kemungkinan mereka akan kehilangan pembayaran atau manfaat yang menjadi hak mereka secara hukum. Jaminan ini didasarkan pada fakta bahwa akan sangat menantang, dan kemungkinan besar tidak mungkin, bagi pihak lain yang terlibat dalam kasus ini untuk mencoba mengubah ketentuan perjanjian yang terkait dengan penerima.


Untuk alasan ini, pihak yang terlibat dalam penyelesaian atau kesepakatan apa pun yang dapat melibatkan penamaan penerima manfaat mutlak harus melanjutkan dengan hati-hati. Perjanjian hukum apa pun yang mencakup penunjukan penerima manfaat mutlak harus dibuat dengan sangat hati-hati dan dengan konsultasi profesional.

Setelah salah satu pihak ditetapkan sebagai penerima manfaat mutlak, pihak lain yang terlibat dalam perjanjian nantinya tidak dapat menghapus orang tersebut sebagai penerima, bahkan dalam kasus perceraian, penolakan, keterasingan, perselisihan, atau bentuk perpisahan atau perselisihan lainnya. Satu-satunya “klausul pelarian” adalah jika penerima manfaat mutlak secara sukarela setuju untuk dipindahkan dan diganti, tetapi sangat tidak mungkin seseorang akan melepaskan klaim atas aset atau manfaat yang menjadi hak mereka secara hukum.

Contoh Penerima Manfaat Mutlak

Keluarga Roger terdiri dari istri dan dua putranya — Frank dan Mike. Sambil melihat wasiatnya, Roger ingin memastikan bahwa istrinya, yang merupakan ibu rumah tangga dan tidak pernah bekerja di lingkungan kantor, memiliki penghasilan yang cukup setelah kematiannya. Dia menyisihkan sebagian besar dana di tanah miliknya untuk dia dan menamainya penerima manfaat mutlak dari dana tersebut. Sisa wasiatnya dibagikan kepada kedua putranya, dan adik laki-lakinya diangkat sebagai wali.