Tuan Tanah Absen

Apa Tuan Tanah Absen?

Tuan tanah yang tidak hadir adalah individu atau perusahaan atau entitas negara yang memiliki dan menyewakan real estat tetapi tidak berlokasi di atau dekat properti. Tuan tanah yang tidak hadir berbeda dengan tuan tanah yang ditempati pemilik, yang tinggal di properti sewaan. Tuan tanah yang tidak hadir biasanya adalah mereka yang memiliki properti komersial, rumah peristirahatan, atau rumah kedua dengan pendapatan sewa yang bukan merupakan tempat tinggal utama mereka.

Poin Penting

  • Tuan tanah yang tidak hadir adalah individu yang memiliki dan menyewakan properti tetapi tidak berada di dalam atau di dekat properti.
  • “Tuan tanah yang tidak hadir” dapat memiliki konotasi negatif karena dikaitkan dengan tuan tanah yang diinvestasikan di properti untuk keuntungan finansial semata dan tidak memiliki kepentingan dalam komunitas.
  • Tuan tanah yang tidak hadir dapat mencakup mereka yang memiliki real estat komersial, rumah liburan, rumah kedua untuk pendapatan sewa, dan mereka yang mungkin perlu pindah dari tempat tinggal utama mereka.
  • Tuan tanah yang tidak hadir bisa mendapatkan keuntungan dari potongan pajak tertentu, seperti biaya perjalanan saat mengunjungi properti mereka.
  • Ada banyak kerugian menjadi tuan tanah yang tidak hadir, seperti kelalaian dan risiko lain yang terkait dengan tidak memantau properti secara teratur.
  • Tuan tanah yang tidak hadir berbeda dengan tuan tanah yang ditempati pemilik: orang yang tinggal di properti sewaan.




Memahami Tuan Tanah yang Absen

Istilah “tuan tanah yang tidak hadir” sering kali memiliki konotasi negatif bila digunakan dalam konteks pasar real estat residensial karena tuan tanah yang tidak hadir mungkin tidak melakukan pemeliharaan dan pemeliharaan yang diperlukan atas properti tersebut.

Juga, saham mereka di lingkungan itu murni finansial. Terutama karena mereka mendapatkan keuntungan moneter dari rumah tetapi seringkali tidak menginvestasikan kembali dana tersebut untuk kepentingan komunitas pada umumnya. 

Tuan tanah yang tidak hadir sering kali mencari pendapatan sewa dari kepemilikan real estat mereka. Penggunaan ini bertentangan dengan pandangan jangka pendek dari para investor yang membeli dan dengan cepat menjual, atau membalik, real estat untuk menghasilkan keuntungan. Tuan tanah yang tidak hadir lebih umum di pasar  real estat komersial  daripada di real estat perumahan.

Namun, ada banyak skenario di mana tuan tanah yang tidak hadir akan muncul tanpa konotasi negatif. Misalnya, seseorang mungkin telah membeli rumah tetapi kemudian dipindahkan ke kota lain untuk bekerja. Daripada menjual properti mereka, mereka akan menyewakannya.


Dalam banyak situasi, tuan tanah yang tidak hadir menyerahkan pengelolaan properti kepada agen properti dengan bayaran untuk menangani masalah apa pun yang muncul.

Keuntungan dan Kerugian dari Tuan Tanah yang Absen

Keuntungan

Banyak pemilik menghadapi pilihan antara menjual properti mereka karena kebutuhan untuk pindah dan mempertahankannya sebagai properti pendapatan, pada dasarnya menjadi tuan tanah yang tidak hadir. Menjaga rumah sebagai properti pendapatan memungkinkan pemilik untuk melanjutkan kepemilikan sambil membiarkan properti mereka menghargai nilainya. Rumah bisa menjadi persewaan liburan, disewakan saat tidak digunakan pemiliknya. Properti itu juga bisa menjadi salah satu yang pemilik berharap untuk kembali dan tinggal lagi di kemudian hari.

Properti pendapatan jenis ini memungkinkan beberapa keuntungan pajak bagi pemiliknya.Sebagai contoh, beberapa biaya perjalanan yang timbul saat memelihara atau memeriksa properti sudah dapat dikurangkan dari pajak .Pendapatan dari transaksi sewa harus dilaporkan dan dikenakan pajak dengan tarif standar pemilik.Selain itu, ada persyaratan untuk memegang uang jaminan yang harus dipertimbangkan oleh pemiliknya.Memiliki properti di berbagai pasar dapat mendiversifikasi portofolio real estat Anda.

Kekurangan

Menjadi tuan tanah yang tidak hadir bisa berisiko bagi pemilik properti. Kerusakan atau kerugian total karena kelalaian atau perilaku buruk penyewa merupakan kekhawatiran yang terus berlanjut. Situasi jongkok juga bisa muncul tanpa pengawasan yang memadai, dan penggusuran penyewa bisa menjadi masalah.

Properti hunian yang dimiliki oleh tuan tanah yang tidak hadir sering kali dalam keadaan buruk dalam perbaikan, dengan kode bangunan dan zonasi diabaikan atau dipenuhi dengan standar minimum. Penyewa sering kali lalai memelihara pekarangan dan lanskap yang menurunkan nilai properti di sekitarnya.

Dengan biaya yang memotong margin keuntungan mereka , tuan tanah yang tidak hadir akan sering menyewa perusahaan manajemen untuk melakukan tugas pemeliharaan dan mendapatkan sewa dari penyewa. Pemilik properti juga tunduk pada peraturan setempat yang mungkin tidak mereka sadari yang dapat menimbulkan masalah hukum yang signifikan jika dibiarkan tidak tertangani.