Pengabaian dan penyelamatan

Apa Pengabaian dan penyelamatan?

Pengabaian dan penyelamatan menjelaskan penyitaan  dari  properti  dan berikutnya klaim atas properti yang oleh pihak kedua. Klausul penyelamatan dan pengabaian paling sering ditemukan dalam kontrak asuransi laut .

Poin Penting

  • Pengabaian dan penyelamatan menggambarkan penyitaan properti dan klaim berikutnya atas properti tersebut oleh pihak kedua.
  • Pengabaian dan penyelamatan dapat ditambahkan sebagai klausul dalam kontrak asuransi, memberikan perusahaan asuransi pilihan untuk secara sah mengklaim properti yang diasuransikan yang telah dihancurkan dan kemudian ditinggalkan oleh pemiliknya.
  • Dalam kasus kehilangan dan sisa sebagian, tertanggung umumnya tidak dapat meninggalkan properti dan menuntut nilai penuh.

Memahami Pengabaian dan Penyelamatan

Pengabaian dan penyelamatan adalah istilah yang cukup sering muncul dalam kontrak asuransi. Jika klausul seperti itu ada, ini menunjukkan bahwa perusahaan asuransi memiliki kemampuan untuk secara sah mengklaim aset yang diasuransikan atau bagian dari properti yang telah dihancurkan dan kemudian ditinggalkan oleh pemiliknya.


Untuk perusahaan asuransi untuk menyelamatkan barang tersebut, pemilik pertama-tama harus menyatakan maksud pengabaian secara tertulis. Setelah proses tersebut selesai, perusahaan asuransi dapat memilih untuk mengambil alih sepenuhnya kepemilikan properti yang rusak setelah membayar nilai pertanggungannya kepada pemegang polis.

Nilai jual properti bisa melebihi jumlah yang dibayarkan atas klaim, sehingga hak penyelamatan terkadang diperebutkan secara hukum oleh beberapa pihak.

Contoh Pengabaian dan Penyelamatan

Dalam asuransi kelautan, tertanggung berhak untuk meninggalkan properti sesuai dengan penerimaan perusahaan asuransi. Jika penerimaan diberikan, perusahaan asuransi membayar kerugian total, biasanya penyelesaian maksimum yang mungkin sesuai dengan ketentuan polis asuransi, kemudian mengambil alih sisa sebagai pemilik, terlepas dari jumlah yang diterima dari penjualan berikutnya.

Polis non-kelautan biasanya melarang penelantaran oleh tertanggung dan mengklaim kerugian total. Namun, perusahaan asuransi dapat mengesampingkan kondisi ini dalam keadaan yang tepat, jika layak. Misalnya, jika sebuah kapal tenggelam dan dianggap terlalu mahal untuk diklaim kembali, maka kapal tersebut dapat dinyatakan terbengkalai. Perusahaan asuransi kemudian dapat mengklaim kepemilikan dan hak penyelamatan atas kapal yang tenggelam. 


Referensi cepat

Kemajuan teknologi telah memungkinkan dan layak secara finansial untuk mencapai bangkai kapal yang sebelumnya tidak dapat diakses, menghasilkan peningkatan klaim penyelamatan.

Alternatifnya, kargo di kapal dapat rusak oleh bahaya yang diasuransikan , seperti petir atau hanyut ke laut, yang mengakibatkan hilangnya kargo secara total. Tertanggung mengajukan klaim, dan perusahaan asuransi menyelesaikan klaim untuk kerugian total.

Tertanggung harus mengalihkan semua hak, kepemilikan, dan kepentingan kargo yang rusak kepada penanggung, setelah itu penanggung menjadi pemilik dari sisa kargo yang rusak, yang dikenal dengan istilah salvage. Proses pengalihan hak atas aset atau properti yang rusak disebut subrogasi .

Pertimbangan Khusus

Dalam kasus kehilangan dan penyelamatan sebagian, tertanggung hanya dapat mengklaim sejumlah kerugian atau kerusakan yang diderita, yang berarti mereka tidak dapat meninggalkan properti dan mengklaim nilai penuh.

Jika tertanggung menyerahkan sisa harta benda dan perusahaan asuransi juga setuju untuk menerima barang sisa, klaim akan dibayar penuh dan perusahaan asuransi akan menjadi pemilik barang sisa. Dalam kasus kerugian total yang jelas, asuransi akan membayar penuh, sehingga perusahaan asuransi berhak mendapatkan manfaat dari sisa tersebut.

Dengan kerugian total yang tidak diasuransikan , maka tertanggung tidak akan sepenuhnya ditanggung. Mereka berhak atas penyelamatan, tetapi hanya sejauh pembayaran kerugian ditambah nilai sisa tidak melebihi kerugian penuh atau ganti rugi yang sebenarnya  .

Sebaliknya, dalam kasus pertanggungan penuh, kerugian akan dibayar penuh. Perusahaan asuransi menjadi pemilik absolut dari sisa-sisa, jika ada, dan total hasil penjualan menjadi milik mereka, meskipun hasil mungkin lebih dari jumlah klaim yang dibayarkan.