Rasio Maju / Penurunan (ADR)

Apa Rasio Maju / Penurunan (ADR)?

Rasio penurunan muka (ADR) adalah indikator luas pasar yang populer digunakan dalam analisis teknis. Ini membandingkan jumlah saham yang ditutup lebih tinggi dengan jumlah saham yang ditutup lebih rendah dari harga penutupan hari sebelumnya. Untuk menghitung rasio kenaikan-turun, bagi jumlah saham yang naik dengan jumlah saham yang menurun. 

Poin Penting

  • Rasio penurunan muka adalah alat analisis teknis yang membantu pedagang menentukan tren potensial, tren yang ada, dan pembalikan tren tersebut.  
  • Rasio uang muka adalah jumlah uang muka dibagi dengan jumlah saham yang turun.
  • Rasio penurunan muka dapat dihitung untuk berbagai periode waktu, seperti satu hari, satu minggu atau satu bulan.
  • Secara mandiri, rasio kenaikan-penurunan dapat mengungkapkan apakah pasar overbought atau oversold. 
  • Melihat tren rasio kenaikan-penurunan dapat mengungkapkan apakah pasar dalam tren bullish atau bearish. 




Cara Kerja Advance / Decline Ratio (ADR)

Investor dapat membandingkan rata-rata pergerakan rasio penurunan-muka (ADR) dengan kinerja indeks pasar seperti NYSE atau Nasdaq untuk melihat apakah sebagian kecil perusahaan mendorong kinerja pasar secara keseluruhan. Perbandingan ini dapat memberikan perspektif tentang penyebab reli atau aksi jual yang nyata. Selain itu, rasio kenaikan-turun yang rendah dapat mengindikasikan pasar yang oversold, sedangkan rasio penurunan-muka yang tinggi dapat menunjukkan pasar yang overbought. Dengan demikian, rasio kenaikan-penurunan dapat memberikan sinyal bahwa pasar akan segera berubah arah.

Untuk strategi analisis teknis, mengenali perubahan arah sangat penting untuk kesuksesan. Rasio kenaikan-penurunan adalah nilai yang efektif untuk membantu pedagang dengan cepat merasakan tren potensial atau pembalikan tren yang ada.

Sebagai ukuran yang berdiri sendiri, rasio kenaikan-penurunan menawarkan sedikit lebih dari tingkat kemajuan ke penurunan, tetapi ketika dipasangkan dengan metrik pelengkap lainnya, analisis keuangan yang kuat dapat muncul. Perdagangan yang semata-mata dari rasio penurunan-muka akan menjadi hal yang tidak umum dalam praktiknya.


Rasio penurunan muka dapat dihitung untuk berbagai periode waktu, seperti satu hari, satu minggu atau satu bulan. Analis dan pedagang sama-sama menyukai ukuran karena dinyatakan dalam bentuk rasio yang nyaman; yang jauh lebih mudah daripada bekerja dengan nilai absolut (seperti mulut penuh saat memberi tahu klien: 15 saham berakhir lebih tinggi sementara 8 saham menurun pada hari itu).

Jenis Advance / Decline Ratios (ADR)

Ada dua cara untuk menggunakan rasio penurunan-muka. Salah satunya adalah sebagai nomor mandiri dan yang lainnya melihat tren rasio. Secara mandiri, rasio kenaikan-penurunan akan membantu mengungkapkan apakah pasar overbought atau oversold. Melihat tren rasio membantu menentukan apakah pasar dalam tren bullish atau bearish. 

Rasio kenaikan-turun yang tinggi secara mandiri mungkin menandakan pasar yang overbought, sedangkan rasio yang rendah berarti pasar yang oversold. Sementara itu, rasio yang terus meningkat mungkin menandakan tren naik, dan sebaliknya akan menunjukkan tren turun. 

Contoh Rasio Muka / Penurunan 

The Wall Street Journal mengumpulkan jumlah saham yang naik dan turun setiap hari untuk indeks utama.Misalnya, untuk 31 Desember 2020, jumlah saham di indeks Bursa Efek New York yang naik adalah 1.881 dan yang turun 1.268.Dengan demikian, rasio penurunan-muka untuk NYSE adalah 1,48.Untuk konteksnya, minggu sebelumnya ada 1.894 pendukung versus 1.212 penurunan untuk NYSE, menghasilkan rasio penurunan muka 1,56.