Aturan 80-20.

Apa Aturan 80-20?

Aturan 80-20, juga dikenal sebagai Prinsip Pareto, adalah pepatah yang menyatakan bahwa 80% hasil (atau keluaran) dihasilkan dari 20% dari semua penyebab (atau masukan) untuk peristiwa tertentu. Dalam bisnis, tujuan dari aturan 80-20 adalah untuk mengidentifikasi input yang berpotensi paling produktif dan menjadikannya sebagai prioritas. Misalnya, begitu manajer mengidentifikasi faktor-faktor yang penting bagi kesuksesan perusahaan mereka, mereka harus memberikan fokus paling besar pada faktor-faktor tersebut.

Meskipun aksioma 80-20 sering digunakan dalam bisnis dan ekonomi , Anda dapat menerapkan konsep tersebut ke bidang apa pun — seperti distribusi kekayaan, keuangan pribadi, kebiasaan belanja, dan bahkan perselingkuhan dalam hubungan pribadi.

Poin Penting

  • Aturan 80-20 menyatakan bahwa 80% hasil (keluaran) berasal dari 20% penyebab (masukan).
  • Dalam aturan 80-20, Anda memprioritaskan 20% faktor yang akan memberikan hasil terbaik.
  • Prinsip aturan 80-20 adalah mengidentifikasi aset terbaik entitas dan menggunakannya secara efisien untuk menciptakan nilai maksimum.
  • “Aturan” ini adalah ajaran, bukan hukum matematika yang keras dan cepat.




Memahami Aturan 80-20

Anda mungkin menganggap aturan 80-20 sebagai sebab dan akibat sederhana: pendapatan dan memasarkan secara khusus kepada mereka — untuk membantu mempertahankan klien tersebut, dan memperoleh klien baru dengan karakteristik serupa.

Prinsip Inti

Pada intinya, aturan 80-20 adalah tentang mengidentifikasi aset terbaik entitas dan menggunakannya secara efisien untuk menciptakan nilai maksimum. Misalnya, seorang siswa harus mencoba mengidentifikasi bagian mana dari buku teks yang akan memberikan manfaat paling banyak untuk ujian yang akan datang dan fokus pada bagian tersebut terlebih dahulu. Namun, ini tidak menyiratkan bahwa siswa harus mengabaikan bagian lain dari buku teks tersebut.

Sering Disalahartikan

Aturan 80-20 adalah ajaran, bukan hukum matematika yang keras dan cepat. Secara kebetulan, 80% dan 20% sama dengan 100%. Input dan output hanya mewakili unit yang berbeda, sehingga persentase input dan output tidak harus sama dengan 100%.


Aturan 80-20 sering disalahartikan. Terkadang kesalahpahaman adalah hasil dari kesalahan logika — yaitu, jika 20% masukan adalah yang paling penting, 80% lainnya pasti tidak penting. Di lain waktu, kebingungan berasal dari jumlah 100% yang kebetulan saja.

Referensi cepat

Manajer bisnis dari semua industri menggunakan aturan 80-20 untuk membantu mempersempit fokus mereka dan mengidentifikasi isu-isu yang menyebabkan paling banyak masalah di departemen dan organisasi mereka.

80-20 Latar Belakang Aturan

Aturan 80-20 — juga dikenal sebagai prinsip Pareto dan diterapkan dalam analisis Pareto — pertama kali digunakan dalam makroekonomi untuk menggambarkan distribusi kekayaan di Italia pada awal abad ke-20. Ini diperkenalkan pada tahun 1906 oleh ekonom Italia Vilfredo Pareto, yang terkenal karena konsep efisiensi Pareto .

Pareto memperhatikan bahwa 20% kacang polong di kebunnya bertanggung jawab atas 80% kacang polong. Pareto memperluas prinsip ini ke ekonomi makro dengan menunjukkan bahwa 80% kekayaan di Italia dimiliki oleh 20% populasi.

Pada tahun 1940-an, Dr. Joseph Juran, yang terkemuka di bidang manajemen operasi , menerapkan aturan 80-20 pada pengendalian kualitas untuk produksi bisnis. Dia menunjukkan bahwa 80% cacat produk disebabkan oleh 20% masalah dalam metode produksi. Dengan berfokus pada dan mengurangi 20% masalah produksi, bisnis dapat meningkatkan kualitasnya secara keseluruhan. Juran menciptakan fenomena ini sebagai “sedikit yang vital dan banyak yang remeh”.

Manfaat Aturan 80-20

Meskipun ada sedikit analisis ilmiah yang membuktikan atau menyangkal validitas aturan 80-20, ada banyak bukti anekdotal yang mendukung aturan tersebut pada dasarnya valid, jika tidak akurat secara numerik.

Hasil kinerja tenaga penjualan di berbagai bisnis telah menunjukkan keberhasilan dengan memasukkan aturan 80-20. Selain itu, konsultan eksternal yang menggunakan Six Sigma dan strategi manajemen lainnya telah memasukkan prinsip 80-20 dalam praktik mereka dengan hasil yang baik.

Contoh Aturan 80-20 Dunia Nyata

Seorang mahasiswa pascasarjana Harvard, Carla, sedang mengerjakan tugas untuk kelas komunikasi digitalnya. Proyeknya adalah membuat blog dan memantau keberhasilannya selama satu semester. Carla merancang, membuat, dan meluncurkan situs tersebut. Di tengah semester, profesor melakukan evaluasi terhadap blog. Blog Carla, meskipun telah mencapai beberapa visibilitas, menghasilkan lalu lintas paling sedikit dibandingkan dengan blog teman sekelasnya.

Kapan Menerapkan Aturan 80-20

Carla menemukan sebuah artikel tentang aturan 80-20. Karena dikatakan bahwa Anda dapat menggunakan konsep ini di bidang apa pun, Carla mulai berpikir tentang bagaimana dia dapat menerapkan aturan 80-20 ke proyek blognya. Dia berpikir: Saya menghabiskan banyak waktu, kemampuan teknis, dan keahlian menulis saya untuk membangun blog ini. Namun untuk semua energi yang dikeluarkan ini, saya mendapatkan sangat sedikit lalu lintas ke situs.

Dia tahu bahwa meskipun sebuah konten itu spektakuler, hampir tidak ada nilainya jika tidak ada yang membacanya. Carla menyimpulkan bahwa mungkin pemasaran blognya merupakan masalah yang lebih besar daripada blog itu sendiri.

Aplikasi

Untuk menerapkan aturan 80-20, Carla memutuskan untuk menetapkan “80%” -nya untuk semua yang digunakan dalam pembuatan blog, termasuk kontennya; dan sebagai “20%” miliknya, dia menentukan pengunjung blog.

Dengan menggunakan analisis web , Carla berfokus pada lalu lintas blog. Dia bertanya:

  • Sumber mana yang mencakup 20% lalu lintas teratas ke blog saya?
  • Siapakah 20% pemirsa teratas yang ingin saya jangkau?
  • Apa ciri-ciri audiens ini sebagai kelompok?
  • Bisakah saya menginvestasikan lebih banyak uang dan upaya untuk memuaskan 20% pembaca teratas saya?
  • Dalam hal konten, posting blog mana yang merupakan 20% teratas dari topik berkinerja terbaik saya?
  • Dapatkah saya memperbaiki topik tersebut, dan mendapatkan daya tarik lebih dari konten saya daripada yang saya dapatkan sekarang?

Carla menganalisis pertanyaan-pertanyaan ini dan mengedit blognya sesuai:

  1. Dia menyesuaikan desain dan persona blog agar selaras dengan 20% audiens target teratasnya, sebuah strategi yang umum dalam pemasaran mikro .
  2. Dia menulis ulang beberapa konten untuk memenuhi kebutuhan pembaca targetnya secara lebih lengkap.

Meskipun analisisnya memastikan bahwa masalah terbesar blog itu adalah pemasarannya, Carla tidak mengabaikan kontennya. Dia ingat kesalahan umum yang dikutip dalam artikel tersebut — jika 20% masukan adalah yang paling penting, maka 80% lainnya pasti tidak penting — dan tidak ingin membuat kesalahan itu.

Hasil

Dengan menerapkan aturan 80-20 ke proyek blognya, Carla memahami audiensnya dengan lebih baik dan menargetkan 20% pembaca teratasnya dengan lebih sengaja. Dia mengerjakan ulang struktur dan konten blog berdasarkan apa yang dia pelajari, dan lalu lintas ke situsnya meningkat lebih dari 220%.