8 Alasan mengapa karyawan yang dihargai berhenti

Setiap orang mengalami hari baik dan buruk di tempat kerja, tetapi ketika seorang karyawan mengalami terlalu banyak hari buruk, mereka mungkin mulai menyusun strategi untuk meninggalkan pekerjaan itu.

Jika Anda telah bekerja keras untuk mendapatkan orang-orang terbaik di staf Anda; yang paling diinginkan oleh pesaing Anda; tentu saja, Anda tidak ingin kehilangan mereka karena situasi yang dapat Anda cegah.

Berikut delapan alasan mengapa karyawan berhenti dari pekerjaannya. Perhatikan baik-baik apakah perusahaan Anda mempertaruhkan kehilangan staf kunci.

Apa 8 Alasan mengapa karyawan yang dihargai berhenti?

  • Agar sukses, penting bagi bisnis untuk mempekerjakan dan mempertahankan pekerja yang kompeten yang akan membantu bisnis mencapai tujuannya.
  • Karyawan mencari lebih dari sekadar gaji ketika memutuskan untuk mengambil pekerjaan atau tetap pada suatu pekerjaan.
  • Keseimbangan kerja / hidup yang sehat, jumlah pekerjaan yang dapat diterima, tunjangan yang baik, lingkungan kerja yang positif, dan sistem penghargaan yang ditentukan dengan jelas, semua membantu karyawan tetap bahagia.




1. Kurangnya Keseimbangan Pekerjaan / Kehidupan

Kontributor “Washington Post” Libby Hoppe tahu pada hari kedua pekerjaan baru bahwa dia akan berhenti;dan dia melakukannya, hanya dua bulan kemudian.Apa yang mendorong Hoppe untuk mengundurkan diri adalah aturan ketepatan waktu yang ketat di kantornya, yang tidakmemberinya fleksibilitas untuk menangani tanggung jawab keluarganya.

Ketika dia harus keluar dari kantornya untuk merawat seorang anak yang sakit, dia mendapati dia dihukum dengan kehilangan waktu liburan.

Tanggung jawab keluarga atau lainnya dapat memerlukan fleksibilitas yang tidak dapat atau tidak ingin diberikan oleh pemberi kerja. Dalam kasus tersebut, karyawan terkadang merasa lebih mudah untuk berhenti daripada mengatur ulang kewajiban keluarga mereka.

2. Terlalu Banyak (atau Terlalu Sedikit) Pekerjaan

Karyawan yang baik sering kali mampu melakukan lebih dari yang seharusnya mereka lakukan, yang bisa menjadi masalah yang rumit. Tingkat kapabilitas tersebut dapat mengakibatkan karyawan diminta untuk melakukan lebih banyak pekerjaan daripada yang dapat mereka tangani, yang dapat menyebabkan jam kerja yang panjang dan frustrasi dalam berkontribusi lebih dari anggota tim lainnya, yang pada akhirnya dapat menyebabkan kelelahan.


Alternatifnya, pekerja yang cakap dapat menyelesaikan tugas mereka dan menemui hambatan ketika mereka meminta lebih banyak pekerjaan; kebosanan yang diakibatkan dan kurangnya kepuasan dalam pekerjaan bisa menjadi racun seperti terlalu banyak bekerja.

3. Masalah Promosi

Banyak karyawan meninggalkan pekerjaan ketika tidak ada mobilitas ke atas. Tidak peduli seberapa keras mereka bekerja atau seberapa baik mereka berhasil, tidak ada peluang untuk maju ke posisi bergaji lebih tinggi dan lebih menuntut.

Alternatifnya, jika anggota tim yang kurang berkualifikasi atau berkemampuan mendapatkan promosi, karyawan berkinerja tinggi dapat mencari di tempat lain; terutama jika mantan rekan satu tim menjadi manajer.

4. Manajemen yang Buruk 

Sayangnya, di banyak perusahaan, menjadi manajer dianggap sebagai langkah pada jenjang karier yang khas, terlepas dari keterampilan karyawan. Manajer membutuhkan komunikasi ahli dan keterampilan interpersonal , namun tidak semua manajer memiliki keterampilan ini atau diberikan pelatihan untuk mendapatkannya.

“Terlalu banyak manajer tidak pernah melatih diri mereka sendiri dengan baik,” kata Leigh Branham, pendiri perusahaan konsultan, Keeping the People, Inc. “Karena tidak memiliki teladan yang baik, mereka tidak memberikan umpan balik dan pembinaan sama sekali atau [mereka] kembali ke model ‘YST’: berteriak, menjerit, dan mengancam. Kebanyakan manajer takut memberikan umpan balik yang jujur, terutama karena mereka belum dilatih untuk melakukannya dengan baik. ” 

Referensi cepat

Pengelolaan mikro dapat menyebabkan karyawan keluar. Karyawan yang cakap lebih suka otonomi dalam menyelesaikan tugas mereka dan mengharapkan manajer mereka mempercayai mereka untuk melakukannya dengan tepat tanpa terus-menerus mencampuri.

Komunikasi ekspektasi yang tidak jelas dari seorang manajer dapat membuat karyawan dan pemberi kerja frustrasi dan tidak bahagia di lingkungan kerja.

5. Lingkungan Kerja yang Beracun

Meskipun tempat kerja yang ideal akan mencakup kolega yang berperilaku profesional, tidak semua kepribadian dapat disatukan dengan mudah. Konflik antarpribadi, gosip kantor, perebutan pengakuan, atau sikap meremehkan rekan kerja dapat menyebabkan lingkungan kerja yang beracun, yang mungkin membuat karyawan yang cakap mempertimbangkan untuk berhenti.

Masalah tambahan mungkin adalah persaingan antar kantor. Bahkan ketika jam fleksibel dan waktu liburan sangat murah hati, tempat kerja yang kompetitif dapat mencegah karyawan merasa mereka dapat menggunakan tunjangan atau pilihan kerja yang fleksibel tanpa dikenakan sanksi. Kesulitan dalam menjadwalkan liburan atau patah semangat untuk melakukannya juga dapat menyebabkan ketidakpuasan karyawan.

Penelitian telah menunjukkan bahwa memanfaatkan sepenuhnya waktu liburan benar-benar meningkatkan produksi, jadi mendorong budaya tempat kerja di mana orang dapat melepaskan diri dan bersantai akan bermanfaat bagi semua orang. 

6. Sistem Imbalan yang Tidak Memadai

Jika kenaikan gaji tidak tepat dan pengakuan jarang terjadi, tidak satu pun dari atribut perusahaan ini yang akan menumbuhkan loyalitas perusahaan di antara karyawan atau mendorong mereka untuk meluangkan waktu ekstra selama akhir pekan.

Ketika karyawan melakukan pekerjaan dengan baik, mereka harus diakui secara finansial dan publik, jika tidak, mereka akan pergi ke tempat di mana mereka berada.

7. Manfaat Pelit

Paket tunjangan yang murah hati seringkali bisa menjadi daya tarik bagi karyawan sebagai gaji yang murah hati. Pendanaan untuk pengembangan profesional atau pendidikan, asuransi kesehatan yang baik , hari sakit yang murah hati, jam kerja yang fleksibel, pilihan telecommuting, cuti melahirkan dan cuti ayah yang dibayar lebih dari minimum, dan waktu liburan yang cukup adalah jenis tunjangan yang dapat membantu perusahaan mempertahankan pekerja atau jika tidak disediakan, dorong karyawan untuk mencari paket yang lebih baik di tempat lain.

Manfaat bahkan tidak harus besar untuk dihargai; Sesuatu yang tampak sepele seperti camilan di rapat dapat membuat perbedaan besar (“tidak ada rapat tanpa makan” akan menjaga gula darah tetap stabil dan karyawan senang). Acara sosial yang direncanakan juga dapat membantu untuk mendapatkan loyalitas karyawan dan mencegah lingkungan kerja yang beracun.

8. Mengubah Tujuan Karir

Berganti pekerjaan berkali-kali selama seumur hidup telah menjadi norma.Kebanyakan orang yang lahir pada masa baby boom (1957-1964) memiliki 12,3 pekerjaan berbeda antara usia 18 dan 52.

Jika satu bidang karir tidak terpenuhi, sekarang cukup umum bagi pekerja dari segala usia untuk memulai karir baru yang tidak terkait dengan jalur yang mereka tempuh sebelumnya.

Berbicara dengan karyawan tentang cara mereka dapat bertahan dalam pekerjaan sambil terus belajar dan berkembang dapat membantu perusahaan mempertahankan individu yang berkinerja tinggi. 

Garis bawah

Seperti yang dikatakan oleh pemodal miliarder Sir James Goldsmith, “Jika Anda membayar kacang, Anda mendapatkan monyet.”

Meskipun ada banyak alasan mengapa seorang karyawan mungkin berhenti, menghargai pekerjaan yang baik dengan gaji, tunjangan, dan pengakuan yang sesuai menciptakan lingkungan yang memungkinkan karyawan mengetahui bahwa mereka dihargai.