7 Strategi Perdagangan ETF Terbaik untuk Pemula

Exchange traded fund (ETF) ideal untuk investor pemula karena banyak keuntungannya seperti rasio pengeluaran yang rendah, likuiditas yang melimpah, pilihan investasi yang beragam, diversifikasi, ambang investasi yang rendah, dan sebagainya. Fitur-fitur ini juga menjadikan ETF kendaraan yang sempurna untuk berbagai strategi perdagangan dan investasi yang digunakan oleh pedagang dan investor baru. Di bawah ini adalah tujuh strategi perdagangan ETF terbaik untuk pemula, disajikan tanpa urutan tertentu. 

Apa 7 Strategi Perdagangan ETF Terbaik untuk Pemula?

  • ETF adalah produk yang semakin populer bagi pedagang dan investor yang menangkap berbagai indeks atau sektor dalam satu keamanan.
  • ETF juga ada untuk berbagai kelas aset, sebagai investasi dengan leverage yang mengembalikan beberapa indeks yang mendasarinya, atau ETF terbalik yang nilainya meningkat ketika indeks turun.
  • Karena sifatnya yang unik, beberapa strategi dapat digunakan untuk memaksimalkan investasi ETF.




1. Perata-Rataan Biaya-Dolar

Kami mulai dengan strategi paling dasar: rata-rata biaya dolar. Rata-rata biaya dolar adalah teknik membeli sejumlah aset tetap dolar pada jadwal reguler, terlepas dari perubahan biaya aset. Investor pemula biasanya adalah kaum muda yang telah bekerja selama satu atau dua tahun dan memiliki pendapatan stabil dari mana mereka dapat menabung sedikit setiap bulan.

Investor semacam itu harus mengambil beberapa ratus dolar setiap bulan dan, alih-alih memasukkannya ke rekening tabungan berbunga rendah, investasikan dalam ETF atau sekelompok ETF.

Keuntungan

Ada dua keuntungan utama dari investasi periodik untuk pemula. Yang pertama adalah menanamkan disiplin pada proses menabung. Seperti yang direkomendasikan oleh banyak perencana keuangan , sangatlah masuk akal untuk membayar diri Anda sendiri terlebih dahulu , yang Anda capai dengan menabung secara teratur.


Keuntungan kedua adalah bahwa dengan menginvestasikan jumlah dolar tetap yang sama dalam ETF setiap bulan — premis dasar rata-rata biaya dolar — Anda akan mengakumulasi lebih banyak unit ketika harga ETF rendah dan lebih sedikit unit ketika harga ETF tinggi, jadi rata-rata biaya kepemilikan Anda. Seiring waktu, pendekatan ini dapat membuahkan hasil yang besar, selama seseorang berpegang teguh pada disiplinnya.

Misalnya, Anda telah menginvestasikan $ 500 pada hari pertama setiap bulan dari September 2012 hingga Agustus 2015 di SPDR S&P 500 ETF (SPY ), ETF yang melacak Indeks S&P 500.  Jadi, ketika unit SPY diperdagangkan pada $ 136,16 pada September 2012, $ 500 akan memberi Anda 3,67 unit, tetapi tiga tahun kemudian, ketika unit diperdagangkan mendekati $ 200, investasi bulanan sebesar $ 500 akan memberi Anda 2,53 unit.

Selama periode tiga tahun, Anda akan membeli total 103,79 unit SPY (berdasarkan harga penutupan yang disesuaikan dengan dividen dan pembagian).Pada harga penutupan $ 209,42 pada 14 Agustus 2015, unit-unit ini akan bernilai $ 21,735, dengan pengembalian tahunan ratarata hampir 13%.

2. Alokasi Aset

Alokasi aset , yang berarti mengalokasikan sebagian portofolio ke kategori aset yang berbeda — seperti saham, obligasi, komoditas, dan uang tunai untuk tujuan diversifikasi — adalah alat investasi yang ampuh. Ambang batas investasi yang rendah untuk sebagian besar ETF memudahkan pemula untuk menerapkan strategi alokasi aset dasar, tergantung pada toleransi risiko .

Sebagai contoh, investor muda mungkin 100% diinvestasikan dalam ETF ekuitas ketika mereka berusia 20-an karena jangka waktu investasi mereka yang lama dan toleransi risiko tinggi. Tetapi ketika mereka memasuki usia 30-an dan memulai perubahan siklus hidup yang besar seperti memulai sebuah keluarga dan membeli rumah, mereka dapat beralih ke campuran investasi yang kurang agresif seperti 60% dalam ETF ekuitas dan 40% dalam ETF obligasi. 

3. Swing Trading

Perdagangan ayunan adalah perdagangan yang berusaha memanfaatkan ayunan yang cukup besar pada saham atau instrumen lain seperti mata uang atau komoditas. Mereka bisa memakan waktu mulai dari beberapa hari hingga beberapa minggu untuk bekerja, tidak seperti perdagangan harian, yang jarang dibiarkan terbuka dalam semalam.

Atribut ETF yang membuatnya cocok untuk swing trading adalah diversifikasi dan spread bid / ask yang ketat. Selain itu, karena ETF tersedia untuk banyak kelas investasi yang berbeda dan berbagai sektor, seorang pemula dapat memilih untuk memperdagangkan ETF yang didasarkan pada sektor atau kelas aset di mana mereka memiliki keahlian atau pengetahuan khusus.

Misalnya, seseorang dengan latar belakang teknologi mungkin memiliki keuntungan dalam memperdagangkan ETF teknologi seperti Invesco QQQ ETF ( pedagang pemulayang melacak pasar komoditas dengan cermat mungkin lebih suka memperdagangkan salah satu dari banyak ETF komoditas yang tersedia, seperti Dana Pelacakan Indeks Komoditas (DBC )Invesco DB.

Karena ETF biasanya merupakan sekeranjang saham atau aset lainnya, ETF mungkin tidak menunjukkan tingkat pergerakan harga yang sama seperti saham tunggal di pasar bullish. Dengan cara yang sama, diversifikasi mereka juga membuat mereka kurang rentan dibandingkan saham tunggal terhadap pergerakan turun yang besar. Ini memberikan perlindungan terhadap erosi modal, yang merupakan pertimbangan penting bagi pemula.

4. Rotasi Sektor

ETF juga membuatnya relatif mudah bagi pemula untuk melaksanakan rotasi sektor , berdasarkan berbagai tahapan siklus ekonomi .Misalnya, asumsikan investor telah berinvestasi di sektor bioteknologi melalui iShares Nasdaq Biotechnology ETF ( pokok konsumen  melalui The Consumer Staples Select Sector SPDR Fund (XLP ).

5. Jual Pendek

Penjualan singkat , penjualan sekuritas pinjaman atau instrumen keuangan ,  biasanya merupakan upaya yang cukup berisiko bagi sebagian besar investor dan bukan sesuatu yang harus dicoba oleh sebagian besar pemula. Namun, short selling melalui ETF lebih disukai daripada shorting saham individu karena risiko short squeeze yang lebih rendah — skenario perdagangan di mana sekuritas atau komoditas yang telah mengalami short selling melonjak lebih tinggi — serta biaya pinjaman yang jauh lebih rendah (dibandingkan dengan biaya yang dikeluarkan untuk mencoba menjual saham dengan bunga pendek yang tinggi). Pertimbangan mitigasi risiko ini penting bagi pemula.

Penjualan singkat melalui ETF juga memungkinkan pedagang untuk memanfaatkan tema investasi yang luas. Dengan demikian, pemula yang sudah mahir (jika oxymoron seperti itu ada) yang akrab dengan risiko shorting dan ingin memulai posisi short di pasar negara berkembang dapat melakukannya melalui iShares MSCI Emerging Markets ETF ( ETF terbalik dengan leverage ganda atau dengan leverage tiga kali lipat , yang mencari hasil yang sama dengan dua kali atau tiga kali lipat kebalikan dari perubahan harga satu hari dalam suatu indeks, karena tingkat risiko yang melekat secara signifikan lebih tinggi. di ETF ini. 

6. Bertaruh pada Tren Musiman

ETF juga merupakan alat yang baik bagi pemula untuk memanfaatkan tren musiman. Mari pertimbangkan dua tren musiman yang terkenal. Yang pertama disebut fenomena jual di bulan Mei dan pergi. Ini mengacu pada fakta bahwa ekuitas AS secara historis berkinerja buruk selama periode enam bulan Mei-Oktober, dibandingkan dengan periode November-April.

Tren musiman lainnya adalah kecenderungan emas menguat di bulan September dan Oktober, berkat permintaan yang kuat dari India menjelang musim pernikahan dan festival lampu Diwali, yang biasanya jatuh antara pertengahan Oktober dan pertengahan November.  Tren kelemahan pasar yang luas dapat dimanfaatkan dengan melakukan shorting pada ETF SPDR S&P 500 sekitar akhir April atau awal Mei, dan menutup posisi short pada akhir Oktober, tepat setelah pingsan pasar yang khas pada bulan itu telah terjadi.

Seorang pemula juga dapat memanfaatkan kekuatan emas musiman dengan membeli unit ETF emas populer, seperti SPDR Gold Trust (GLD ), di akhir musim panas dan menutup posisi setelah beberapa bulan.  Perhatikan bahwa tren musiman tidak selalu terjadi seperti yang diperkirakan, dan stop-loss umumnya direkomendasikan untuk posisi perdagangan tersebut untuk membatasi risiko kerugian besar. 

7. Hedging

Seorang pemula terkadang perlu melakukan lindung nilai atau melindungi dari risiko kerugian dalam portofolio yang substansial, mungkin portofolio yang diperoleh sebagai hasil dari warisan.

Misalkan Anda mewarisi portofolio blue chip AS yang cukup besar dan mengkhawatirkan risiko penurunan besar dalam ekuitas AS.Salah satu solusinya adalah membeli opsi jual.Namun, karena sebagian besar pemula tidak terbiasa dengan strategi perdagangan opsi, strategi alternatifnya adalah memulai posisi pendek di ETF pasar luas seperti SPDR S&P 500 ETF atau SPDR Dow Jones Industrial Average ETF (DIA ).

Jika pasar menurun seperti yang diharapkan, posisi ekuitas blue-chip Anda akan dilindungi nilai secara efektif karena penurunan dalam portofolio Anda akan diimbangi oleh keuntungan dalam posisi ETF pendek. Perhatikan bahwa keuntungan Anda juga akan dibatasi jika pasar naik, karena keuntungan dalam portofolio Anda akan diimbangi dengan kerugian dalam posisi ETF pendek. Namun demikian, ETF menawarkan pemula metode lindung nilai yang relatif mudah dan efisien.

Garis bawah

Dana yang diperdagangkan di bursa memiliki banyak fitur yang menjadikannya instrumen ideal untuk pedagang dan investor pemula. Beberapa strategi perdagangan ETF yang sangat cocok untuk pemula adalah rata-rata biaya dolar, alokasi aset, perdagangan ayunan, rotasi sektor, penjualan pendek, tren musiman, dan lindung nilai.