5 Hal yang Perlu Anda Ketahui Tentang Dana Indeks

Berinvestasi dalam reksa dana indeks dan ETF mendapat banyak berita positif, dan memang demikian. Reksa dana indeks, dalam kondisi terbaiknya, menawarkan cara berbiaya rendah bagi investor untuk melacak indeks pasar saham dan obligasi yang populer. Dalam banyak kasus, dikelola secara aktif .

Orang mungkin berpikir berinvestasi dalam produk indeks adalah hal yang sangat mudah. Namun, tidak mengherankan, penyedia reksa dana dan dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) telah menciptakan banyak produk indeks baru sebagai tanggapan atas popularitas investasi indeks. Berikut lima hal yang perlu diketahui tentang dana indeks saat Anda merencanakan strategi investasi .


Apa 5 Hal yang Perlu Anda Ketahui Tentang Dana Indeks?

  • Dana indeks telah menjadi kekuatan utama di antara investor yang mencari strategi indeks pasif sebagai lawan dari manajemen aktif.
  • Pengindeksan memiliki beberapa manfaat termasuk biaya yang lebih rendah, diversifikasi berbasis luas, dan pajak yang lebih rendah.
  • Investor, bagaimanapun, harus mempertimbangkan dana indeks yang mereka pilih karena tidak setiap dana murah, tidak beberapa mungkin lebih baik dalam melacak indeks daripada yang lain.
  • Selain itu, memiliki indeks tidak berarti Anda kebal dari risiko atau kerugian jika pasar mengalami penurunan.

Tidak Semua Dana Indeks Murah

Orang-orang yang bekerja untuk perusahaan multi-nasional besar sering memiliki kesempatan untuk berinvestasi dalam dana indeks yang ditawarkan dalam rencana 401 (k) yang merupakan dana kelembagaan yang sangat murah. Jika paket 401 (k) Anda berisi dana indeks dari penyedia seperti Vanguard Group atau Fidelity Investments, Anda bisa yakin ini berbiaya rendah. Kedua kelompok dana menawarkan kelas saham dengan rasio pengeluaran yang lebih rendah dan juga menawarkan berbagai reksa dana indeks di berbagai kelas aset saham dan obligasi .


Sayangnya, banyak paket 401 (k) tidak menawarkan dana indeks yang tidak semurah ini. Ini mungkin benar jika penyedia paket Anda adalah perusahaan asuransi atau perusahaan pialang yang menawarkan dana milik mereka sendiri. Meskipun nasihat untuk fokus pada dana indeks dalam rencana 401 (k) Anda sering kali masuk akal, pastikan Anda melihat dana indeks yang ditawarkan dalam rencana Anda untuk memastikan bahwa Anda membuat pilihan terbaik. Bagi 401 (k) peserta yang cukup beruntung memiliki pilihan beberapa dana indeks berbiaya rendah, keuntungan dibandingkan dana aktif berbiaya tinggi dapat menjadi signifikan.

Semua Indeks Tidak Dibuat Sama

Ada berbagai reksa dana indeks biaya rendah dan ETF yang mencakup indeks yang banyak digunakan di sembilan kotak gaya Morningstar domestik, serta indeks saham asing yang banyak digunakan. Hal yang sama berlaku di sisi pendapatan tetap .

Perkembangan produk indeks ETF dalam beberapa tahun terakhir telah menyebabkan banyak sekali dana indeks dengan indeks yang mendasarinya yang pada dasarnya dibuat di “lab” dengan hasil yang sebagian besar telah diuji kembali dan bukannya memiliki hasil pasar yang nyata. Meskipun pengujian balik adalah alat analisis yang valid, investor perlu berhati-hati tentang ETF menggunakan indeks yang terdiri dari sejumlah besar hasil historis yang diuji kembali. Sepengetahuan saya, tidak ada aturan yang mengatur asumsi dasar yang digunakan dalam menerapkan data ini dan hasil simulasi mungkin bukan gambaran akurat tentang risiko ETF.

Saya pribadi jauh lebih nyaman menggunakan reksa dana atau ETF yang melacak indeks berdasarkan data pasar nyata.

Dana Indeks Tidak Perlu Mengurangi Risiko Kerugian

Investor dalam kepercayaan investasi real estat (REIT) atau saham pasar berkembang mengalami kerugian besar juga.

Namun, investor dana indeks memang menghilangkan risiko manajer. Ini adalah risiko manajer aktif berkinerja buruk terhadap tolok ukur yang terkait dengan gaya investasi mereka karena pilihan investasi yang mereka buat dalam mengelola dana.

Indeks yang Mendasari Dapat Berubah

Vanguard, yang merupakan pemain besar di reksa dana indeks dan ETF, baru-baru ini mengubah indeks acuan untuk sejumlah reksa dana indeks inti mereka seperti Vanguard Mid Cap Index (VIMSX), Vanguard Small Cap Index (NAESX), dan beberapa lainnya. Hal ini sebagian besar dilakukan karena biaya yang harus dibayar Vanguard kepada penyedia indeks sebelumnya dalam upaya mempertahankan status mereka sebagai salah satu toko dana dengan indeks biaya terendah. Tampaknya tidak ada dampak buruk di sini, tetapi sekali lagi, investor reksa dana indeks harus tetap di atas kepemilikan mereka untuk perubahan seperti ini, yang saya curigai akan lebih umum karena ETF dan penyedia reksa dana terus bersaing dalam harga. . 

Reksa Dana Indeks Tidak Memastikan Keberhasilan Investasi

Hanya berinvestasi dalam satu atau dua dana indeks tidak berarti bahwa Anda sedang dalam perjalanan untuk mencapai tujuan investasi atau perencanaan keuangan Anda. Dana indeks adalah alat seperti produk investasi lainnya. Untuk mendapatkan keuntungan maksimal dari penggunaan dana indeks baik secara eksklusif atau dikombinasikan dengan dana aktif, Anda perlu memiliki strategi.

Dana indeks bekerja dengan cukup baik sebagai bagian dari rencana alokasi aset. Reksa dana indeks (setidaknya yang melacak tolok ukur inti dasar) menawarkan kemurnian dalam gaya investasi mereka. Banyak penasihat keuangan mengumpulkan portofolio dana indeks yang dialokasikan sesuai dengan toleransi risiko klien dan rencana keuangan mereka. Orang lain mungkin menggunakan pendekatan “inti dan eksplorasi” di mana dana indeks membentuk sebagian besar portofolio (inti) dengan dana aktif yang dipilih untuk diharapkan meningkatkan pengembalian (bagian eksplorasi).

Garis bawah

Berinvestasi dalam reksa dana indeks dan ETF dapat menjadi strategi biaya rendah yang sangat baik untuk semua atau sebagian dari portofolio investasi Anda. Seperti strategi investasi lainnya, berinvestasi dalam dana indeks mengharuskan Anda memahami apa yang Anda investasikan. Tidak semua produk indeks sama dan investor perlu melihat di luar label “dana indeks” untuk memastikan mereka benar-benar berinvestasi dalam produk berbiaya rendah yang melacak tolok ukur yang sesuai dengan strategi investasi mereka.