5 tanda Anda perlu postnup

Perjanjian pasca nikah atau “perjanjian pasca nikah” mirip dengan perjanjian pranikah, tetapi kontrak resmi ini ditulis dan ditandatangani setelah pasangan menikah secara resmi.

Kontrak setelah nikah menguraikan bagaimana aset akan dibagi. Ini juga mungkin berisi banyak ketentuan lain yang mengatur perilaku perkawinan — dari pembagian tugas rumah tangga hingga ekspektasi monogami hingga jumlah kunjungan ibu mertua yang diizinkan.

Apa 5 tanda Anda perlu postnup?

  • Perjanjian pasca nikah ditulis setelah pasangan menikah secara resmi. Ada berbagai alasan untuk kontrak pasca-up, tetapi satu alasan yang umum adalah untuk memastikan keamanan finansial dalam kasus perceraian. 
  • Perjanjian pasca nikah biasanya berkaitan dengan aset keuangan, tetapi bisa berisi apa saja — mulai dari seberapa sering mertua bisa berkunjung atau bagaimana pasangan akan berbagi pekerjaan rumah tangga.  
  • Anda mungkin memerlukan atau menginginkan kontrak setelah nikah jika Anda memiliki anak dari pernikahan sebelumnya atau memiliki bisnis. 
  • Tidak semua negara bagian mengakui kontrak pasca-nikah, jadi sebaiknya konsultasikan dengan pengacara terkait kontrak perang dan undang-undang perceraian. 




Anda Membutuhkan Postnup Ketika…

Perjanjian pasca nikah  telah menjadi hal yang umum dalam beberapa tahun terakhir, dan itu dihormati sertadapat diberlakukan di sebagian besar negara bagian AS.  Kebanyakan postnup kebanyakan tentang uang dan melindungi aset dalam kasus perceraian, dan postnup dapat ditulis ketika pasangan berada dalam krisis atau prihatin tentang keadaan persatuan mereka.  Jika Anda bertanya-tanya apakah Anda dan pasangan Anda memerlukan perjanjian pascakelahiran atau tidak, Anda mungkin ingin mempertimbangkan bidang-bidang potensial berikut ini.

1. Salah Satu (atau Keduanya) dari Anda Kaya

Pengacara perceraian setuju bahwa pasca nikah adalah hal yang harus dimiliki oleh pasangan yang memasuki pernikahan dengan aset pranikah yang signifikan atau berharap untuk mewarisi aset masa depan yang signifikan. Dalam situasi ini, perjanjian pasca nikah dapat membantu memastikan bahwa setiap pasangan keluar dari serikat “secara keseluruhan”, dengan kepemilikan yang mereka bawa saat terjadi perceraian.


2. Anda Memiliki Anak Dari Pernikahan Sebelumnya

Dalam kasus keluarga campuran, postnup dapat menentukan bagian aset yang akan diterima pasangan Anda jika terjadi perceraian atau kematian Anda, sehingga memastikan keturunan Anda akan menerima warisan yang Anda ingin mereka kantongi. Dalam kebanyakan kasus, tanpa perjanjian pasca nikah yang ditandatangani yang menjelaskan perincian ini, negara bagian secara otomatis memberi pasangan saat ini bagian dari harta Anda setelah Anda meninggal. 

Referensi cepat

Beberapa undang-undang negara bagian juga mengatur pembagian harta bersama dalam kasus perceraian. Sebelum Anda menandatangani postnup, tanyakan kepada pengacara Anda tentang undang-undang di negara bagian tempat Anda tinggal, atau jika Anda akan pindah, negara bagian masa depan Anda.

3. Anda atau Pasangan Anda Memiliki Bisnis

Postnup juga dapat melindungi pendapatan atau aset yang Anda peroleh selama pernikahan. Ini penting bagi pasangan yang memiliki perusahaan sendiri. Tanpa postnup, mantan pasangan berhak untuk mengumpulkan persentase dari bisnis atau penghasilannya.

4. Anda Benci Ide Pranikah Tapi Sekarang Anda Menginginkannya

Beberapa orang percaya bahwa menegosiasikan perjanjian pranikah adalah latihan yang tidak ada gunanya dan memicu stres, di mana tindakan memikirkan perceraian dapat menghancurkan pernikahan sejak awal. Banyak pasangan memilih postnup hanya karena mereka tidak ingin diskusi canggung tentang pembagian aset sebelum hari besar bahagia mereka. Oleh karena itu, negosiasi ini mungkin berjalan lebih lancar setelah pengantin baru telah menyelesaikan rutinitas perkawinan mereka. 

5. Anda Baru-Baru Ini Menerima Warisan Besar

Jika salah satu dari Anda secara tidak terduga menerima warisan yang cukup besar atau hadiah dari anggota keluarga, Anda mungkin ingin mempertimbangkan penundaan. Dalam keadaan normal, aset baru menjadi aset bersama; oleh karena itu, penundaan dapat membantu menjaga aset tersebut tetap dialokasikan hanya untuk Anda jika terjadi perpecahan dalam perkawinan.

Garis bawah

Dalam situasi perkawinan tertentu, postnup sangat disarankan bagi pasangan yang tidak menandatangani pranikah. Pasca nikah sangat bermanfaat jika salah satu atau kedua pasangan memiliki aset pranikah yang signifikan atau anak-anak dari perkawinan sebelumnya. Dengan pernikahan yang gagal, penundaan dapat menghilangkan pertempuran perceraian yang mahal dan sengit. Jika perkawinan berhasil sampai kematian, penundaan dapat mencegah perselisihan warisan antara pasangan yang masih hidup dan ahli warisnya.

Dengan adanya ketentuan-ketentuan yang digambarkan dalam kontrak , Anda dan pasangan Anda tahu siapa mendapatkan apa, dengan sedikit ruang gerak untuk berargumen. Bekerja sama dengan pengacara tepercaya dapat memungkinkan proses pembuatan kontrak pasca nikah (relatif) tanpa rasa sakit .