5 Alasan mengapa RadioShack keluar dari bisnis

Pada bulan Februari 2015, RadioShack (RSHCQ), sebuah toko elektronik terkenal, mengajukan perlindungan kebangkrutan Bab 11 setelah banyak kesalahan keuangan dan operasional. Perusahaan memiliki terlalu banyak toko yang mengkanibal pendapatan satu sama lain dan menghasilkan kerugian. RadioShack gagal beradaptasi dan tetap relevan ketika sebagian besar penjualan elektronik bergeser secara online, dan pengecer hanya terjebak di lokasi fisik.

Pada 2013 hingga 2014, RadioShack memiliki konsentrasi penjualan yang tinggi yang berasal dari ponsel, yang menyumbang lebih dari 50% dari total penjualan dan menghasilkan margin keuntungan yang buruk. Perusahaan sering mengubah manajemen dan arahannya untuk perubahan haluan. Selain itu, RadioShack membuat kesalahan finansial dengan mengambil pinjaman dari Salus Capital pada tahun 2013 yang mengharuskan pemberi pinjaman untuk menutup tidak lebih dari 200 toko dalam setahun.


Apa 5 Alasan mengapa RadioShack keluar dari bisnis?

Pada tahun 2014, RadioShack mengoperasikan sekitar 4.300 toko di Amerika Utara. Namun, ada banyak toko yang lokasinya terlalu berdekatan. Misalnya, ada 25 toko di dekat Sacramento, California, yang terletak dalam radius 25 mil, dan tujuh toko dalam jarak lima mil di sekitar Brooklawn, New Jersey. Dengan begitu banyak toko yang berdekatan satu sama lain, RadioShack mengalami penurunan profitabilitas dan masalah inventaris yang signifikan karena lalu lintas toko mengering. Menjadi sangat mahal untuk mempertahankan begitu banyak toko dengan inventaris yang terkadang tidak mencukupi di satu area.

2. Persaingan Online

Dengan hanya mengandalkan jaringan penjualan fisiknya, RadioShack mulai mengalami profitabilitas dan tekanan penjualan yang signifikan, karena konsumen membeli suku cadang elektronik dan gadget lainnya dari pengecer online seperti Amazon dan eBay. Bagi banyak konsumen, RadioShack menjadi tidak relevan; komponen elektronik apa pun dapat dibeli lebih murah dengan mengklik tombol dan dikirim ke mana saja di Amerika Serikat. Selain itu, konsumen membuat banyak keluhan bahwa RadioShack kekurangan inventaris tertentu, sehingga semakin kecil kemungkinan pembeli akan kembali.


3. Konsentrasi Produk

Pada awal tahun 2000-an, perusahaan melakukan perubahan strategis dalam menjual ponsel dan aksesori yang terbukti menguntungkan selama beberapa waktu. Pada 2014, ponsel saja menyumbang sekitar 50% dari total penjualan perusahaan, menjadikannya proposisi yang sangat berisiko dari konsentrasi produk yang tinggi. Hal-hal mulai berubah dengan cepat setelah pengenalan iPhone pada tahun 2007. Ketika saluran penjualan untuk telepon seluler mulai bergeser ke pembelian telepon melalui operator nirkabel, banyak operator secara substansial mengurangi pembayaran ke RadioShack dan pengecer serupa untuk mengurangi kenaikan biaya subsidi iPhone. Akibatnya, margin keuntungan dan penjualan RadioShack merosot secara signifikan, yang memicu kebangkrutan perusahaan.

4. Masalah Manajemen

Manajemen yang terus berubah tidak membantu upaya perusahaan untuk berbalik arah. Dari tahun 2005 hingga 2014, perusahaan berganti CEO sebanyak tujuh kali. Joseph Magnacca bergabung dengan RadioShack pada tahun 2013 sebagai CEO untuk mempercepat perputaran haluan. Perusahaan menetapkan tujuan untuk memulihkan profitabilitas pada tahun 2015 dengan toko yang signifikan, dan perubahan produk dalam struktur kompensasi, dan kampanye pemasaran yang agresif. Namun, ketika upaya Magnacca mulai diluncurkan, hasilnya semakin buruk karena meningkatnya biaya, terus-menerus mengalihkan pesanan manajemen dalam waktu singkat, dan struktur komisi yang membingungkan. Semangat pekerja dan keuntungan perusahaan semakin merosot.

5. Kesalahan Keuangan

Karena RadioShack telah mengalami laba negatif sejak 2012, perusahaan membutuhkan suntikan modal yang signifikan untuk tetap solvent. Pada bulan Oktober 2013, RadioShack berhasil memperoleh fasilitas kredit $ 585 juta dari GE Capital dan pinjaman berjangka $ 250 juta dari Salus. Pinjaman berjangka $ 250 juta datang dengan syarat RadioShack tidak dapat menutup lebih dari 200 toko per tahun tanpa persetujuan Salus.

Ketika uang tunai RadioShack meningkat pada tahun 2014, perusahaan berusaha menutup lebih dari seperempat tokonya untuk menghentikan arus kas keluar; Namun, Salus menggagalkan upaya penutupan tersebut karena kurangnya keyakinan bahwa rencana bisnis perusahaan akan berhasil. Ini mempercepat pengajuan kebangkrutan karena penjualan musim liburan 2014-2015 yang lesu dan terus membakar uang tunai.