5 alasan untuk memilih reksa dana atas ETF

Perdebatan mengenai efektivitas relatif dan profitabilitas reksa dana versus dana yang diperdagangkan di bursa (ETF), telah menjadi topik hangat di industri investasi selama beberapa waktu. Seperti produk investasi lainnya, baik reksa dana dan ETF memiliki kelebihan dan kekurangan dan lebih cocok untuk beberapa investor daripada yang lain.

Meskipun ETF telah menjadi lebih modis karena perdagangan berbasis pasar dan biasanya rasio pengeluaran yang lebih rendah, masih ada alasan kuat untuk memilih reksa dana daripada ETF.

Apa ?

Keuntungan utama reksa dana yang tidak dapat ditemukan di ETF adalah variasi. Jumlah reksa dana yang hampir tidak terbatas tersedia untuk semua jenis strategi investasi, tingkat toleransi risiko, dan jenis aset.

Secara umum, ETF adalah dana terindeks yang dikelola secara pasif yang menginvestasikan sekuritas yang sama sebagai indeks yang dipilih dengan harapan dapat mencerminkan pengembaliannya. Meskipun ini adalah strategi investasi yang layak, namun cukup membatasi. Reksa dana menawarkan jenis opsi investasi terindeks yang sama dengan ETF, dan mereka menawarkan serangkaian opsi yang dikelola secara aktif dan pasif yang dapat disesuaikan untuk memenuhi kebutuhan investor. Berinvestasi di reksa dana memungkinkan Anda memilih produk yang sesuai dengan tujuan investasi spesifik dan tingkat toleransi risiko Anda. Baik Anda menginginkan investasi yang lebih stabil dan menghasilkan pengembalian yang sedikit, investasi yang memberikan pendapatan rutin setiap tahun, atau produk yang lebih agresif yang berusaha mengalahkan pasar, tersedia reksa dana untuk Anda.


Manajemen Aktif Tanpa Risiko Leverage

Tentu saja, ada beberapa ETF yang dikelola secara aktif dan jenis produk yang lebih baru yang menyediakan opsi dengan risiko lebih tinggi / hadiah lebih tinggi. Dengan menggunakan uang pinjaman untuk meningkatkan ukuran investasi dana, ETF yang diungkit berusaha untuk menghasilkan beberapa dari pengembalian indeks. Sementara sekuritas ini masih melacak indeks tertentu, penggunaan hutang untuk bertaruh besar tanpa ekuitas pemegang saham untuk mendukung pertaruhan membuat ETF memanfaatkan dan membalikkan jenis investasi yang sama sekali berbeda.

ETF yang diungkit dan terbalik adalah topik dari banyak diskusi karena sifatnya yang berubah-ubah. Meskipun mereka bisa menjadi opsi yang sangat menguntungkan jika kinerja pasar seperti yang diprediksi, kombinasi pengembalian leverage dan volatilitas pasar sehari-hari dapat menjadikannya investasi berbahaya dalam jangka panjang.

Jelas, opsi ETF yang tersedia cenderung cukup hitam dan putih – baik dana terindeks yang sangat pasif yang memberikan pengembalian moderat dengan sedikit peluang untuk mendapatkan keuntungan besar atau dana hasil tinggi yang dikelola secara agresif atau produk dengan leverage yang berisiko. Ada sedikit ruang di tengah bagi investor yang menginginkan tingkat stabilitas tertentu hanya dengan sedikit risiko. Sebaliknya, reksa dana memiliki semua kemungkinan kombinasi keamanan dan risiko.


Jika Anda menginginkan investasi yang berfokus pada keuntungan modal jangka panjang, misalnya, Anda dapat menemukan reksa dana yang terutama berinvestasi pada saham yang terbukti tumbuh tetapi juga mendapatkan keuntungan dari identifikasi awal bisnis yang sedang naik daun yang siap untuk pertumbuhan eksponensial. Saham yang telah dicoba dan diuji membentuk dasar yang kuat untuk keuntungan jangka panjang, sementara investasi pada saham yang lebih baru atau di bawah nilai memberikan potensi untuk pertumbuhan yang cepat dengan imbalan tingkat risiko tertentu. Tidak seperti ETF, reksa dana tidak harus berupa investasi semua atau tidak sama sekali.

Selain itu, reksa dana dibatasi secara ketat sehubungan dengan jumlah leverage yang dapat mereka gunakan. Meskipun ada kemungkinan reksa dana meminjam dana sebesar 33,33% dari ekuitas pemegang sahamnya, sebagian besar menghindari penggunaan leverage.

Kualitas Pelayanan

ETF biasanya memiliki rasio pengeluaran yang lebih rendah daripada reksa dana karena mereka menawarkan layanan pemegang saham minimal. Meskipun reksa dana mungkin merupakan pilihan yang sedikit lebih mahal, pengelola dana menyediakan layanan dukungan. Selain dukungan telepon dari personel berpengetahuan, reksa dana dapat menawarkan transfer dana gratis, opsi penulisan cek, dan layanan pemegang saham lain yang tidak disediakan ETF.

Opsi Investasi Otomatis

Beberapa layanan paling berguna yang ditawarkan oleh reksa dana yang tidak dapat ditemukan berinvestasi di ETF adalah rencana investasi otomatis. Layanan ini memfasilitasi kontribusi rutin tanpa Anda harus angkat jari, membantu Anda mengembangkan investasi dengan mudah.

Dengan memanfaatkan opsi-opsi ini, investasi reksa dana Anda secara otomatis bertambah sejumlah yang telah ditentukan setiap bulannya. Ini memberikan cara mudah untuk menumbuhkan sarang telur Anda tanpa harus membuat keputusan bulanan untuk mengalokasikan dana tersebut ke portofolio Anda atau menggunakannya untuk hal lain. Mengingat beberapa ratus dolar pendapatan tambahan setiap bulan dan pilihan cara menggunakannya, banyak orang mungkin memilih membelanjakannya untuk aktivitas atau pembelian yang tidak penting daripada membuat pilihan cerdas untuk menginvestasikannya. Rencana investasi otomatis membuat pilihan itu untuk Anda.

Selain itu, reksa dana sering menawarkan rencana investasi kembali dividen (DRIP) yang memungkinkan Anda menggunakan pendapatan dividen yang dihasilkan oleh dana tersebut untuk membeli saham tambahan. Seperti rencana investasi otomatis, DRIP menghilangkan tekanan pengambilan keputusan dari persamaan dengan secara otomatis mengubah distribusi dividen menjadi pertumbuhan investasi.

Tanpa Biaya Komisi

Alasan lain reksa dana bisa menjadi pilihan yang lebih baik adalah jika rencana investasi Anda menyertakan investasi tambahan dari waktu ke waktu. Sementara ETF sering disebut-sebut sebagai opsi yang lebih murah karena rasio pengeluarannya yang relatif rendah, pemegang saham masih harus membayar komisi perantara setiap kali mereka membeli atau menjual saham. Jika Anda berencana untuk melakukan satu investasi besar, ETF mungkin menjadi pilihan yang lebih murah jika salah satu produk yang tersedia dapat memenuhi tujuan investasi Anda.

Namun, banyak orang lebih suka menumbuhkan investasi mereka dari waktu ke waktu. Ini memberi Anda kesempatan untuk melihat bagaimana kinerja suatu produk sebelum berkomitmen penuh, dan ini bisa menjadi strategi investasi yang jauh lebih berkelanjutan. Tidak semua orang memiliki $ 10.000 atau lebih untuk diinvestasikan sekaligus. Selain itu, praktik menginvestasikan sejumlah uang tertentu setiap bulan, yang disebut dollar-cost averaging, berarti Anda pada akhirnya akan membayar lebih sedikit per saham seiring waktu; Anda akan membeli lebih banyak saham dengan jumlah uang yang sama di bulan-bulan ketika harga saham rendah.

Meskipun terkadang reksa dana membawa biaya di muka untuk investor pemula, reksa dana membuatnya murah dan mudah untuk meningkatkan investasi Anda di kemudian hari. Selain itu, ketersediaan opsi investasi otomatis dan DRIP membuat investasi reksa dana tambahan menjadi sangat mudah. Untuk membangun investasi ETF Anda dengan cara yang sama, Anda akan dikenakan komisi atau biaya transaksi setiap bulan, yang secara substansial dapat mengurangi keuntungan take-home Anda.

Kesimpulan

Meskipun reksa dana dan ETF dapat menjadi pilihan investasi yang cerdas, ada beberapa alasan yang jelas mengapa reksa dana dapat menjadi pilihan yang lebih baik, tergantung pada tujuan dan strategi investasi Anda. Namun, tidak ada alasan Anda tidak dapat mendiversifikasi portofolio Anda lebih jauh dengan berinvestasi pada kedua jenis aset jika keduanya memenuhi tujuan jangka panjang Anda dengan cara yang berbeda.