5 Kesalahpahaman Tentang Pemegang Fidusia

Jika Anda tidak berkecimpung dalam industri keuangan, tidak mungkin mengetahui semua istilah atau “istilah”, tetapi beberapa istilah perlu dipelajari. Memiliki pengetahuan tentang apa itu fidusia tidak hanya akan membuat teman-teman Anda terkesan di sebuah pesta, tetapi juga akan membantu Anda memahami apa yang harus Anda harapkan dari broker Anda.

Apa 5 Kesalahpahaman Tentang Pemegang Fidusia?

  • Fidusia investasi adalah siapa pun yang memiliki tanggung jawab hukum untuk mengelola uang orang lain, seperti anggota komite investasi suatu badan amal.
  • Penasihat investasi terdaftar (RIA) memiliki kewajiban fidusia kepada klien; broker-dealer hanya perlu memenuhi standar kesesuaian yang tidak terlalu ketat, yang tidak mengharuskan klien untuk mengutamakan kepentingan mereka sendiri.
  • Menjadi fidusia, bagaimanapun, tidak selalu datang dengan apa yang orang pikirkan. Di sini kami memeriksa lima mitos umum tentang fidusia.

Apa Itu Fidusia?

Seorang pemegang fidusia memiliki tanggung jawab yang dianggap sebagai standar perawatan tertinggi di bawah hukum. Hubungan fidusia melibatkan dua pihak: pemegang fidusia dan klien (atau sekelompok klien), di mana pihak sebelumnya berkewajiban untuk menempatkan kebutuhan klien di depan kebutuhan mereka sendiri.


Sama seperti beberapa negara yang memiliki undang-undang yang mewajibkan kaptennya menjadi orang terakhir yang meninggalkan kapal dalam kesulitan, pemegang fidusia harus menabung uang Anda sebelum mereka menyimpannya sendiri. Jika tidak, mereka dapat menghadapi hukuman perdata dan bahkan pidana berdasarkan hukum.

Meskipun hal itu seharusnya membuat Anda merasa lega tentang orang yang menangani uang Anda, Anda tidak boleh terlalu lengah. Meskipun tanggung jawab fidusia dirancang untuk melindungi uang Anda, ada beberapa fakta yang harus Anda ketahui tentang fidusia untuk melindungi diri Anda sendiri.

1) Setiap Orang Adalah Fidusia.

Hanya karena seseorang adalah penasihat keuangan, bukan berarti mereka adalah pemegang fidusia. Ada dua standar perawatan yang berlaku untuk pengelola uang: standar fidusia dan standar kesesuaian. Standar terakhir mengharuskan penasihat keuangan membuat rekomendasi yang sesuai dengan kebutuhan Anda.

Pemegang fidusia tidak diwajibkan untuk menempatkan kebutuhan Anda di depan kebutuhan mereka sendiri (atau perusahaan mereka). Jika Anda bekerja dengan penasihat dari salah satu pialang-pialang besar, mereka kemungkinan besar beroperasi di bawah standar kesesuaian .


Jika Anda ingin tahu standar mana yang harus diterapkan oleh penasihat Anda, Anda harus bertanya kepada mereka.

2) Selalu Ada Tes atau Lisensi.

Pemegang fidusia mendapatkan gelar melalui tindakan, bukan pendidikan. Beberapa pemegang fidusia adalah Perencana Keuangan Bersertifikat yang melalui proses yang melelahkan untuk mendapatkan sertifikasi. Orang lain mungkin telah mengikuti tes untuk menjadi penasihat investasi terdaftar. Yang lainnya, seperti mereka yang bertugas di komite investasi, mungkin menjadi pemegang fidusia karena peran mereka dalam komite tersebut.

Pastikan untuk menanyakan tentang pendidikan dan latar belakang penasihat Anda, meskipun mereka adalah pemegang fidusia.

3) Hukum Fidusia Mudah Diterapkan.

Memang benar bahwa seorang pemegang fidusia yang melanggar kewajibannya mungkin akan menghadapi hukuman perdata dan pidana yang berat, tetapi membuktikan bahwa seorang pemegang fidusia melanggar tanggung jawabnya dapat sulit dibuktikan di pengadilan. Jika pemegang fidusia yakin bahwa mereka bertindak untuk kepentingan terbaik klien mereka saat menempatkan klien tersebut dalam investasi yang kemudian mengakibatkan kerugian besar, itu belum tentu merupakan pelanggaran standar. Beberapa kasus memiliki dasar faktual yang cukup untuk dibawa ke pengadilan, tetapi mencoba untuk membuktikan bahwa seseorang memiliki niat buruk terhadap klien atau sekelompok investor adalah sulit.

4) Seorang Fidusia Menjamin Keuntungan.

Di bawah aturan industri, tidak ada penasihat keuangan yang dapat menjamin bahwa Anda akan mendapat untung dari investasi apa pun. Semua investasi memiliki risiko dan jika Anda tidak melihat hasil yang Anda harapkan, itu tidak berarti bahwa penasihat Anda melanggar kewajiban fidusia mereka.

5) Pemegang Fidusia Selalu Jujur.

Pastinya, persentase besar penasihat keuangan ada dalam bisnis ini untuk membantu Anda mencapai tujuan dan mereka tidak akan secara sadar menyarankan Anda untuk mengambil tindakan yang bertentangan dengan kepentingan terbaik Anda. Menjadi pemegang fidusia berarti Anda menjunjung tinggi kepentingan klien Anda terlebih dahulu dan tidak mementingkan diri sendiri. Namun, beberapa orang akan selalu menjadi aktor jahat dan berperilaku melanggar perilaku fidusia.

Setiap industri memiliki sejumlah orang yang harus dihindari terlepas dari judulnya. Teliti siapa saja yang akan membantu Anda membuat keputusan tentang uang Anda.

Garis bawah

Harapkan standar perawatan yang tinggi dari fidusia Anda, tetapi jangan pernah lengah. Tidak ada yang lebih peduli tentang uang Anda daripada Anda. Anda tidak perlu menjadi seorang ahli, tetapi Anda harus memiliki pengetahuan yang cukup untuk dapat membuat keputusan yang tepat tentang semua urusan keuangan Anda.