5 investor top yang mendapat untung dari krisis keuangan global

Meskipun anjuran untuk membeli ketika ada darah di jalanan telah dikaitkan dengan lebih dari satu pengusaha kaya, itu adalah pendekatan yang kuat untuk menciptakan kekayaan yang besar. Kutipan lain yang sering dikutip yang asal muasalnya diperdebatkan adalah bahwa pasar bisa tetap irasional lebih lama daripada Anda bisa tetap melarutkan. Ini menunjukkan bahwa membeli ketika ada kepanikan di udara jauh lebih mudah diucapkan daripada dilakukan.

Untuk mengutip satu klise lagi, ada kesulitan tertentu dalam menangkap pisau yang jatuh, atau berinvestasi dalam saham, obligasi, atau sekuritas lainnya ketika harganya jatuh. Tetapi ada individu tertentu yang memiliki bakat untuk melakukannya. Dalam artikel ini, kami telah menguraikan lima investor yang menunjukkan waktu yang luar biasa dengan melakukan investasi besar selama krisis kredit dan sedang dalam perjalanan menuju keuntungan besar sebagai hasilnya.

Apa 5 investor top yang mendapat untung dari krisis keuangan global?

  • Krisis keuangan 2008-09 melihat pasar jatuh, menghapus triliunan dolar kekayaan di seluruh dunia.
  • Investor yang cerdas mengenali peluang membeli yang unik, dengan banyak saham perusahaan dijual dengan diskon besar.
  • Dengan pasar pulih dari Resesi Hebat, para investor ini telah menyadari keuntungan luar biasa dari manuver tegas mereka.




Krisis

Anda tidak dapat benar-benar memahami filosofi dan tindakan investor yang sukses tanpa terlebih dahulu menangani krisis keuangan. Apa yang terjadi menjelang kehancuran dan Resesi Hebat yang mengikutinya kemudian tetap diingat oleh banyak investor dan perusahaan.

Krisis keuangan 2007-2008 adalah yang terparah melanda dunia sejak jatuhnya pasar saham tahun 1929. Pada tahun 2007, pasar subprime mortgage AS ambruk, mengirimkan gelombang kejutan ke seluruh pasar. Dampaknya terasa di seluruh dunia, bahkan menyebabkan kegagalan beberapa bank besar termasuk Lehman Brothers.

Kepanikan pun terjadi, dengan orang-orang percaya bahwa mereka akan kehilangan lebih banyak jika mereka tidak menjual sekuritas mereka. Banyak investor melihat nilai portofolionya turun sebanyak 30%. Penjualan tersebut menghasilkan harga terendah, menghapus keuntungan potensial yang biasanya diperoleh investor tanpa krisis. Sementara banyak orang menjual, ada orang lain yang melihat ini sebagai peluang untuk meningkatkan posisi mereka di pasar dengan diskon besar.


Referensi cepat

Beberapa investor melihat aksi jual besar-besaran sebagai peluang untuk meningkatkan posisi mereka di pasar dengan diskon besar.

Warren Buffett

(Foto: Shutterstock)

Pada bulan Oktober 2008, Warren Buffett menerbitkan sebuah artikel di bagian editorial The New York Times yang menyatakan bahwa dia membeli saham Amerika selama kejatuhan ekuitas yang disebabkan oleh krisis kredit. Derivasi dari membeli ketika ada darah di jalan adalah “menjadi takut ketika orang lain serakah, dan menjadi rakus ketika orang lain takut”.

Buffett sangat terampil selama krisis kredit. Pembeliannya termasuk pembelian $ 5 miliar dalam bentuk saham preferen abadi di Goldman Sachs ( GS ) yang memberinya tingkat bunga 10% dan juga termasuk waran untuk membeli tambahan saham Goldman. Goldman juga memiliki opsi untuk membeli kembali sekuritas dengan premi 10%. Perjanjian ini dicapai antara Buffett dan bank tersebut ketika mereka mencapai kesepakatan pada tahun 2008. Bank tersebut akhirnya membeli kembali saham tersebut pada tahun 2011.

Buffett melakukan hal yang sama dengan General Electric ( tingkat bunga 10% dan dapat ditebus dalam tiga tahun dengan premi 10%. Dia juga membeli miliaran saham preferen yang dapat dikonversi di Swiss Re dan Dow Kimiawi (DOW), yang semuanya membutuhkan likuiditas untuk melewati krisis kredit yang bergejolak. Akibatnya, Buffett telah menghasilkan miliaran untuk dirinya sendiri, tetapi juga membantu mengarahkan ini dan perusahaan Amerika lainnya melalui periode yang sangat sulit.

John Paulson

(Foto: Adobe Stock)

Manajer hedge fund John Paulson mencapai ketenaran selama krisis kredit untuk taruhan spektakuler melawan pasar perumahan AS. Taruhan tepat waktu ini membuat perusahaannya, Paulson & Co., memperkirakan $ 15 miliar selama krisis. Dia dengan cepat mengganti persneling pada tahun 2009 untuk bertaruh pada pemulihan berikutnya dan menetapkan posisi multi-miliar dolar di Bank of America ( BAC ) sebagai serta sekitar dua juta saham di Goldman Sachs. Dia juga bertaruh besar pada emas pada saat itu dan berinvestasi besar di Citigroup ( C ), JP Morgan Chase ( JPM ), dan beberapa lembaga keuangan lainnya.

Pengembalian dana lindung nilai secara keseluruhan Paulson pada tahun 2009 lumayan, tetapi dia membukukan keuntungan besar di bank-bank besar tempat dia berinvestasi. Ketenaran yang dia peroleh selama krisis kredit juga membantu mendatangkan miliaran aset tambahan dan biaya manajemen investasi yang menguntungkan bagi dia dan perusahaannya.

Jamie Dimon

(Foto: Thinkstock)

Meskipun bukan investor individu sejati, neraca banknyauntuk mengakuisisi Bear Stearns dan Washington Mutual, yang merupakan dua lembaga keuangan yang dihancurkan oleh taruhan besar pada perumahan AS.JP Morgan mengakuisisi Bear Stearns seharga $ 10 per saham, atau sekitar 15% dari nilainya sejak awal Maret 2008. Pada bulan September tahun itu, JP Morgan juga mengakuisisi WaMu.Harga beli juga untuk sebagian kecil dari nilai WaMu ini awal tahun. Dari posisi terendah pada bulan Maret 2009, saham JP Morgan lebih dari tiga kali lipat selama 10 tahun dan telah membuat pemegang saham dan CEO-nya cukup kaya.

Ben Bernanke

(Foto: AP)

Seperti Jamie Dimon, Ben Bernanke bukanlah investor perorangan. Tetapi sebagai kepala Federal Reserve (Fed), dia memimpin apa yang ternyata menjadi periode penting bagi The Fed. Tindakan Fed seolah-olah diambil untuk melindungi AS dan sistem keuangan global dari kehancuran, tetapi tindakan berani dalam menghadapi ketidakpastian berhasil dengan baik untuk The Fed dan pembayar pajak yang mendasarinya.

Sebuah artikel tahun 2011 merinci bahwa keuntungan di The Fed mencapai $ 82 miliar pada tahun 2010. Ini termasuk sekitar $ 3,5 miliar dari pembelian aset Bear Stearns, AIG, pengembalian $ 45 miliar atas $ 1 triliun dalampembelian keamanan yang didukung hipotek (MBS)., dan $ 26 miliar dari menahan utang pemerintah.Neraca Fed tiga kali lipat dari sekitar $ 800 miliar pada tahun 2007 untuk menyerap depresi dalam sistem keuangan, tetapi tampaknya telah bekerja dengan baik dalam hal keuntungan sekarang bahwa kondisi telah kembali lebih normal.

Carl Icahn

(Foto: Thinkstock)

Carl Icahn adalah investor dana legendaris lainnya dengan rekam jejak yang luar biasa dalam berinvestasi pada sekuritas dan aset yang tertekan selama penurunan. Keahliannya adalah membeli perusahaan dan perusahaan perjudian pada khususnya. Di masa lalu, dia telah memperoleh tiga properti perjudian Las Vegas selama kesulitan keuangan dan menjualnya dengan keuntungan yang lumayan ketika kondisi industri membaik.

Untuk membuktikan Icahn mengetahui bangkrut di Vegas selama kurang lebih $ 155 juta, atau sekitar 4% dari perkiraan biaya untuk membangun properti. Icahn akhirnya menjual properti yang belum selesai selama hampir $ 600 juta pada 2017 untuk dua perusahaan investasi, membuat hampir empat kali investasinya.

Garis bawah

Menjaga perspektif seseorang selama masa krisis adalah faktor pembeda utama bagi investor yang disebutkan di atas. Benang merah lainnya adalah memiliki hubungan dekat dengan kendali kekuasaan, karena sebagian besar dari orang-orang ini memelihara hubungan dekat dengan pejabat dan lembaga pemerintah yang dipilih dan ditunjuk yang membagikan triliunan dolar untuk keuntungan banyak investor besar. Selama karir mereka dan terutama selama periode ini. Orang-orang seperti JP Morgan dan The Fed jelas merupakan institusi besar dan kuat yang tidak dapat diharapkan oleh investor individu untuk ditiru dalam portofolionya sendiri, tetapi keduanya menawarkan pelajaran tentang bagaimana memanfaatkan pasar ketika sedang dalam keadaan panik. Ketika kondisi yang lebih dinormalisasi kembali, investor yang cerdas dapat memperoleh keuntungan yang cukup besar, dan mereka yang dapat mengulangi kesuksesan mereka sebelumnya dalam penurunan berikutnya akhirnya menjadi kaya.