4 cara maskapai penerbangan lindung nilai terhadap minyak

Pusat biaya operasional terbesar bagi maskapai penerbangan rata-rata adalah biaya bahan bakar perusahaan dan biaya-biaya yang berkaitan dengan pengadaan minyak.

Ketika garis bawah .

Untuk melindungi diri dari biaya minyak yang tidak stabil, dan terkadang bahkan memanfaatkan situasi tersebut, maskapai penerbangan biasanya mempraktikkan lindung nilai bahan bakar. Mereka melakukan ini dengan membeli atau menjual perkiraan harga minyak di masa depan melalui serangkaian produk investasi, melindungi perusahaan penerbangan dari kenaikan harga.

Apa 4 cara maskapai penerbangan lindung nilai terhadap minyak?

Dalam skenario lindung nilai ini, sebuah maskapai penerbangan harus yakin bahwa harga akan naik di masa depan. Untuk mengurangi kenaikan harga ini, maskapai penerbangan membeli sejumlah besar kontrak minyak saat ini untuk kebutuhan masa depan.

Hal ini serupa dengan seseorang yang mengetahui bahwa harga bahan bakar akan meningkat selama 12 bulan ke depan dan akan membutuhkan 100 galon bahan bakar untuk mobilnya selama 12 bulan ke depan. Alih-alih membeli gas sesuai kebutuhan, dia memutuskan untuk membeli semua 100 galon dengan harga saat ini , yang dia perkirakan akan lebih rendah dari harga gas di masa depan.

Membeli Opsi Panggilan

Ketika sebuah perusahaan membeli opsi panggilan , itu memungkinkan perusahaan untuk membeli saham atau komoditas dengan harga tertentu dalam rentang tanggal tertentu. Artinya, perusahaan penerbangan dapat melakukan lindung nilai terhadap kenaikan harga bahan bakar dengan membeli hak untuk membeli minyak di masa mendatang dengan harga yang disepakati saat ini.

Misalnya, jika harga per barel saat ini adalah $ 100, tetapi sebuah perusahaan penerbangan yakin bahwa harga akan naik, perusahaan penerbangan tersebut dapat membeli opsi beli seharga $ 5 yang memberikannya hak untuk membeli satu barel minyak seharga $ 110 dalam 120- periode hari. Jika harga per barel minyak naik menjadi di atas $ 115 dalam 120 hari, maskapai penerbangan pada akhirnya akan menghemat uang.

Menerapkan Lindung Nilai Kerah

Mirip dengan strategi call option, penerbangan juga dapat menerapkan lindung nilai kerah, yang mengharuskan perusahaan untuk pembelian kedua call option dan put option. Jika opsi beli memungkinkan investor membeli saham atau komoditas di masa mendatang dengan harga yang disepakati hari ini, opsi jual memungkinkan investor melakukan hal sebaliknya: menjual saham atau komoditas di masa mendatang dengan harga yang telah disepakati. hari ini.

Lindung nilai kerah menggunakan opsi jual untuk melindungi maskapai dari penurunan harga minyak jika maskapai tersebut mengharapkan harga minyak naik. Dalam contoh di atas, jika harga bahan bakar naik, maskapai penerbangan akan kehilangan $ 5 per kontrak opsi panggilan. Lindung nilai kerah melindungi maskapai dari kerugian ini.

Membeli Kontrak Swap

Akhirnya, maskapai penerbangan dapat menerapkan strategi swap untuk melindungi nilai dari potensi kenaikan biaya bahan bakar. Swap mirip dengan opsi panggilan, tetapi dengan pedoman yang lebih ketat. Meskipun opsi panggilan memberi maskapai penerbangan hak untuk membeli minyak di masa depan dengan harga tertentu, itu tidak mengharuskan perusahaan untuk melakukannya. Sebaliknya, swap mengunci pembelian minyak pada harga masa depan pada tanggal tertentu. Jika harga bahan bakar justru turun, perusahaan penerbangan tersebut berpotensi merugi lebih banyak dibandingkan dengan strategi opsi panggilan.