• Tak Berkategori

4 Alasan Mengapa Maskapai Selalu Berjuang

Industri penerbangan sudah tidak asing lagi dengan kebangkrutan. American Airlines ( AAL ), United ( UAL ) dan Delta ( DAL ) pernah mengajukan pailit, tetapi semuanya pulih dengan bergabung dengan maskapai lain. Daftar maskapai yang tidak seberuntung itu bahkan lebih panjang. Mempertimbangkan sifat vital dari layanan yang diberikannya dan kontribusinya yang tak ternilai untuk membuat dunia menjadi tempat yang lebih kecil, mengapa industri penerbangan identik dengan kerugian dan kebangkrutan yang sedang berlangsung? Kami mencantumkan empat alasan mengapa maskapai penerbangan selalu kesulitan.

Apa 4 Alasan Mengapa Maskapai Selalu Berjuang?

Sebuah industri yang selama puluhan tahun dikenal tidak menguntungkan pada akhirnya akan dipaksa oleh pelaku pasar untuk menjalani konsolidasi dan rasionalisasi dalam upaya mencari cara berbisnis yang lebih baik. Tidak demikian halnya untuk industri penerbangan, yang bagi mereka ajaran bisnis dasar ini tampaknya tidak berjalan dengan baik. Banyak maskapai penerbangan yang tidak menguntungkan terus bertahan dalam bisnis meskipun bertahun-tahun mengalami kerugian besar, karena berbagai pemangku kepentingan tidak mampu untuk menutupnya. Menutup maskapai besar yang tidak menguntungkan akan menyebabkan hilangnya ribuan pekerjaan, ketidaknyamanan bagi ratusan ribu pelancong, dan jutaan kerugian bagi kreditor maskapai. Belum lagi hilangnya kebanggaan nasional jika maskapai yang dimaksud adalah maskapai nasional.


Karena menutup maskapai penerbangan yang bermasalah adalah keputusan politik yang tidak menyenangkan, pemerintah biasanya akan memberikan bantuan finansial untuk tetap menjalankan bisnis. Tetapi maskapai penerbangan yang kesulitan sering kali harus menggunakan harga yang sangat murah untuk mengisi kelebihan kapasitas mereka, dan sebagai akibatnya, bahkan pemain yang lebih kuat di industri ini terpengaruh secara negatif oleh kurangnya kekuatan harga ini. 

Biaya Tetap dan Variabel Tinggi

Pesawat terbang adalah peralatan yang sangat mahal, dan maskapai penerbangan harus terus melakukan sewa guna atau pembayaran pinjaman dalam jumlah besar, apa pun kondisi bisnisnya. Jet komersial besar dapat bertahan selama 25-30 tahun. Maskapai juga membutuhkan tenaga kerja yang besar untuk menjalankan operasi kompleks mereka, membuat biaya penggajian menjadi komponen lain dari biaya yang relatif tetap yang harus dikeluarkan dari bulan ke bulan. Volatilitas harga minyak adalah tantangan lain yang harus dihadapi oleh maskapai penerbangan (Lihat juga: 4 Cara Lindung Nilai Maskapai Terhadap Minyak ). Selain itu, biaya keamanan yang meroket setelah 9/11, dan jelas terlihat bahwa hanya sedikit maskapai penerbangan yang dapat mengatasi hambatan besar dari struktur biaya tinggi mereka.


Peristiwa Eksogen Dapat Tiba-tiba Mempengaruhi Permintaan

Industri penerbangan sangat rentan terhadap peristiwa eksogen seperti terorisme, ketidakstabilan politik, dan bencana alam, yang secara drastis dapat memengaruhi operasi dan permintaan penumpang mereka. Misalnya, pada bulan April 2010, maskapai penerbangan secara kolektif diperkirakan telah merugi lebih dari $ 2 miliar dari penutupan wilayah udara Eropa, yang disebabkan oleh awan abu besar setelah letusan gunung berapi di Islandia. Industri penerbangan AS menderita kerugian sekitar $ 7,7 miliar pada tahun 2001 meskipun ada bantuan federal besar-besaran, sebagian besar karena penurunan permintaan penumpang setelah serangan 9/11.

Reputasi untuk Kerumitan dan Layanan yang Buruk

Antrean panjang karena prosedur keamanan pada saat check-in, tempat duduk sempit, jadwal yang tidak nyaman, layanan yang buruk – daftar keluhan penumpang maskapai sangat panjang. Persepsi bahwa perjalanan udara adalah cobaan berat menyulitkan maskapai penerbangan untuk mengenakan harga yang lebih tinggi yang diperlukan untuk kembali ke keuntungan. Media sosial telah mendorong sejumlah hal yang baru-baru ini dapat digambarkan sebagai bencana PR, dan tidak diragukan lagi menyebabkan kerugian bagi industri. (Untuk lebih lanjut:  Bencana Humas Maskapai Terbesar Sepanjang Masa . )

Garis bawah

Maskapai penerbangan menyediakan layanan penting, tetapi faktor-faktor termasuk keberlangsungan keberadaan maskapai penerbangan yang merugi, struktur biaya yang membengkak, kerentanan terhadap peristiwa eksogen, dan reputasi layanan yang buruk bergabung untuk menghadirkan hambatan besar bagi profitabilitas. Sementara beberapa maskapai penerbangan berbiaya rendah telah berhasil membukukan keuntungan yang konsisten, pada umumnya, maskapai penerbangan yang menguntungkan sangat sedikit dan jarang.