4 Tantangan Ekonomi Wajah Meksiko pada tahun 2019

Bahkan dengan jatuhnya minyak mentah yang menghancurkan pada tahun 2015, ekonomi Meksiko masih berkinerja baik pada tahun 2016. Namun, pertumbuhan melambat pada tahun 2017, dan Bank Sentral Meksiko merevisi perkiraan pertumbuhannya untuk tahun 2018 dan 2019. Pada tahun 2018, PDB Meksiko tumbuh sebesar 2.0 persen, tidak berubah dari perkiraan awal, tetapi sedikit di bawah 2,1% yang dicapai pada tahun 2017.

Apa 4 Tantangan Ekonomi Wajah Meksiko pada tahun 2019?

Baik IMF dan Bank Dunia memperkirakan ekonomi Meksiko tumbuh pada 2,5% untuk tahun 2019.

Pertumbuhan ekonomi

Menurut lembaga statistik nasional Meksiko, pada kuartal kedua 2018 terjadi tingkat pertumbuhan dalam kontrak ekonomi Meksiko  , karena efek kumulatif dari penurunan produksi di sektor minyak, pertanian dan industri bersama dengan prospek perubahan rezim sayap kiri radikal. mengambil alih kekuasaan pada bulan Desember. Kuartal tersebut diproyeksikan untuk kontraksi 0,1% dalam PDB, tetapi angka yang direvisi sekarang menunjukkan tingkat penurunan sebenarnya dua kali lipat, turun 0,2% yang disesuaikan secara musiman, dibandingkan dengan kuartal sebelumnya.


Sejumlah sektor jasa , antara lain aktivitas komersial, transportasi, keuangan, dan media yang mengalami ekspansi 1% pada kuartal pertama 2018, hanya tumbuh 0,2% pada kuartal kedua. Sektor industri seperti pertambangan, konstruksi, dan manufaktur turun 0,3%. Sementara itu, pertumbuhan industri pertanian, peternakan, dan perikanan jauh lebih terpukul, dengan penurunan 2,1%. Ekonomi Meksiko naik 0,2% per kuartal dalam tiga bulan hingga Desember 2018, melambat dari revisi turun 0,6% ekspansi pada periode sebelumnya, lebih rendah dari perkiraan awal 0,3% dan sejalan dengan ekspektasi pasar. Perlambatan tersebut terutama disebabkan kontraksi di sektor industri. 

Namun, pertumbuhan ekonomi Meksiko masih diproyeksikan akan tumbuh lebih cepat pada tahun 2018 dibandingkan tahun 2017, sebagian besar disebabkan oleh percepatan pengeluaran yang terjadi sebelum pemilihan presiden 1 Juli. Untuk 2018 dan 2019, para ekonom masih memperkirakan akan melihat kenaikan masing-masing sebesar 2,2 dan 2,1%, menurut analisis yang dirilis dalam survei oleh Citigroup. Namun, tidak ada yang pasti, dan beberapa analis percaya ada banyak alasan untuk pesimisme, seperti ketegangan perdagangan dan ketidakstabilan politik saat ini terkait Perjanjian Perdagangan Bebas Amerika Utara (NAFTA) dan perubahan kebijakan yang akan datang dari presiden baru. Dana Moneter Internasional (IMF), misalnya, baru-baru ini menurunkan perkiraan pertumbuhan Meksiko pada 2019.


Poin Penting

  • Setelah merosot menjadi hanya 2,0% pertumbuhan PDB pada 2017, ekonomi Meksiko diproyeksikan tumbuh pada 2,5% pada 2019 setelah naik 2,3% pada 2013.
  • Meksiko memiliki pemerintahan baru pada Agustus 2018, mendorong harapan dengan negosiasi perdagangan dengan Amerika Serikat, mitra dagang terbesarnya.
  • Namun, Meksiko dan pemerintahnya menghadapi beberapa tantangan yang dapat mengganggu pertumbuhannya yang diperkirakan.

Presiden Meksiko Baru 

Pada Agustus 2018, pemerintahan presiden terpilih Meksiko Andrés Manuel López Obrador (juga dikenal sebagai AMLO) memicu babak baru ketidakpastian ekonomi ketika dia mengumumkan niatnya untuk mengadakan referendum publik mengenai apakah akan membatalkan $ 13 miliar (USD) mendatang. pembangunan bandara internasional baru untuk Mexico City, kota terbesar menurut jumlah penduduk di Amerika. Proyek tersebut akan menjadi proyek infrastruktur terbesar dari presiden sebelumnya, Enrique Peña Nieto. AMLO telah menyatakan bahwa selain kekhawatiran lingkungan yang memuncak  , bandara yang direncanakan itu terlalu mahal dan terlibat dalam terlalu banyak lapisan korupsi.

Selain itu, AMLO berjanji akan melakukan peninjauan terhadap kontrak minyak yang sudah diberikan untuk bukti korupsi. Dia juga menjadi berita utama dengan menunjuk seorang pendatang baru di industri minyak untuk memimpin perusahaan minyak milik negara Petróleos Mexicanos (Pemex), produsen minyak terbesar di negara itu. AMLO juga telah berjanji untuk menghentikan lelang minyak baru selama dua tahun ke depan. Namun, perubahan ini bisa menjadi perkembangan yang positif; Pemex saat ini memiliki utang lebih dari $ 100 miliar setelah 13 tahun berturut-turut mengalami penurunan produksi, pencurian bahan bakar yang merajalela dan kejam, dan skandal internasional.

AMLO adalah presiden sayap kiri pertama yang dipilih Meksiko dalam beberapa dekade. Dia telah mengumumkan niatnya untuk menginvestasikan $ 4 miliar (USD) ke dalam industri minyak, tetapi seperti yang diharapkan, dia juga berjanji untuk memperluas pengeluaran untuk program sosial bagi komunitas yang terpinggirkan. Dia bermaksud untuk membiayai inisiatif ini bukan dengan menaikkan pajak, tetapi dengan meningkatkan efisiensi pemerintah dan memberantas korupsi institusional yang mengakar, sebuah gagasan yang sangat ambisius di lingkungan politik Meksiko yang sangat korup. Banyak kritikus dan ekonom mengatakan itu tidak mungkin.

Referensi cepat

Pada November 2018, Meksiko bergabung dengan Kanada untuk menandatangani Perjanjian Amerika Serikat-Meksiko-Kanada, atau perjanjian perdagangan bebas USMCA, pada dasarnya NAFTA 2.0.

Keyakinan dan Pengeluaran Konsumen

Pemilihan AMLO juga tampaknya memiliki efek dramatis pada kepercayaan dan pengeluaran konsumen Meksiko. Indeks kepercayaan konsumen Meksiko melonjak ke titik tertinggi dalam lebih dari satu dekade setelah kemenangan AMLO Juli, melompat ke 105 dari 89,8 bulan sebelumnya, menurut badan statistik Meksiko. Angka tersebut merupakan kenaikan satu bulan terbesar sejak 2001 dan jauh melampaui  perkiraan rata-rata 90,4 dari delapan analis yang disurvei Bloomberg. Apakah tren ini berlanjut, bagaimanapun, masih harus dilihat.

Korupsi pemerintah

Pemerintah Meksiko sering digambarkan sebagai institusi yang cenderung ke arah ketidakjujuran yang kejam dan ketidakmampuan atau keengganan untuk secara serius menangani kartel narkoba. Ini sering menjadi tempat yang sangat berbahaya jika turis tersesat di lingkungan yang salah, karena mereka mungkin menghadapi bahaya dari kepolisian sama seperti yang mereka hadapi dari penjahat jalanan dan teroris narkotika.

Memang, Mexican Institute for Competitiveness  menghitung bahwa setiap tahun, korupsi biaya negara antara 2% dan 10% dari PDB, mengurangi investasi asing sebesar 5%, dan menghapuskan 480.000 pekerjaan dari usaha kecil dan menengah. Situasi tersebut memaksa setiap upaya meritokrasi yang sah untuk mengambil kursi belakang, yang sangat menguras tenaga kerja terampil Meksiko.

Pengusaha mengambil langkah korupsi dengan tenang, dengan 60% mengatakan bahwa korupsi adalah bagian dari biaya memiliki bisnis. Bahkan ketika kasus korupsi masuk ke sistem peradilan, kurang dari 20% yang menghasilkan vonis bersalah, dibandingkan dengan hampir 90% di Amerika Serikat.

Outlook untuk 2019 dan seterusnya

Terlepas dari masalah yang mengakar kuat dan masa depan politik yang tidak pasti, ekonomi Meksiko akan terus mendapatkan keuntungan dari hubungan dekatnya dengan Amerika Serikat, yang masih mengalami pertumbuhan yang memecahkan rekor. Selain itu, pada 30 September 2018, Kanada, Meksiko, dan Amerika Serikat membuat kesepakatan untuk merevisi perjanjian NAFTA. Dijuluki Perjanjian Amerika Serikat-Meksiko-Kanada (USMCA), perjanjian baru itu melindungi perdagangan regional bebas tarif dan diharapkan dapat meningkatkan kepercayaan bisnis di Meksiko, karena negara itu akan mempertahankan akses premium ke ekspor Amerika. Namun, beberapa perubahan penting dilakukan pada NAFTA, termasuk mandat bahwa sebagian produksi mobil dilakukan oleh pekerja yang dibayar lebih dari USD $ 16 per jam — jumlah yang sangat besar bila Anda mempertimbangkan upah minimum di Meksiko saat ini kurang dari $ 5  per hari .