3 Cara Memanfaatkan Resesi

The Resesi Besar berakhir pada tahun 2009 dan berdampak pada kehidupan banyak. Sekarang karena ekonomi tampaknya sedang menuju penurunan lainnya, inilah saat yang tepat untuk meninjau bagaimana memanfaatkan resesi daripada membiarkannya mengambil keuntungan dari Anda.

Ada banyak pelajaran yang bisa dipetik bagi investor, banyak di antaranya melihat akun investasi mereka hancur karena menjual dalam keadaan panik. Jika mereka menahan investasi mereka, mereka akan pulih sepenuhnya dan terus meningkat nilainya.

Ini adalah pelajaran pertama dari setiap resesi. Resesi selalu diikuti dengan pemulihan yang mencakup rebound yang kuat di pasar saham. Pelajaran kedua adalah bahwa investor tidak perlu berdiam diri karena portofolionya dihantam oleh aksi jual besar-besaran. Ada beberapa strategi investasi yang dapat memanfaatkan kekuatan resesi untuk memposisikan portofolio untuk rebound yang cepat dan kuat.

Apa 3 Cara Memanfaatkan Resesi?

  • Resesi selalu diikuti dengan pemulihan yang mencakup rebound yang kuat di pasar saham.
  • Ketika pasar mulai anjlok, sekarang saatnya untuk mengambil keuntungan dengan meningkatkan kontribusi Anda atau memulai rata-rata biaya dolar di akun investasi yang tidak memenuhi syarat.
  • Cara terbaik untuk memiliki saham dividen adalah melalui reksa dana atau exchange traded fund (ETF) yang berinvestasi secara ketat di perusahaan yang membayar dividen.
  • Produsen barang kebutuhan pokok konsumen dapat menghadapi resesi dengan baik, dan ada beberapa pilihan untuk berinvestasi di bidang ini.




Rata-Rata Biaya Dolar Saat Harga Saham Menurun

Seperti kebanyakan resesi, Anda mungkin tidak akan melihat yang berikutnya datang. Tapi Anda mungkin akan melihat aksi jual di pasar saham jauh sebelum resesi. Jika itu terjadi, ingat pelajaran pertama: Ada pemulihan setelah resesi.

Mengetahui hal itu, investor dapat memanfaatkan pasar yang menurun melalui metode investasi rata-rata biaya dolar. Jika Anda memberikan kontribusi bulanan untuk program pensiun yang memenuhi syarat, Anda sudah menggunakan teknik ini. Tetapi ketika pasar mulai anjlok, inilah saatnya untuk mengambil keuntungan dengan meningkatkan kontribusi Anda atau memulai rata-rata biaya dolar di akun investasi yang tidak memenuhi syarat .

Ketika Anda melakukan dollar-cost-average investasi Anda, Anda secara bertahap mengurangi basis biaya keseluruhan dalam harga saham, jadi ketika harga rebound, basis biaya Anda selalu lebih rendah daripada harga. Misalnya, jika Anda menginvestasikan $ 500 sebulan dalam reksa dana yang dijual seharga $ 25, kontribusi Anda membeli 20 saham. Jika harga saham turun menjadi $ 20, kontribusi Anda membeli 25 saham. Akun Anda sekarang memiliki 45 saham dengan dasar biaya rata-rata $ 22.


Ketika harga saham turun, kontribusi $ 500 Anda membeli semakin banyak saham dan dasar biaya Anda terus turun. Ketika harga saham rebound, kontribusi Anda membeli lebih sedikit saham setiap bulan, tetapi harga saham saat ini selalu lebih tinggi dari dasar biaya Anda. Metode dollar-cost-averaging bekerja paling baik dalam jangka panjang bagi investor yang tidak ingin khawatir tentang kinerja investasi mereka.

Referensi cepat

Jika Anda akan memegang saham selama periode resesi, yang terbaik untuk dimiliki adalah dari perusahaan besar dan mapan dengan neraca dan arus kas yang kuat.

Beli menjadi Dividen

Jika Anda akan memegang saham selama periode resesi, yang terbaik untuk dimiliki adalah dari perusahaan besar dan mapan dengan neraca dan arus kas yang kuat. Perusahaan-perusahaan ini tidak hanya lebih baik dalam menghadapi kemerosotan ekonomi daripada perusahaan kecil dengan arus kas yang buruk, tetapi mereka juga lebih mungkin untuk membayar dividen.

Bagi investor, dividen memiliki beberapa tujuan. Pertama, jika sebuah perusahaan memiliki sejarah panjang dalam pembayaran dan peningkatan dividen, Anda dapat memiliki ketenangan pikiran bahwa itu sehat secara finansial dan dapat bertahan di sebagian besar lingkungan ekonomi. Kedua, dividen memberikan bantalan pengembalian. Meskipun harga saham turun, Anda masih menerima laba atas investasi Anda. Karena alasan inilah saham dividen cenderung mengungguli saham non-dividen selama penurunan pasar.

Cara terbaik untuk memiliki saham dividen adalah melalui reksa dana atau exchange traded fund (ETF) yang berinvestasi secara ketat di perusahaan yang membayar dividen. Dana yang diinvestasikan pada perusahaan dengan sejarah panjang pembayaran dividen dan rekam jejak yang kuat untuk meningkatkan dividen tersebut cenderung menghasilkan imbal hasil tinggi saat ini dengan apresiasi modal.

Referensi cepat

Penutupan yang disesuaikan dengan dividen, atau  harga penutupan yang disesuaikan, memperhitungkan setiap distribusi atau aksi korporasi yang terjadi antara harga penutupan hari sebelumnya dan harga pembukaan hari berikutnya. Dividen menurunkan nilai saham karena keuntungan dibagikan kepada  pemegang saham  daripada diinvestasikan kembali ke perusahaan.

Namun, jangan berharap dana ini mengungguli pasar selama pasar rebound. Mereka disimpan dalam portofolio untuk memberikan pengembalian yang stabil di berbagai siklus pasar. Saat pasar rebound, Anda dapat mengalokasikan dana dividen secara bertahap, tetapi Anda harus selalu mempertahankan sebagian sebagai ukuran defensif.

Berinvestasilah di Staples Konsumen

Bahkan selama resesi, konsumen perlu membeli makanan, obat-obatan, produk kebersihan, dan perlengkapan medis. Ini adalah kebutuhan pokok konsumen yang merupakan barang terakhir yang dipotong dari anggaran keluarga. Jadi, sementara perusahaan yang menjual TV layar datar dan produk diskresioner lainnya mengalami penurunan pendapatan, perusahaan yang menjual produk makanan dan kebutuhan pribadi tidak.

Data menunjukkan bahwa jenis perusahaan ini mengungguli S&P 500 selama lima periode resesi terakhir.Perusahaan konsumen pokok termasuk Johnson & Johnson, Procter & Gamble, Conagra, dan Wal-Mart.Perusahaan-perusahaan tertentu ini juga membayar dividen yang bagus, yang memperkuat profil pertahanan mereka.Ada juga reksa dana yang berinvestasi secara ketat di perusahaan konsumen pokok.Fidelity Select Consumer Staples Portfolio menginvestasikan minimal 80% asetnya di perusahaan yang bergerak di bidang manufaktur, penjualan, atau distribusi bahan pokok konsumen.