3 alasan mengapa negara mendevaluasi mata uang mereka

Dengan potensi pecahnya perang dagang antara China dan AS, pembicaraan tentang China yang menggunakan devaluasi mata uang sebagai strategi telah bergemuruh. Namun, volatilitas dan risiko yang terlibat mungkin tidak membuatnya sepadan saat ini, karena China telah melakukan upaya baru-baru ini untuk menstabilkan dan mengglobalisasi Yuan.

Di masa lalu, orang China menyangkalnya, tetapi ekonomi terbesar kedua di dunia itu berkali-kali dituduh mendevaluasi mata uangnya untuk menguntungkan ekonominya sendiri, terutama oleh Donald Trump. Ironisnya, selama bertahun-tahun, pemerintah Amerika Serikat telah menekan Tiongkok untuk mendevaluasi Yuan, dengan alasan bahwa hal itu memberi mereka keuntungan yang tidak adil dalam perdagangan internasional dan menjaga harga modal dan tenaga kerja mereka tetap rendah. 

Sejak mata uang dunia meninggalkan standar emas dan membiarkan nilai tukar mereka mengambang bebas terhadap satu sama lain, ada banyak peristiwa devaluasi mata uang yang tidak hanya merugikan warga negara yang terlibat tetapi juga menyebar ke seluruh dunia. Jika dampak buruk bisa begitu meluas, mengapa negara-negara mendevaluasi mata uang mereka? 


Apa ?

  • Devaluasi mata uang melibatkan pengambilan langkah-langkah untuk secara strategis menurunkan daya beli mata uang suatu negara.
  • Negara-negara dapat menjalankan strategi semacam itu untuk mendapatkan keunggulan kompetitif dalam perdagangan global dan mengurangi beban utang negara.
  • Devaluasi, bagaimanapun, dapat memiliki konsekuensi yang tidak diinginkan yang merugikan diri sendiri.

Mendevaluasi Mata Uang

Ini mungkin tampak kontra-intuitif, tetapi mata uang yang kuat belum tentu demi kepentingan terbaik suatu negara. Mata uang domestik yang lemah membuat ekspor suatu negara lebih kompetitif di pasar global, dan secara bersamaan membuat impor lebih mahal. Volume ekspor yang lebih tinggi memacu  pertumbuhan ekonomi, sementara impor yang mahal juga memiliki efek serupa karena konsumen memilih alternatif lokal daripada produk impor. Perbaikan dalam  hal perdagangan ini  umumnya diterjemahkan ke dalam defisit neraca berjalan yang lebih rendah   (atau surplus neraca berjalan yang lebih besar), lapangan kerja yang lebih tinggi, dan  pertumbuhan PDB yang lebih cepat . Kebijakan moneter stimulatif yang biasanya mengakibatkan  mata uang lemah  juga berdampak positif pada pasar modal dan perumahan negara, yang pada gilirannya meningkatkan konsumsi domestik melalui  efek kekayaan .


Perlu dicatat bahwa devaluasi mata uang strategis tidak selalu berhasil, dan terlebih lagi dapat menyebabkan ‘perang mata uang’ antar negara. Devaluasi kompetitif adalah skenario khusus di mana satu negara mencocokkan devaluasi mata uang nasional yang tiba-tiba dengan devaluasi mata uang lainnya. Dengan kata lain, satu negara diimbangi dengan devaluasi mata uang negara lain. Ini lebih sering terjadi ketika kedua mata uang telah  mengelola  rezim nilai tukar daripada nilai tukar mengambang yang ditentukan pasar. Bahkan jika perang mata uang tidak pecah, suatu negara harus waspada terhadap negatif devaluasi mata uang. Devaluasi mata uang dapat menurunkan produktivitas, karena impor peralatan modal dan mesin mungkin menjadi terlalu mahal. Devaluasi juga secara signifikan mengurangi  daya beli  warga negara di luar negeri.

Di bawah ini, kami melihat tiga alasan utama mengapa suatu negara menerapkan kebijakan devaluasi:

1. Untuk Meningkatkan Ekspor

Di pasar dunia, barang dari satu negara harus bersaing dengan barang dari semua negara lain. Pembuat mobil di Amerika harus bersaing dengan pembuat mobil di Eropa dan Jepang. Jika nilai euro turun terhadap dolar, harga mobil yang dijual oleh pabrikan Eropa di Amerika, dalam dolar, secara efektif akan lebih murah daripada sebelumnya. Di sisi lain, mata uang yang lebih bernilai membuat ekspor relatif lebih mahal untuk dibeli di pasar luar negeri.

Dengan kata lain, eksportir menjadi lebih kompetitif di pasar global. Ekspor didorong sementara impor tidak dianjurkan. Namun, harus ada kehati-hatian karena dua alasan. Pertama, karena permintaan barang ekspor suatu negara meningkat di seluruh dunia, harga akan mulai naik, menormalkan efek awal devaluasi. Kedua adalah bahwa ketika negara-negara lain melihat efek ini bekerja, mereka akan diberi insentif untuk mendevaluasi mata uang mereka sendiri dalam bentuk yang disebut “perlombaan ke bawah.” Hal ini dapat menyebabkan perang mata uang dan menyebabkan inflasi yang tidak terkendali .

2. Untuk Mengurangi Defisit Perdagangan

Ekspor akan meningkat dan impor akan menurun karena ekspor menjadi lebih murah dan impor lebih mahal. Hal ini mendukung perbaikan neraca pembayaran karena ekspor meningkat dan impor menurun, sehingga defisit perdagangan menyusut. Defisit yang terus-menerus tidak jarang terjadi saat ini, dengan Amerika Serikat dan banyak negara lain mengalami ketidakseimbangan yang terus-menerus dari tahun ke tahun. Teori ekonomi, bagaimanapun, menyatakan bahwa defisit yang sedang berlangsung tidak dapat dipertahankan dalam jangka panjang dan dapat menyebabkan tingkat hutang yang berbahaya yang dapat melumpuhkan ekonomi. Mendevaluasi mata uang dalam negeri dapat membantu memperbaiki neraca pembayaran dan mengurangi defisit ini.

Namun, ada potensi kerugian untuk alasan ini. Devaluasi juga meningkatkan beban hutang pinjaman dalam mata uang asing bila dihargai dalam mata uang dalam negeri. Ini adalah masalah besar bagi negara berkembang seperti India atau Argentina yang memiliki banyak hutang dalam mata uang dolar dan euro. Hutang luar negeri ini menjadi lebih sulit untuk dilunasi, sehingga mengurangi kepercayaan masyarakat terhadap mata uang domestik mereka.

3. Mengurangi Beban Utang Negara

Pemerintah mungkin diberi insentif untuk mendorong kebijakan mata uang yang lemah jika memiliki banyak hutang pemerintah yang dikeluarkan pemerintah untuk dilunasi secara teratur. Jika pembayaran hutang diperbaiki , mata uang yang lebih lemah membuat pembayaran ini secara efektif lebih murah dari waktu ke waktu.

Ambil contoh pemerintah yang harus membayar $ 1 juta setiap bulan untuk pembayaran bunga atas hutang-hutangnya. Tetapi jika pembayaran nosional $ 1 juta yang sama menjadi kurang berharga, akan lebih mudah untuk menutupi bunga itu. Dalam contoh kita, jika mata uang domestik didevaluasi menjadi setengah dari nilai awalnya, pembayaran hutang $ 1 juta hanya akan bernilai $ 500.000 sekarang. 

Sekali lagi, taktik ini harus digunakan dengan hati-hati. Karena sebagian besar negara di dunia memiliki beberapa hutang yang belum dibayar dalam satu bentuk atau bentuk lainnya, perlombaan menuju dasar perang mata uang dapat dimulai. Taktik ini juga akan gagal jika negara yang bersangkutan memegang sejumlah besar obligasi asing karena akan membuat  orang-orang  pembayaran bunga relatif lebih mahal. 

Garis bawah

Devaluasi mata uang dapat digunakan oleh negara-negara untuk mencapai kebijakan ekonomi. Memiliki mata uang yang lebih lemah dibandingkan dengan bagian dunia lainnya dapat membantu meningkatkan ekspor, mengurangi defisit perdagangan, dan mengurangi biaya pembayaran bunga atas hutang pemerintahnya yang tertunggak. Namun demikian, ada beberapa efek negatif dari devaluasi. Mereka menciptakan ketidakpastian di pasar global yang dapat menyebabkan jatuhnya pasar aset atau memicu resesi. Negara-negara mungkin tergoda untuk mengikuti perang mata uang, mendevaluasi mata uang mereka sendiri bolak-balik dalam perlombaan ke bawah. Ini bisa menjadi lingkaran yang sangat berbahaya dan kejam yang menyebabkan lebih banyak kerugian daripada kebaikan.

Namun, mendevaluasi mata uang tidak selalu menghasilkan manfaat yang diinginkan. Brasil adalah salah satu contohnya. Real Brasil telah jatuh secara substansial sejak 2011, tetapi devaluasi mata uang yang tajam tidak dapat mengimbangi masalah lain seperti jatuhnya  harga minyak mentah  dan komoditas, dan skandal korupsi yang semakin meluas. Akibatnya, perekonomian Brasil mengalami pertumbuhan yang lesu.