4 tantangan ekonomi yang dihadapi Polandia pada tahun 2020

Polandia menjadi negara berpenghasilan tinggi dalam waktu singkat dibandingkan dengan negara berpenghasilan menengah lainnya .Antara 2009 dan 2019, tingkat pertumbuhan tahunan Polandia rata-rata konsisten 3,6%, menurut Bank Dunia.  Hal ini disebabkan oleh produktivitas yang terus meningkat, kelembagaan yang diperkuat, investasi dalam sumber daya manusia, dan pengelolaan ekonomi makro yang berhasil .

Pada 2019, produk domestik bruto (PDB) Polandia tumbuh sebesar 4,1%, didorong oleh kenaikan upah dan peningkatan konsumsi domestik. Namun pada tahun 2020, pertumbuhan diperkirakan menurun drastis menjadi 0,4%. Wabah COVID-19 di seluruh dunia telah berdampak luas pada ekonomi Polandia karena sekolah, pabrik, dan bisnis non-esensial ditutup di tengah penguncian perbatasan sementara.

Bank Dunia memperkirakan pertumbuhan kembali bertahap untuk Polandia, memperkirakan pertumbuhan pulih menjadi 2,2% pada tahun 2021 dan 2,9% pada tahun 2022.  Dalam artikel ini, kami meninjau ekonomi Polandia sebelum pandemi global dan menyoroti empat tantangan utama yang dihadapi Polandia jalannya menuju pemulihan ekonomi .


Apa 4 tantangan ekonomi yang dihadapi Polandia pada tahun 2020?

  • Antara 2009 dan 2019, Polandia mengalami tingkat pertumbuhan yang baik karena peningkatan produktivitas, investasi dalam sumber daya manusia, dan sektor manufaktur yang kuat.
  • Masyarakat yang menua, bagaimanapun, dapat menghambat pertumbuhan ekonomi Polandia karena lebih banyak orang pensiun, meninggalkan negara itu dengan kekurangan tenaga kerja.
  • Polandia juga menghadapi tantangan dalam mempertahankan daya saing teknologi dan harus meningkatkan investasi di bidang teknologi untuk menopang pertumbuhan di masa depan.
  • Polusi telah menjadi masalah yang berkembang bagi Polandia karena lebih banyak wilayah menghadapi kualitas udara yang buruk karena ketergantungan pada energi berbasis batu bara.
  • Meningkatnya ketimpangan pendapatan adalah masalah lain yang menyebabkan meningkatnya ketimpangan antara wilayah dan komunitas lokal di Polandia.

Sekilas tentang Polandia

Polandia berkontribusi pada runtuhnya Uni Soviet pada tahun 1989, bergabung dengan NATO pada tahun 1999, dan menjadi anggota Uni Eropa (UE) pada tahun 2004. Polandia juga merupakan satu-satunya negara Eropa yang menunjukkan pertumbuhan ekonomi selama krisis kredit 2009.


Pada 2015, Undang-Undang Eurosceptic dan Partai Keadilan yang konservatif dari Perdana Menteri Beata Szydlo memenangkan mayoritas parlemen, tetapi pemerintah sejak itu bentrok dengan UE atas perubahan dalam peradilan dan upaya UE untuk memberlakukan kuota migran wajib.

Ekonomi Polandia

Manufaktur

Sektor manufaktur yang kuat telah membantu Polandia menjadi ekonomi terbesar keenam UE.  Terlepas dari keberhasilan negara dengan reformasi struktural termasuk liberalisasi perdagangan, pajak perusahaan yang rendah, dan lingkungan peraturan yang ramah bisnis, negara tersebut perlu berinvestasi dalam infrastruktur intinya seperti jalan raya dan kereta api.

Polandia juga perlu menangani aturan ketenagakerjaannya yang ketat, sistem pengadilan komersial yang tidak efektif yang secara tidak memadai menangani korupsi, birokrasi, dan sistem pajak yang membuat para pengusaha enggan. 

Pasar Tenaga Kerja

Pada Februari 2020, inflasi meningkat 4,7% dari tahun ke tahun, sejalan dengan percepatan upah karena pasar tenaga kerja semakin ketat.  Namun, investasi di Polandia mungkin terhenti jika kekurangan tenaga kerja meningkat, yang mungkin disebabkan oleh pengurangan imigrasi, pemotongan usia pensiun menurut undang-undang, dan dampak pada pasokan tenaga kerja perempuan dari program tunjangan anak besar yang diperkenalkan pada tahun 2016. Ada meningkatkan proteksionisme di Polandia dalam hal perdagangan. Para ekonom tidak yakin apakah ini akan merugikan ekspor atau apakah mereka akan mendapatkan keuntungan dari pertumbuhan yang lebih kuat dari yang diproyeksikan di zona euro.

Pengangguran

Sebelum pandemi COVID-19, Polandia memiliki rekor pengangguran terendah, yang mendorong kenaikan upah dan mendukung konsumsi. Namun, pengetatan pasar tenaga kerja menyebabkan beberapa kekhawatiran atas kekurangan tenaga kerja, terutama di sektor-sektor seperti konstruksi dan teknologi informasi. Negara ini juga berencana untuk berinvestasi dalam inisiatif sosial, yang dapat merangsang pengeluaran tetapi juga dapat menghentikan investasi.

Bank Dunia telah mengidentifikasi empat bidang yang mewakili tantangan ekonomi terbesar Polandia.

1. Masyarakat Lanjut Usia

Populasi Polandiamenua lebih cepat daripada negara Eropa lainnya.Tiga puluh lima persen dari populasi akan berusia di atas 65 pada tahun 2030, menurut Bank Dunia.  Situasi ini diperkirakan akan semakin memperketat angkatan kerja. Pergeseran demografis dapat secara signifikan membebani sistem perawatan kesehatan dan pensiun. 

2. Memanfaatkan Teknologi untuk Pertumbuhan

Polandia tidak mengikuti laju perubahan teknologi yang terjadi secara global. Untuk menjadi kompetitif, negara harus memasukkan teknologi ke dalam pendekatannya untuk pertumbuhan yang berkelanjutan dan inklusif. Keduanya akan membutuhkan investasi yang lebih banyak dan lebih baik dalam inovasi dan sumber daya manusia.

3. Meningkatnya Ketimpangan

Ketiga, karena tingkat pendapatan keseluruhan terus meniru tingkat pendapatan Uni Eropa (UE), Polandia perlu mengatasi risiko meningkatnyaketidaksetaraan ekonomi .Membandingkan Polandia dengan kawasan lain di Uni Eropa menunjukkan bahwa ketimpangan ekonomi di negara tersebut sangat signifikan.Menurut Bank Dunia, beberapa kawasan di negara itu termasuk di antara 20 termiskin di UE.

4. Pengelolaan Sumber Daya Alam yang Berkelanjutan

Pertumbuhan Polandia akan membutuhkan sumber daya, dan pengelolaan sumber daya alam yang berkelanjutan, termasuk pengelolaan kualitas air dan udara, sangat penting untuk kelanjutan stabilitas ekonomi Polandia. Negara ini mengandalkan sumber berbasis batu bara untuk sebagian besar kebutuhan energinya. Banyak warga negara tidak mampu mengganti sistem pemanas dan ketel kuno mereka, yang berkontribusi pada masalah polusi yang sedang berlangsung.

Referensi cepat

Polandia memiliki 33 dari 50 kota paling tercemar di Eropa.Rumah tangga di daerah perkotaan yang lebih miskin mengalami kualitas udara yang lebih buruk dibandingkan daerah lain.

Garis bawah

Polandia menghadapi tantangan baik dari faktor eksternal maupun internal. Secara eksternal, hubungan Polandia dengan Rusia, mengingat Polandia berbatasan dengan Rusia dan Ukraina, tidak pasti. Selain itu, hubungan Polandia dengan UE dan masa depan ekonomi zona euro dapat menjadi sumber kekuatan atau masalah bagi Polandia.

Namun, secara internal, Polandia menghadapi pemerintahan yang kompleks dengan agenda rekonstruksi yang otoriter dan dirancang untuk menjaga konten publik Polandia daripada mengatasi masalah dalam sistem politik.