Bagaimana Menilai Saham Tanpa Dividen

Ada banyak cara untuk menilai saham tanpa dividen. Sementara dividen adalah satu-satunya uang yang dibayarkan langsung kepada pemegang saham, perusahaan juga memiliki pendapatan yang biasanya menghasilkan capital gain untuk saham tersebut. Untuk saham tanpa dividen, laba sering digunakan untuk mengevaluasi perusahaan.

Ada perbedaan besar antara perusahaan dengan pendapatan kuat yang memilih untuk tidak membayar dividen dan perusahaan yang tidak mampu membayar. Namun, bahkan perusahaan yang sedang berjuang biasanya memiliki aset lain yang dapat dinilai.

Apa Menilai Saham Tanpa Dividen?

  • Ada banyak cara untuk menilai saham tanpa dividen.
  • Perusahaan dengan pendapatan tinggi dan harga rendah akan memiliki rasio P / E rendah terlepas dari dividennya, dan saham semacam itu bisa menjadi pembelian yang baik.
  • Investor pertumbuhan lebih memilih untuk fokus pada metrik seperti pertumbuhan pendapatan.
  • Aset dan kewajiban perusahaan dapat dijumlahkan untuk memberikan nilai buku, dan saham dengan harga di bawah nilai buku sering kali berkinerja baik.
  • Saham tanpa dividen bisa menjadi investasi yang sangat baik jika memiliki rasio P / E rendah, pertumbuhan laba yang kuat, atau dijual dengan nilai buku di bawah.




Rasio P / E

Rasio harga terhadap pendapatan atau rasio P / E adalah metrik populer untuk menilai saham yang berfungsi bahkan ketika mereka tidak memiliki dividen. Terlepas dari dividen, perusahaan dengan laba tinggi dan harga rendah akan memiliki rasio P / E yang rendah. Investor nilai melihat saham seperti itu dinilai terlalu rendah. Perusahaan dengan pendapatan tinggi dan harga rendah berpotensi untuk mengubah pendapatan tersebut menjadi dividen, yang memberinya nilai.

Pertumbuhan Pendapatan

Investor pertumbuhan lebih memilih untuk fokus pada metrik seperti pertumbuhan pendapatan tahun-ke-tahun ( YOY ). Ke mana pendapatan pergi lebih penting bagi investor ini daripada di mana mereka sekarang. Jika pendapatan perusahaan naik 60% tahun lalu dan 50% tahun sebelumnya, itu tandanya perusahaan tersebut kuat. Jika pendapatan terus menurun, dividen yang tinggi hanyalah suap untuk membeli dan menahan saham suatu perusahaan saat perusahaan tersebut gulung tikar.


Perusahaan dapat menghasilkan uang tanpa membagikan dividen. Seringkali, perusahaan muda dan berkembang lebih memilih untuk menginvestasikan kembali pendapatan mereka dalam bisnis mereka daripada mengeluarkan dividen. Itu juga bisa menciptakan keuntungan pajak bagi investor. Dividen sering kali memenuhi syarat untuk tarif pajak capital gain jangka panjang yang rendah. Namun, laba ditahan dan apresiasi harga tidak mengharuskan investor membayar pajak sampai mereka menjual saham.

Nilai buku

Nilai buku memberikan cara untuk menilai saham perusahaan yang tidak memiliki pendapatan dan tidak membayar dividen. Setiap perusahaan memiliki aset dan kewajiban pada neracanya yang dapat dijumlahkan untuk memberikan nilai buku perusahaan. Perusahaan yang saat ini merugi dan tidak dapat membayar dividen mungkin akan melihat harga sahamnya turun di bawah nilai buku. Setidaknya, saham dengan harga di bawah nilai buku membuat target pengambilalihan menggiurkan.

Saham perusahaan dengan sejarah kesuksesan yang panjang sering kali dibeli dengan baik ketika harga mereka turun di bawah nilai buku. Mereka sering kali kembali ke profitabilitas di kemudian hari, dan harga mereka melonjak jauh melampaui nilai buku mereka. Warren Buffett sangat menekankan pada nilai buku selama sebagian besar karirnya. Namun, dia menjadi skeptis tentang kegunaannya yang berkelanjutan di tahun-tahun terakhirnya.

Alasan Membeli Saham Tanpa Dividen

Di masa lalu, banyak perusahaan berkembang yang terkait dengan saham yang tidak membayar dividen karena biaya ekspansi mereka mendekati atau melebihi laba bersih mereka. Itu tidak lagi menjadi aturan di pasar modern saat ini. Perusahaan lain telah memutuskan untuk tidak membayar dividen dengan prinsip bahwa strategi reinvestasi mereka akan — melalui apresiasi harga saham — menghasilkan keuntungan yang lebih besar bagi investor.

Jadi, investor yang membeli saham yang tidak membagikan dividen lebih suka melihat perusahaan tersebut menginvestasikan kembali pendapatannya untuk mendanai proyek lain. Mereka berharap investasi internal ini akan menghasilkan keuntungan yang lebih tinggi melalui kenaikan harga saham. Perusahaan yang lebih kecil lebih mungkin menjalankan strategi ini. Namun, beberapa perusahaan besar juga memutuskan untuk tidak membagikan dividen dengan harapan manajemen dapat memberikan imbal hasil yang lebih besar kepada pemegang saham melalui reinvestasi.

Perusahaan yang tidak membayar dividen juga dapat memilih menggunakan laba bersih untuk membeli kembali sahamnya di pasar terbuka dalam pembelian kembali saham .

Terakhir, ada nilai buku. Perusahaan yang tidak menguntungkan dengan banyak aset mungkin diberi harga di bawah nilai buku. Ketika perusahaan bergengsi dengan sejarah panjang jatuh di bawah nilai bukunya, mereka sering kali pulih secara spektakuler.