• Tak Berkategori

125% Pinjaman

Apa 125% Pinjaman?

Pinjaman 125% adalah pinjaman — biasanya hipotek — dengan jumlah pinjaman awal sebesar 125% (1,25x) dari nilai properti awal. Misalnya, jika rumah Anda bernilai $ 300.000, pinjaman 125% memungkinkan Anda meminjam $ 375.000.

Pinjaman ini pertama kali menjadi umum selama tahun 1990-an, diarahkan pada peminjam dengan nilai kredit tinggi dan sejarah kredit teladan yang menginginkan tambahan modal di luar ekuitas rumah yang tersedia. Karena lebih berisiko bagi pemberi pinjaman, pinjaman ini cenderung memiliki tingkat bunga yang lebih tinggi daripada pinjaman tradisional, sebanyak dua kali lipat dari tingkat hipotek standar.

Bagaimana Pinjaman 125% Bekerja

Dalam terminologi pembiayaan teknis, pinjaman 125% memiliki rasio pinjaman terhadap nilai (LTV) sebesar 125%.

Ukuran utama risiko gagal bayar pinjaman kepada pemberi pinjaman adalah ukuran pinjaman relatif terhadap nilai properti yang mendasarinya. Pinjaman 125% adalah pinjaman yang relatif berisiko dibandingkan dengan pinjaman dengan rasio LTV kurang dari 100%. Faktanya, dengan hipotek konvensional, ukuran pinjaman biasanya tidak melebihi 80% dari nilai properti. Oleh karena itu, menurut metode penetapan harga berbasis risiko yang digunakan oleh pemberi pinjaman, pinjaman dengan rasio LTV 125% akan memiliki tingkat bunga yang lebih tinggi daripada pinjaman dengan rasio LTV 100% atau di bawahnya.


Pemilik rumah dapat mencari pinjaman 125% sebagai opsi pembiayaan kembali untuk memberi mereka akses yang lebih besar ke modal daripada yang tersedia di ekuitas rumah mereka. Motif mereka mungkin menggunakan pinjaman tersebut sebagai cara untuk melunasi hutang lain yang memiliki tingkat bunga lebih tinggi, seperti kartu kredit. Tingkat bunga hipotek yang relatif lebih rendah, bahkan pada pinjaman 125%, dapat berarti melakukan pembayaran yang lebih kecil dan saldo pokok yang lebih rendah, yang akan meningkatkan pokok pinjaman lebih cepat.

Referensi cepat

Karena melibatkan jumlah yang lebih besar dari nilai properti yang digadaikan, pinjaman 125% memiliki tingkat bunga yang lebih tinggi daripada pinjaman konvensional.

Sejarah Pinjaman 125%

125% pinjaman berperan dalam krisis perumahan 2007-08. Jatuhnya pasar real estat di seluruh negeri, yang dipicu oleh kehancuran subprime mortgage, menyebabkan banyak orang “di bawah air” —yaitu, mereka berhutang lebih banyak pada hipotek mereka daripada nilai rumah yang sebenarnya. Tidak jarang ditemukan pemilik rumah berhutang untuk melunasi hipotek dengan suku bunga dan saldo pokok yang tidak lagi mencerminkan nilai tempat tinggal yang mereka bayar. Ketika nilai rumah turun, pemilik rumah mungkin ingin membiayai kembali, tetapi untuk memenuhi syarat mereka mungkin diminta untuk membayar persentase tertentu dari ekuitas di rumah. Perubahan drastis di pasar membuat sulit untuk mendapatkan pembiayaan kembali; Selain itu, pembayaran lanjutan atas hipotek mereka yang ada kemungkinan besar berarti mereka tidak dapat mengganti kerugian mereka bahkan jika mereka mencoba untuk menjual rumah tersebut.


Program Refinance Terjangkau Rumah federal (HARP) federaldibuat pada Maret 2009 sebagai cara untuk menawarkan bantuan.Ini memungkinkan pemilik rumah yang rumahnya di bawah air, tetapi yang sebaliknya dalam keadaan baik dan lancar dengan hipotek mereka, untuk mengajukan permohonan pembiayaan kembali.Melalui HARP, pemilik rumah yang berutang hingga 125% dari nilai rumah mereka dapat berusaha untuk membiayai kembali dengan harga yang lebih rendah untuk membantu mereka melunasi hutang mereka dan mendapatkan pijakan keuangan yang lebih sehat.Awalnya, pemilik rumah yang berutang lebih dari persentase tersebut tidak dapat mengajukan permohonan, tetapi akhirnya, bahkan plafon LTV 125% dihapus, sehingga semakin banyak pemilik rumah yang dapat mengajukan pinjaman HARP.Setelah diperpanjang beberapa kali, program HARP berakhir pada Desember 2018.