Arus kas operasi: Lebih baik daripada laba bersih?

Arus kas operasi (OCF) adalah darah kehidupan perusahaan dan bisa dibilang barometer paling penting yang dimiliki investor untuk menilai kesejahteraan perusahaan. Meskipun banyak investor tertarik pada laba bersih, arus kas operasi sering dilihat sebagai metrik kesehatan keuangan perusahaan yang lebih baik karena dua alasan utama. Pertama, arus kas lebih sulit untuk dimanipulasi berdasarkan GAAP daripada laba bersih (meskipun dapat dilakukan sampai tingkat tertentu). Kedua, “uang tunai adalah raja” dan perusahaan yang tidak menghasilkan uang dalam jangka panjang berada di ranjang kematiannya.

Untuk lebih lanjut, lihat tutorial kami: Pengantar Analisis Fundamental


Tetapi arus kas operasi tidak berarti sama dengan EBITDA (laba sebelum bunga, pajak, depresiasi , dan amortisasi). Sementara EBITDA kadang-kadang disebut “arus kas”, sebenarnya ini adalah pendapatan sebelum pengaruh pembiayaan dan keputusan investasi modal. Ini tidak mencakup perubahan modal kerja (persediaan, piutang , dll.). Arus kas operasi riil adalah angka yang diperoleh dalam laporan arus kas.

Apa Arus kas operasi: Lebih baik daripada laba bersih?

Laporan arus kas untuk perusahaan non keuangan terdiri dari tiga bagian utama:

  • Arus operasi – Kas bersih yang dihasilkan dari operasi (laba bersih dan perubahan modal kerja).
  • Arus investasi – Hasil bersih dari pengeluaran modal , investasi, akuisisi, dll.
  • Arus pendanaan – Hasil bersih dari mengumpulkan uang untuk mendanai arus lainnya atau membayar hutang.

Dengan mengambil laba bersih dan membuat penyesuaian untuk mencerminkan perubahan akun modal kerja di neraca (piutang, hutang, persediaan) dan akun lancar lainnya, bagian arus kas operasi menunjukkan bagaimana kas dihasilkan selama periode tersebut. Proses penerjemahan dari akuntansi akrual ke akuntansi kas inilah yang membuat laporan arus kas operasi menjadi sangat penting.


Akuntansi Akrual vs. Arus Kas

Perbedaan utama antara akuntansi akrual dan arus kas riil ditunjukkan oleh konsep siklus kas. Siklus kas perusahaan adalah proses yang mengubah penjualan (berdasarkan akuntansi akrual) menjadi kas sebagai berikut:

  • Uang tunai digunakan untuk membuat persediaan.
  • Persediaan dijual dan diubah menjadi piutang (karena pelanggan diberi waktu 30 hari untuk membayar).
  • Uang tunai diterima saat pelanggan membayar (yang juga mengurangi piutang).

Ada banyak cara agar uang tunai dari penjualan yang sah bisa terjebak di neraca. Dua yang paling umum adalah pelanggan menunda pembayaran (mengakibatkan penumpukan piutang) dan tingkat persediaan meningkat karena produk tidak dijual atau dikembalikan.

Misalnya, sebuah perusahaan mungkin secara sah mencatat penjualan $ 1 juta tetapi, karena penjualan tersebut memungkinkan pelanggan untuk membayar dalam waktu 30 hari, penjualan $ 1 juta tidak berarti perusahaan menghasilkan uang tunai $ 1 juta. Jika tanggal pembayaran terjadi setelah penutupan akhir kuartal, pendapatan yang masih harus dibayar akan lebih besar daripada arus kas operasi karena $ 1 juta masih dalam piutang.

Arus Kas Operasi yang Lebih Sulit Dipalsukan

Akuntansi akrual tidak hanya dapat memberikan laporan profitabilitas perusahaan yang agak sementara, tetapi di bawah GAAP memungkinkan manajemen berbagai pilihan untuk mencatat transaksi. Meskipun fleksibilitas ini diperlukan, namun juga memungkinkan terjadinya manipulasi pendapatan. Karena manajer umumnya akan membukukan bisnis dengan cara yang akan membantu mereka mendapatkan bonus , biasanya aman untuk mengasumsikan bahwa laporan laba rugi akan melebih-lebihkan laba.

Contoh manipulasi pendapatan disebut ” menjejali saluran “. Untuk meningkatkan penjualannya, perusahaan dapat memberikan insentif kepada pengecer seperti persyaratan yang diperpanjang atau janji untuk mengambil kembali inventaris jika tidak dijual. Persediaan kemudian akan pindah ke saluran distribusi dan penjualan akan dipesan. Penghasilan yang masih harus dibayar akan meningkat, tetapi uang tunai sebenarnya tidak akan pernah diterima karena persediaan mungkin dikembalikan oleh pelanggan. Meskipun hal ini dapat meningkatkan penjualan dalam satu kuartal, ini adalah pembesar-besaran jangka pendek dan pada akhirnya “mencuri” penjualan dari periode berikutnya (saat persediaan dikirim kembali). (Catatan: Meskipun kebijakan pengembalian liberal, seperti penjualan konsinyasi , tidak diizinkan untuk dicatat sebagai penjualan, perusahaan telah diketahui melakukannya cukup sering selama gelembung pasar .)

Laporan siklus kas. Dalam kasus yang ekstrim, sebuah perusahaan dapat memiliki arus kas operasi negatif selama kuartal berturut-turut dan, sesuai dengan GAAP, secara sah melaporkan EPS positif. Dalam situasi ini, investor harus menentukan sumber perdarahan tunai (persediaan, piutang, dll.) Dan apakah situasi ini merupakan masalah jangka pendek atau jangka panjang.

Pembesar-besaran Uang Tunai

Meskipun laporan arus kas operasi lebih sulit untuk dimanipulasi, ada cara bagi perusahaan untuk meningkatkan arus kas untuk sementara. Beberapa teknik yang lebih umum termasuk: menunda pembayaran kepada pemasok (memperpanjang hutang); menjual surat berharga ; dan biaya pembalikan yang dibuat pada kuartal sebelumnya (seperti cadangan restrukturisasi).

Beberapa orang memandang penjualan piutang untuk mendapatkan uang tunai — biasanya dengan harga diskon — sebagai cara bagi perusahaan untuk memanipulasi arus kas. Dalam beberapa kasus, tindakan ini mungkin merupakan manipulasi arus kas; tetapi ini juga bisa menjadi strategi pembiayaan yang sah. Tantangannya adalah menentukan niat manajemen.

Cash Is King

Sebuah perusahaan hanya dapat hidup dengan EPS saja untuk waktu yang terbatas. Pada akhirnya, dibutuhkan uang tunai untuk membayar piper, pemasok, dan yang paling penting, para bankir. Ada banyak contoh perusahaan yang pernah dihormati yang bangkrut karena mereka tidak dapat menghasilkan cukup uang. Anehnya, terlepas dari semua bukti ini, investor secara konsisten terhipnotis oleh EPS dan momentum pasar , dan mengabaikan tanda-tanda peringatan tersebut.

Garis bawah

Investor dapat menghindari banyak investasi buruk jika mereka menganalisis analis terlalu sering berfokus pada EPS.