Memperdagangkan peluang dengan arbitrase

Saya tidak melempar anak panah ke papan. Saya bertaruh pada hal-hal tertentu. Baca Sun-tzu, The Art of War. Setiap pertempuran dimenangkan sebelum diperjuangkan. “Banyak dari Anda mungkin mengenali kata-kata ini yang diucapkan oleh Gordon Gekko dalam film Wall Street. Dalam film tersebut, Gekko mendapatkan banyak uang sebagai pelopor arbitrase. Sayangnya, perdagangan bebas risiko semacam itu adalah tidak tersedia untuk semua orang; namun, ada beberapa bentuk arbitrase lain yang dapat digunakan untuk meningkatkan peluang pelaksanaan perdagangan yang sukses. Di sini kita melihat konsep arbitrase, bagaimana pembuat pasar memanfaatkan “arbitrase sejati”, dan, terakhir, bagaimana investor ritel dapat memanfaatkan peluang arbitrase.

LIHAT: Arbitrase Menghasilkan Untung Dari Inefisiensi Pasar

Konsep Arbitrase Arbitrase, dalam bentuknya yang paling murni, didefinisikan sebagai pembelian sekuritas di satu pasar untuk dijual kembali segera di pasar lain untuk mendapatkan keuntungan dari perbedaan harga. Ini menghasilkan keuntungan langsung tanpa risiko.


Misalnya, jika harga sekuritas di NYSE diperdagangkan tidak sinkron dengan kontrak berjangka yang sesuai di bursa Chicago, pedagang dapat secara bersamaan menjual (menjual) yang lebih mahal dari keduanya dan membeli yang lain, sehingga mendapat untung dari selisihnya. Jenis arbitrase ini memerlukan pelanggaran setidaknya salah satu dari tiga kondisi berikut:

1. Keamanan yang sama harus diperdagangkan dengan harga yang sama di semua pasar. 2. Dua sekuritas dengan arus kas yang identik harus diperdagangkan dengan harga yang sama. 3. Sekuritas dengan harga yang diketahui di masa depan (melalui kontrak berjangka ) harus diperdagangkan hari ini dengan harga yang didiskon oleh tarif bebas risiko .

Arbitrase, bagaimanapun, dapat mengambil bentuk lain. Arbitrase risiko (atau arbitrase statistik ) adalah bentuk arbitrase kedua yang akan kita diskusikan. Tidak seperti arbitrase murni, arbitrase risiko memerlukan – Anda dapat menebaknya – risiko. Meskipun dianggap sebagai “spekulasi,” arbitrase risiko telah menjadi salah satu bentuk arbitrase yang paling populer (dan ramah pedagang eceran).


Begini cara kerjanya: katakanlah Perusahaan A saat ini diperdagangkan pada $ 10 / saham. Perusahaan B, yang ingin mengakuisisi Perusahaan A, memutuskan untuk mengajukan tawaran pengambilalihan pada Perusahaan A sebesar $ 15 / saham. Ini berarti bahwa semua saham Perusahaan A sekarang bernilai $ 15 / saham, tetapi diperdagangkan hanya dengan $ 10 / saham. Katakanlah perdagangan awal (biasanya bukan perdagangan eceran) menawar hingga $ 14 / saham. Sekarang, masih ada selisih $ 1 / saham – peluang untuk arbitrase risiko. Jadi, dimana resikonya? Yah, akuisisi bisa gagal, dalam hal ini saham hanya akan bernilai $ 10 / saham asli. Lebih jauh di bawah kita akan melihat bagaimana Anda dapat mengukur risiko.

Pembuat Pasar: Arbitrase Sejati Pembuat pasar memiliki beberapa keunggulan dibandingkan pedagang eceran:

  • Jauh lebih banyak modal perdagangan
  • Umumnya lebih banyak keterampilan
  • Berita terbaru
  • Komputer lebih cepat
  • Perangkat lunak yang lebih kompleks
  • Akses ke meja transaksi

Jika digabungkan, faktor-faktor ini membuat hampir tidak mungkin bagi pedagang eceran untuk memanfaatkan peluang arbitrase murni. Pembuat pasar menggunakan perangkat lunak kompleks yang dijalankan pada komputer top-of-the-line untuk menemukan peluang seperti itu secara konstan. Setelah ditemukan, perbedaannya biasanya dapat diabaikan, dan membutuhkan modal yang besar untuk mendapatkan keuntungan – pedagang eceran kemungkinan besar akan dibakar oleh biaya komisi. Tak perlu dikatakan, hampir tidak mungkin bagi pedagang eceran untuk bersaing dalam genre arbitrase yang bebas risiko.

Pedagang Ritel: Arbitrase Risiko

Terlepas dari kerugian dalam arbitrase murni, arbitrase risiko masih dapat diakses oleh sebagian besar pedagang eceran. Meskipun jenis arbitrase ini membutuhkan pengambilan risiko, secara umum arbitrase dianggap “memainkan peluang”. Di sini kita akan memeriksa beberapa bentuk arbitrase paling umum yang tersedia untuk pedagang eceran.

Arbitrase Risiko: Arbitrase Pengambilalihan dan Penggabungan Contoh arbitrase risiko yang kita lihat di atas menunjukkan arbitrase pengambilalihan dan merger, dan mungkin ini adalah jenis arbitrase yang paling umum. Ini biasanya melibatkan penempatan perusahaan yang dinilai rendah yang telah ditargetkan oleh perusahaan lain untuk tawaran pengambilalihan. Tawaran ini akan membawa perusahaan pada nilai sebenarnya atau intrinsiknya. Jika merger berhasil, semua orang yang memanfaatkan peluang akan mendapat untung besar; Namun, jika merger gagal, harga bisa turun.

Kunci sukses dalam arbitrase jenis ini adalah kecepatan; pedagang yang menggunakan metode ini biasanya berdagang di Tingkat II dan memiliki akses ke berita pasar streaming. Sesuatu yang kedua diumumkan, mereka mencoba untuk melakukan aksinya sebelum orang lain.

Evaluasi Risiko Katakanlah Anda tidak termasuk yang pertama masuk. Bagaimana Anda tahu jika itu masih bagus? Nah, salah satu caranya adalah dengan menggunakan rumus arbitrase risiko Benjamin Graham untuk menentukan risiko / imbalan yang optimal. Persamaannya menyatakan sebagai berikut:

Sebuahnnual Return=CG-L(100%-C)YP.where:C=The expected chance of success (%)P.=The current price of the securityL=The expected loss in the event of suatufailure (usually original price)Y=The expected holding time in years(usually the time until the merger takes place)G=The expected gain in the event of suatusuccess (usually takeover price)\ begin {aligned} & \ text {Annual Return} = \ frac {CG-L (100 \% – C)} {YP} \\ & \ textbf {di mana:} \\ & C = \ text {Peluang yang diharapkan dari sukses (\%)} \\ & P = \ text {Harga keamanan saat ini} \\ & L = \ text {Kerugian yang diharapkan jika terjadi kegagalan a} \\ & \ text {(biasanya harga asli)} \ \ & Y = \ text {Perkiraan waktu penahanan dalam beberapa tahun} \\ & \ text {(biasanya waktu sampai penggabungan dilakukan)} \\ & G = \ text {Perkiraan perolehan jika terjadi a} \\ & \ teks {sukses (biasanya harga pengambilalihan)} \ end {aligned} orang Pengembalian Tahunan=YP

Memang, ini sangat empiris, tetapi ini akan memberi Anda gambaran tentang apa yang diharapkan sebelum Anda masuk ke situasi arbitrase merger.

Arbitrase Risiko: Arbitrase Likuidasi Ini adalah jenis arbitrase yang digunakan Gordon Gekko ketika dia membeli dan menjual perusahaan. Arbitrase likuidasi melibatkan estimasi nilai aset likuidasi perusahaan. Misalnya, Perusahaan A memiliki nilai buku (likuidasi) $ 10 / saham dan saat ini diperdagangkan pada $ 7 / saham. Jika perusahaan memutuskan untuk melikuidasi , itu memberikan peluang untuk arbitrase. Dalam kasus Gekko, dia mengambil alih perusahaan yang dia rasa akan memberikan keuntungan jika dia memisahkan dan menjualnya – sebuah praktik yang pada kenyataannya diterapkan oleh institusi yang lebih besar.

Valuasi Sebuah versi formula arbitrase risiko Benjamin Graham yang digunakan untuk arbitrase pengambilalihan dan merger dapat digunakan di sini. Cukup ganti harga pengambilalihan dengan harga likuidasi, dan waktu penahanan dengan jumlah waktu sebelum likuidasi.

Arbitrase Risiko: Perdagangan Pasangan Perdagangan Pasangan (juga dikenal sebagai arbitrase nilai-relatif) jauh lebih umum daripada dua bentuk yang dibahas di atas. Bentuk arbitrase ini bergantung pada korelasi yang kuat antara dua sekuritas yang terkait atau tidak terkait. Ini terutama digunakan selama pasar sideways sebagai cara untuk mendapatkan keuntungan.

Begini cara kerjanya. Pertama, Anda harus menemukan “pasangan”. Biasanya, pasangan dengan probabilitas tinggi adalah saham besar di industri yang sama dengan riwayat perdagangan jangka panjang yang serupa. Cari korelasi persen yang tinggi. Kemudian, Anda menunggu divergensi dalam pasangan antara 5 hingga 7% divergensi yang berlangsung untuk jangka waktu yang lama (dua hingga tiga hari). Akhirnya, Anda dapat mengambil posisi long dan / atau short pada dua sekuritas berdasarkan perbandingan harga mereka. Kemudian, tunggu saja sampai harga kembali bersama.

Salah satu contoh sekuritas yang akan digunakan dalam perdagangan berpasangan adalah GM dan Ford. Kedua perusahaan ini memiliki korelasi 94%. Anda cukup memplot kedua sekuritas ini dan menunggu perbedaan yang signifikan; maka kemungkinan kedua harga ini pada akhirnya akan kembali ke korelasi yang lebih tinggi, menawarkan peluang di mana keuntungan dapat diperoleh.

LIHAT: Mencari Untung dalam Pasangan

Temukan Peluang Banyak dari Anda mungkin bertanya-tanya di mana Anda dapat menemukan peluang arbitrase yang dapat diakses ini. Faktanya adalah banyak informasi dapat diperoleh dengan alat yang tersedia untuk semua orang. Broker biasanya menyediakan layanan kawat berita yang memungkinkan Anda melihat berita begitu berita itu keluar. Perdagangan Tingkat II juga merupakan opsi untuk pedagang individu dan dapat memberi Anda keunggulan. Terakhir, perangkat lunak penyaringan dapat membantu Anda menemukan sekuritas yang dinilai terlalu rendah (yang memiliki rasio harga / buku yang sesuai , rasio PEG , dll.).

Ada juga beberapa layanan berbayar yang menemukan peluang arbitrase ini untuk Anda. Layanan semacam itu sangat berguna untuk perdagangan berpasangan, yang dapat melibatkan lebih banyak upaya untuk menemukan korelasi antar sekuritas. Biasanya, layanan ini akan memberi Anda spreadsheet harian atau mingguan yang menguraikan peluang yang dapat Anda manfaatkan untuk mendapatkan keuntungan. Arbitrase Garis Bawah adalah bentuk perdagangan yang sangat luas yang mencakup banyak strategi; namun, mereka semua berusaha memanfaatkan peluang sukses yang meningkat. Meskipun bentuk arbitrase murni bebas risiko biasanya tidak tersedia bagi pedagang eceran, ada beberapa bentuk arbitrase risiko dengan probabilitas tinggi yang menawarkan banyak peluang kepada pedagang eceran untuk mendapat untung.