Mengapa perusahaan mengeluarkan obligasi 100 tahun?

Meskipun jarang, perusahaan dan pemerintah menerbitkan obligasi dengan jangka waktu satu abad. Misalnya, perusahaan multi-miliar dolar seperti Walt Disney Company ( DIS ) dan Coca-Cola ( KO ) telah menerbitkan obligasi 100 tahun di masa lalu. Negara-negara seperti Argentina, Austria, dan Meksiko juga telah menerbitkan obligasi 100 tahun. Mengapa seorang investor membeli obligasi 100 tahun — yang jauh melebihi harapan hidup mereka (dan orang kebanyakan)?

Apa perusahaan mengeluarkan obligasi 100 tahun?

  • Meski jarang, beberapa perusahaan dan pemerintah memang menerbitkan obligasi 100 tahun.
  • Investor institusi mungkin menggunakan obligasi 100 tahun untuk memperpanjang durasi portofolionya dan memenuhi tujuan durasi lainnya; investor individu mungkin menggunakannya untuk perencanaan perkebunan — untuk mewariskan kekayaan kepada generasi mendatang.
  • Terlepas dari namanya, beberapa obligasi 100 tahun dapat disebut lebih awal, dan pensiun jauh sebelum abad mereka berakhir.
  • Obligasi 100 tahun dapat memiliki konotasi negatif, menunjukkan bahwa suatu negara perlu memperpanjang kewajiban utangnya, atau bahwa imbal hasil utang jangka pendek sangat rendah.




Mengapa Obligasi 100 Tahun Menarik

Perusahaan menerbitkan obligasi dengan jangka waktu yang lama untuk alasan yang sama mereka melakukan banyak hal: Ada permintaan pasar, dan tujuan bisnis apa pun adalah untuk mendapatkan keuntungan dari permintaan itu. Dan, jika menyangkut obligasi 100 tahun, ada sekelompok investor yang menunjukkan minat yang kuat untuk jenis obligasi utang ini. Secara khusus, investor institusi tertentu menggunakan obligasi 100 tahun untuk memperpanjang durasi portofolio obligasi mereka untuk memenuhi tujuan berbasis durasi tertentu. Dana abadi universitas, misalnya, pasti akan menganggap instrumen ini menarik: Bagaimanapun, lembaga pendidikan akan ada untuk waktu yang lama, dan tidak perlu menggunakan dana tersebut dalam jangka pendek.

Di sisi lain, beberapa investor membeli obligasi 100 tahun sebagian karena mereka tidak berharap untuk benar-benar menunggu 100 tahun. Banyak dari obligasi dan surat hutang ini berisi opsi yang memungkinkan penerbit hutang membayar sebagian atau seluruhnya hutang jauh sebelum jatuh tempo yang dijadwalkan. Misalnya, obligasi 100 tahun yang diterbitkan Disney pada 1993 seharusnya jatuh tempo pada 2093, tetapi perusahaan dapat mulai melunasinya kapan saja setelah 30 tahun (2023). Investor yang melakukan perencanaan perkebunan jangka panjang mungkin juga tertarik pada obligasi 100 tahun, sebagai sarana untuk mewariskan kekayaan dengan aman kepada anak, cucu, dan bahkan generasi selanjutnya.


Beberapa analis melihat permintaan obligasi jangka panjang jenis ini sebagai indikator sentimen konsumen pada perusahaan tertentu. Lagi pula, siapa yang akan membeli obligasi 100 tahun dari perusahaan yang tidak mereka yakini akan bertahan? Misalnya, jika ada permintaan yang sangat tinggi untuk obligasi 100 tahun Disney, ini bisa berarti banyak orang percaya bahwa perusahaan tersebut akan tetap ada untuk membayar obligasi satu abad kemudian.

2,1%

Tingkat kupon obligasi 100 tahun Austria, yang akan jatuh tempo pada 20 September 2117

Negatif dari Obligasi 100 Tahun

Pada catatan yang lebih pesimis, minat pada obligasi yang mencakup satu abad dapat mencerminkan pengembalian obligasi saat ini yang suram, seperti yang terjadi pada pertengahan 2019. Suku bunga pada 30-tahun US Treasury mencapai posisi terendah sepanjang masa, dan obligasi negara lain sebenarnya memiliki imbal hasil negatif. Investor institusional yang memiliki mandat untuk menghasilkan pendapatan, seperti dana pensiun dan perusahaan asuransi, mungkin bersedia melakukan pembelian obligasi jangka panjang — sangat lama — jika itu berarti mereka akan mendapatkan pengembalian yang positif.

Referensi cepat

Jangka waktu maksimum obligasi-T saat ini adalah 30 tahun; Namun, pada pertengahan 2019, dengan suku bunga yang turun, Departemen Keuangan AS mengatakan akan mempertimbangkan untuk menerbitkan utang 50 tahun dan 100 tahun.

Selain itu, masalah utang 100 tahun sering dikaitkan dengan negara-negara yang ekonominya goyah, seperti Argentina. Ketika sebuah negara bermasalah menawarkan obligasi semacam itu, hal itu menunjukkan bahwa negara tersebut ingin memperpanjang periode yang dibutuhkan untuk membayar hutangnya yang sangat besar dan memenuhi kewajibannya.

Melampaui Obligasi 100 Tahun

Percaya tidak, obligasi 1.000 tahun juga ada. Beberapa penerbit, seperti Canadian Pacific Corporation, telah menerbitkan obligasi semacam itu di masa lalu. Ada juga contoh obligasi yang diterbitkan tanpa tanggal jatuh tempo, artinya mereka terus membayar pembayaran kupon selamanya.

Di masa lalu, pemerintah Inggris telah menerbitkan obligasi yang disebut consols, yang melakukan pembayaran kupon tanpa batas. Jenis instrumen keuangan ini biasa disebut dengan perpetuitas .