10 perusahaan yang mengejutkan yang dimulai sebagai underdog

Underdog mengganggu industri, membuat kita memikirkan kembali strategi kita dan memberikan harapan bagi pengusaha dan orang aneh dalam bisnis. Perusahaan-perusahaan ini menunjukkan kekuatan inovasi, optimisme, ketekunan, dan peran peluang murni.

Apa 10 perusahaan yang mengejutkan yang dimulai sebagai underdog?

Ben Cohen dan Jerry Greenfield belajar membuat es krim dengan mengikuti kursus korespondensi senilai $ 5 dari Penn State.Pada tahun 1978, para pengusaha mengumpulkan $ 12.000 untuk membuka toko pertama mereka di sebuah pompa bensin yang telah direnovasi.

Pada 1980, tim hippie mengemudi di seluruh New England dengan Volkswagen untuk didistribusikan ketoko grosir Mom-and-Pop.  Pillsbury (pemilik Häagen-Dazs) berusaha menghentikan distribusi pendatang baru di Boston, mendorong pertanyaan “Apa yang Ditakuti oleh Doughboy?”kampanye pelanggan.


Pada tahun 2000, Ben & Jerry’s Homemade dijual ke Unilever seharga $ 326 juta, sambil mempertahankan manajemen merek dan misi sosial perusahaan melalui dewan direksi independen.

2. Clif Bar

Pada TEDx Talk, Gary Erickson menjelaskan bahwa hanya delapan tahun sebelum menolak pembelian Quaker Oatssebesar $ 120 jutapada tahun 2000, dia telah bekerja di garasi dan memiliki toko roti kecil yang merugi di Berkeley.Momen pencerahan Erickson untuk Clif Bar terjadi saat bersepeda sepanjang 175 mil.Gary mulai menjual batangan dari dapur ibunya, mencapai pertumbuhan majemuk dua digitselama dua belas tahun berturut-turut, melampaui garis finis melawan PowerBar pada tahun 2012.  “Lima aspirasi” perusahaan berfokus pada menegakkan standar keberlanjutan bagi karyawannya, masyarakat , planet, merek, dan bisnis.

“Saya tidak memulai perjalanan untuk mengakhiri perjalanan, saya memulai perjalanan untuk tetap di perjalanan .”- Gary Erickson


3. Apel

Pada tahun 1976, Apple (AAPL ) didirikan oleh Steve Jobs dan Steve Wozniak muda yang putus kuliah, bersama dengan mitra ketiga mereka, Ronald Wayne, yang menjual sahamnya di perusahaan hanya dengan $ 800 tiga bulan kemudian.

CEO Dell Michael Dell pernah berkata bahwa jika dia memiliki Apple, dia akan menutup perusahaan dan mengembalikan uang mereka kepada pemegang saham. Jobs berhasil membuktikan bahwa dia salah, pernah menyatakan , “Hanya kami dan Dell yang menghasilkan uang. Mereka menghasilkan uang karena mereka Walmart, kami membuatnya karena kami berinovasi.”

4. Home Depot

Bernie Marcus adalah kepala eksekutif Handy Dan, pengecer perbaikan rumah teratas pada saat itu, ketika dia dan Arthur Blank dipecat dalam perebutan kekuasaan perusahaan.Itu adalah kemunduran yang mahal bagi Marcus, tetapi investor Handy Dan Ken Langone dilaporkan mengatakan kepadanya: “Anda baru saja ditendang dengan sepatu kuda emas. Ini adalah kesempatan terbesar! Sekarang kita dapat membuka toko yang Anda bicarakan ketika kita berada di Houston! “

Marcus dan Blank memulai Home Depot ( layanan pelanggan yang luar biasamelalui “bill of rights”.  Home Depot go public pada tahun 1981 dan pada tahun 1989 merayakan pembukaan toko ke-100.

5. Netflix

Netflix  (NFLX ) menjangkau 193 juta pelanggan berbayar di lebih dari 190 negara.  Ini telah memenangkan penghargaan Emmy untukOrange is the New Black ,Ozark ,Stranger Things danThe Crown , di antara program-program lainnya.131415  (Lihat juga: 5 Alasan Industri TV Kabel Sekarat ).

Sebelum Netflix mendominasi televisi streaming, itu adalah perusahaan penyewaan DVD melalui surat yang terlibat dalam pertempuran dengan Blockbuster untuk pangsa pasar .Pada tahun 2000, eksekutif Netflix bertemu dengan Blockbuster dan menawarkan untuk menjual perusahaan tersebut seharga $ 50 juta, yang ditolak oleh Blockbuster.  Pada tahun 2010, Blockbuster mengajukan kebangkrutan dan menutup 5.600 toko.

6. Chipotle

Steve Ells, pendiri Chipotle Mexican Grill (awalnya ingin membuka restoran mewah dan memulai toko burrito di Colorado untuk membantu mendanai itu.Dia mendapat ide itu setelah mengamati bisnis taqueria yang pesat di San Francisco.Konsep fast casual-nya muncul.Pada tahun 1998, McDonald’s mulai berinvestasi di Chipotle, membantunya berkembang dari 15 menjadi lebih dari 500 restoran.Setelah Chipotle meluncurkan IPO pada tahun 2006, McDonald’s melepas sahamnya.  Pada 2019, Chipotle mencatat penjualan $ 5,6 miliar dari 2.580 toko di AS dan 39 toko internasional.

7. Hidup itu Baik

Bert dan John Jacobs merancang kaos pertama mereka pada tahun 1989. Selama lima tahun berikutnya, saudara-saudara melakukan perjalanan ke pantai timur menjual produk dari pintu ke pintu di sekitar kampus.Mereka tidur di van mereka dan makan selai kacang dan roti lapis agar-agar.Pada tahun 1994, saudara-saudara mengembangkan karakter “Jake” dan moto “Hidup itu Baik”, menjual 48 kemeja di sebuah pameran jalanan di Cambridge, Mass.  Sukses segera menyusul.Mereka menghasilkan $ 87.000 dalam penjualan tahun itu.Mereka mencatat penjualan $ 620.000 pada tahun 1996 dan $ 3 juta pada tahun 2000.  Perusahaan swasta tersebut dilaporkan lebih dari $ 100 juta pada tahun 2014.

Merek ini mengandalkan promosi dari mulut ke mulut, bukan pemasaran tradisional.Perusahaan Life Is Good memiliki dua inisiatif utama: menyebarkan kekuatan optimisme dan membantu anak-anak yang membutuhkan dengan menyumbangkan 10% dari keuntungan bersih.

8. Samuel Adams

Sebelum Larangan, industri bir terdiri dari ratusan pabrik kecil yang memproduksi bir rasa penuh.Ketika alkohol kembali legal, industri pembuatan bir dalam negeri beralih ke bir yang lebih ringan yang dapat diproduksi dalam skala massal.Pada 2008, Anheuser-Busch InBev (BUD ) dan Molson Coors Beverage menguasai 90% produksi bir domestik.Pada tahun 1984, Perusahaan Bir Boston (SAM ) memperkenalkan merek bir Sam Adams Boston Lager, membantu memulai apa yang saat itu menjadi tren pembuatan bir kerajinan yang baru lahir.Pabrik bir kerajinan telah berkembang dari sekitar 1.500 operasi pada tahun 2009 menjadi lebih dari 8.000 sepuluh tahun kemudian, sementara dua pabrik bir besar telah mengalami penurunan pangsa pasar menjadi 70%.Pada 2019, Perusahaan Bir Boston mengirimkan sekitar 5,3 juta barel minuman.

9. Tesla

Ketika Nikola Tesla yang brilian meramalkan pemanasan global 100 tahun yang lalu, sebagian besar menganggapnya sebagai “ilmuwan gila”.  Dia menginspirasi para insinyur lain untuk berinovasi untuk masa depan, seperti yang diungkapkan dalam kisah menarik Mad Like Tesla: Penemu Underdog dan Pengejaran Energi Bersih Tanpa Henti dan nama untuk perusahaan mobil Tesla (TSLA ), didirikan pada tahun 2003 dengan bantuan miliarder Elon Musk.Tesla tidak hanya membuat kendaraan serba listrik, tetapi juga membangun produk pembangkit dan penyimpanan energi.  Pada Juli 2020, perusahaan memiliki kapitalisasi pasar lebih dari $ 275 miliar, membuktikan bahwa semua industri memiliki ruang untuk memulai. 

10. The Body Shop

The Body Shop diluncurkan pada tahun 1976 di Brighton, Inggris, menghadapi pemain-pemain besar seperti Revlon dan Olay.Perusahaan ini merevolusi industri kosmetik dengan menggunakan bahan-bahan alami dan produk yang tidak teruji oleh hewan.The Body Shop memperjuangkan tanggung jawab sosial perusahaan dan mendukung kelompok-kelompok seperti Greenpeace International.  L’Oreal Group mengakuisisi The Body Shop pada 2006 dan kemudian menjualnya ke Natura pada 2017.

“Anda harus lapar – untuk ide, untuk membuat sesuatu terjadi dan untuk melihat visi Anda menjadi kenyataan.” – Dame Anita Roddick, pendiri The Body Shop

Garis bawah

Keadaan di sekitar kesuksesan besar 10 perusahaan luar biasa ini sangat berbeda. Tema yang menyatukan di antara semua merek pendatang baru, inovatif, berpikiran maju, dan tidak diunggulkan adalah kekuatan inovasi dan kemampuan untuk mengambil risiko. Dari industri makanan cepat saji hingga industri elektronik, kisah-kisah ini memberikan harapan kepada para pemimpin yang mungkin kekurangan dana atau rekam jejak yang jelas atau jalan ke depan yang memiliki hasrat untuk merek-merek yang tidak diunggulkan.