10 wirausahawan sosial paling sukses

Dulu, banyak pengusaha memilih menumpuk kekayaan di sektor swasta dan menjadi dermawan di kemudian hari. Namun, kini para wirausahawan dapat berupaya memperbaiki masalah sosial melalui bisnis mereka. Secara global, model bisnis baru telah muncul yang menghubungkan bisnis dengan organisasi pemerintah dan sosial. Organisasi nirlaba dan bisnis dapat bekerja sama untuk membentuk model bisnis hibrida, yang dipimpin oleh generasi baru wirausaha sosial. Para pemimpin ini berhasil mengatasi masalah sosial sekaligus menghasilkan keuntungan bagi pemegang saham.

Penggunaan luas praktik etika seperti investasi berdampak, konsumerisme sadar, dan program tanggung jawab sosial perusahaan memfasilitasi keberhasilan 10 wirausaha sosial berikut.

Apa 10 wirausahawan sosial paling sukses?

Bill Drayton dikenal sebagai salah satu pengusaha sosial perintis di zaman kita.Drayton mendirikanAshoka: Inovator untuk Publik pada tahun 1981, yang mengambil pendekatan multifaset untuk menemukan dan mendukung wirausaha sosial secara global.Drayton juga menjabat sebagai ketua dewan untuk Get America Working!dan Youth Venture.1


2. Rachel Brathen

“Yoga Girl” adalah nama buku terlarisNew York Times Rachel Brathendan pegangan untuk akun Instagram-nya yang mencapai 2,1 juta pengikut.Selain menunjukkan pose dan tips yoga yang segar kepada audiensnya, Rachel berharap dapat menghubungkan guru dengan orang-orang di komunitas online yang membutuhkan penyembuhan.“Bagaimana jika media sosial bisa menjadi misi sosial?”tanya Brathen.Saluran onlinenya oneoeight.tv adalah “studio online” yang menawarkan layanan kesehatan, yoga, dan meditasi.

3. Shiza Shahid

Sebagai salah satu pendiri dan duta besar globalMalala Fund , Shiza Shahid, mengelola operasi bisnis untuk Malala Yousafzai, remaja yang menjadi pemenang termuda Hadiah Nobel Perdamaian pada tahun 2014.  Seperti Malala, Shahid lahir di Pakistan.Dia awalnya menjangkau Malala pada tahun 2009 dan bekerja untuk mengatur sebuah kamp untuknya dan gadis-gadis Pakistan lainnya.Pada tahun 2012, Shiza terbang ke samping tempat tidur Malala setelah dia menjadi sasaran dan ditembak oleh Taliban karena mempromosikan pendidikan untuk anak perempuan.Terinspirasi oleh keinginan Malala untuk terus mengkampanyekan kesetaraan gender dan pendidikan, Shahid memutuskan untuk membantu Malala menyusun strategi kampanyenya.Shahid menciptakan Malala Fund, yang membantu memberdayakan perempuan dan anak perempuan dengan mengadvokasi dan menyebarkan akses ke pendidikan.


4. Blake Mycoskie

Setelah melakukan perjalanan ke Argentina pada tahun 2006, Mycoskie menjadi kepala pemberi sepatu dan pendiriTOMS Shoes , menginvestasikan $ 300.000 dari uangnya sendiri di perusahaan tersebut.TOMS berjanji untuk menyumbangkan sepasang sepatu untuk setiap orang yang terjual, dan sekarang memperluas kampanye “Satu-Untuk-Satu” untuk mendukung inisiatif air, penglihatan, kelahiran, dan anti-intimidasi.Melalui merek TOMS, Mycoskie telah meningkatkan kesadaran tentang masalah seperti kemiskinan dan kesehatan global.Pada 2019, organisasi tersebut telah menyediakan 95 juta pasang sepatu kepada orang-orang di negara berkembang dan lebih dari 722.000 minggu air bersih.Selain itu, program Kacamata TOMS telah membantu memulihkan penglihatan pada lebih dari 780.000 orang dengan memberikan kacamata resep atau operasi kepada penerima.6

5. Scott Harrison

Scott Harrison meninggalkan kehidupan mewah di New York City dan pergi ke pantai Afrika Barat untuk menjadi sukarelawan dengan badan amal kapal rumah sakit bernama Mercy Ships.Perjalanan tersebut merupakan momen yang menentukan, dan pada tahun 2006 Harrison mendirikanyayasan amal: air , sebuah organisasi nirlaba yang menyediakan air minum yang aman dan dapat diminum di 28 negara di seluruh dunia.  Pada tahun 2020, organisasi telah menyelesaikan 51.438 proyek di negara berkembang.  Pada tahun 2018 saja, charity: water mengumpulkan $ 69,3 juta.

6. Muhammad Yunus

Profesor Muhammad Yunus terkenal karena mempopulerkan keuangan mikro dan kredit mikro , yang menjadi landasan Grameen Bank, yang didirikan pada tahun 1983.  Pada tahun 2006, Yunus dianugerahi Penghargaan Nobel untuk pembentukan Bank Grameen, yang didasarkan pada prinsip-prinsip tersebut. kepercayaan dan solidaritas untuk memberdayakan penduduk desa dengan dana untuk keluar dari kemiskinan.  Menurut Bank Grameen, per Februari 2020, 97% dari 9,31 juta peminjamnya adalah wanita, yang membayar kembali pinjaman mereka pada tingkat 98% — tingkat pemulihan yang lebih tinggi daripada sistem perbankan tradisional mana pun.  Profesor terkenal ini telah menerima penghargaan internasional seperti Presidential Medal of Freedom AS pada 2009, dan Congressional Gold Medal pada 2010.

7. Jeffrey Hollender

Jeffrey Hollender dikenal sebagai mantan chief executive officer (CEO) dan salah satu pendiriSeventh Generation , bisnis populer untuk produk alami.Dia sekarang adalah konsultan, pembicara, dan aktivis tanggung jawab sosial perusahaan terkemuka.Dia telah menulis tujuh buku termasuk “Bagaimana Membuat Dunia Menjadi Tempat yang Lebih Baik.”Hollender adalah salah satu pendiri dan CEO Hollender Sustainable Brands, yang menjual produk berkelanjutan untuk kesehatan seksual dan pribadi — seperti kondom, tampon, pelumas, pembalut, dan sejenisnya.Hollender adalah asisten profesor di New York University dan salah satu pendiri dan ketua dewan American Sustainable Business Council;dan anggota dewan dari berbagai organisasi lain, termasuk Greenpeace USA, Health Care Without Harm, dan organisasi hak-hak pekerja Verité.

8a.Xavier Helgesen

8b.Christopher “Kreece” Fuchs

8c.Jeff Kurtzman

Ketiga pendiri Better World Books ini —toko buku onlineB-Corp yang mendanai literasi global — semuanya berhak mendapatkan pengakuan sebagai wirausahawan sosial yang sukses.Para pendiri bertemu di Universitas Notre Dame, di mana mereka membimbing tim sepak bola dan mulai mengumpulkan buku-buku yang tidak diinginkan untuk dijual di internet.  Helgesen adalah CEO dan salah satu pendiriOff Grid Electric , yang menyediakan energi terbarukan untuk rumah di “dunia off-grid”.  Kurtzman sebelumnya memegang posisi CEO di Aid Through Trade, sebuah perusahaan yang mendistribusikan aksesori buatan tangan dari Nepal ke seluruh AS, di mana dia bertanggung jawab atas pertumbuhan penjualan sebesar 110%.Dia juga ikut mendirikan Operation Incubation nirlaba, yang memberikan inkubator berbiaya rendah dan perawatan rendah ke negara berkembang.

9. Mark Koska

Mark Koska merancang ulang peralatan medis, memperkenalkan jarum suntik yang tidak dapat digunakan kembali dan tidak mahal untuk digunakan di klinik yang kekurangan dana.Inovasi ini melindungi dari penularan penyakit yang ditularkan melalui darah.Koska mendirikan SafePoint Trust pada tahun 2006, yang memberikan 4 miliar suntikan aman di 40 negara melalui jarum suntik “nonaktifkan otomatis” miliknya.Pengusaha Sosial Schwab Foundation of the Year pada tahun 2015 mengutip Koska atas solusi perintisnya untuk masalah kesehatan dunia.The World Health Organization (WHO) mengumumkan kebijakan global pada suntikan yang aman pada bulan Februari 2015.

10. Sanjit “Bunker” Roy

Sanjit “Bunker” Roy memiliki pendidikan yang istimewa di India, berbeda dengan banyak orang India yang hidup dengan kurang dari $ 1 per hari.Ketika Roy mengunjungi beberapa desa pedesaan di negaranya, dia memiliki pengalaman yang mengubah hidup dan memutuskan untuk menemukan cara untuk memperbaiki ketidakadilan sosial-ekonomi di negaranya.Dia mendirikanBarefoot College pada tahun 1972, sebuah perguruan tinggi bertenaga surya untuk orang miskin.Roy menggambarkan Barefoot College sebagai “satu-satunya perguruan tinggi di mana guru adalah pembelajar dan pembelajar adalah gurunya.”20

“Garis Tiga Bawah”

Sepuluh wirausahawan sosial yang menginspirasi ini menggunakan bisnis untuk menghasilkan keuntungan sekaligus memecahkan beberapa masalah sosial paling menakutkan di dunia. Inovasi memiliki banyak bentuk, dan sungguh luar biasa ketika ide-ide yang berwawasan dapat bekerja untuk mengatasi masalah sosial global. Pengusaha sosial mengambil jalan yang jarang dilalui untuk membangun bisnis hibrida yang berkembang dengan triple-bottom lines .