Perdagangan Mata Uang Global

Ekonomi global memfasilitasi pergerakan produk dan layanan yang lancar di seluruh dunia, sebuah tren yang terus berlanjut tanpa gangguan sejak akhir Perang Dunia II. Tidak mungkin arsitek sistem ini dapat membayangkan akan seperti apa jadinya ketika mereka bertemu di resor Bretton Woods di New Hampshire pada bulan Juli 1944, tetapi sebagian besar infrastruktur yang mereka wujudkan tetap relevan di pasar global saat ini. Bahkan nama “Bretton Woods” tetap hidup dalam kedok modern, yang dicirikan oleh hubungan ekonomi AS dengan China dan negara-negara berkembang pesat lainnya. Baca terus selagi kami membahas sejarah modern perdagangan global dan aliran modal, prinsip-prinsip utama ekonomi yang mendasarinya, dan mengapa perkembangan ini masih penting hingga saat ini.

Apa Perdagangan Mata Uang Global?

Delegasi dari 44 kekuatan sekutu yang menghadiri konferensi Bretton Woods pada tahun 1944 bertekad untuk memastikan bahwa paruh kedua abad ke-20 tidak akan terlihat seperti paruh pertama, yang sebagian besar terdiri dari perang yang menghancurkan dan depresi ekonomi dunia. The Bank Dunia dan Dana Moneter Internasional akan menjamin stabilitas ekonomi global. 


Untuk memfasilitasi pasar yang adil dan tertib untuk perdagangan lintas batas, konferensi tersebut menghasilkan sistem nilai tukar Bretton Woods.Ini adalah sistem pertukaran emas yang merupakan standar emas dan sebagiansistem mata uang cadangan .Ini menetapkan dolar AS sebagai mata uang cadangan de facto global.Bank sentral asing dapat menukar dolar dengan emas dengan kurs tetap $ 35 per ounce.  Pada saat itu, AS memiliki lebih dari 65% cadangan emas moneter dunia dan dengan demikian menjadi pusat sistem, dengan negara-negara Eropa dan Jepang yang sedang memulihkan diri berada di pinggiran. 

Semua bersama Sekarang

Untuk sementara waktu, ini tampak seperti peluang menang-menang. Negara-negara seperti Jerman dan Jepang, dalam kehancuran setelah perang, membangun kembali ekonomi mereka di belakang pasar ekspor mereka yang berkembang. Di AS, kemakmuran yang meningkat meningkatkan permintaan akan rangkaian produk yang terus tumbuh dari pasar luar negeri. Volkswagen, Sony dan Philips menjadi nama rumah tangga. Bisa ditebak, impor AS  tumbuh begitu pula dengan defisit perdagangan AS . Defisit perdagangan meningkat bila nilai impor melebihi nilai ekspor, dan sebaliknya.


Dalam teori ekonomi buku teks, kekuatan penawaran dan permintaan pasar bertindak sebagai koreksi alami untuk defisit dan surplus perdagangan. Namun, dalam dunia nyata sistem Bretton Woods, kekuatan pasar alami mengalami mekanisme nilai tukar non-pasar. Orang akan mengharapkan nilai mata uang terapresiasi karena permintaan barang dalam denominasi mata uang tersebut meningkat; Namun, sistem nilai tukar mengharuskan bank sentral asing untuk melakukan intervensi agar mata uang mereka tidak melebihi level target Bretton Woods. Mereka melakukan ini melalui pembelian pasar valuta asing (valas) dolar dan penjualan pound Inggris, mark Jerman, dan yen Jepang. Hal ini membuat harga ekspor dari negara-negara ini lebih rendah dari yang diperkirakan oleh kekuatan pasar, membuat mereka masih lebih menarik bagi konsumen AS, sehingga memperpanjang siklusnya.

Sistem seperti Bretton Woods mengandalkan kesediaan para partisipan untuk secara aktif mendukungnya. Akan tetapi, bagi negara-negara yang telah mengakumulasikan kepemilikan cadangan dolar AS yang besar, kesediaan itu menurun karena nilai pasar tersirat dolar terkikis. Jika Anda memegang aset dalam jumlah besar dan berpikir nilai aset itu akan menurun, Anda tidak mungkin langsung mundur dan membeli lebih banyak aset – tetapi justru itulah yang diamanatkan oleh sistem.

Bretton Woods Sudah Mati

Sistem tersebut akhirnya runtuh pada Agustus 1971, ketika Presiden AS Nixon mengumumkan bahwa bank sentral asing tidak lagi dapat menukar dolar dengan emas pada level tetap $ 35 per ounce.  Dalam dua tahun, sistem suku bunga tetap telah dihapus seluruhnya dan mata uang Eropa dan Jepang  mengambang, berubah setiap hari sebagai respons terhadap penawaran dan permintaan aktual. Dolar mengalami devaluasi tajam dan pasar mata uang asing tumbuh dan didominasi oleh pedagang swasta daripada bank sentral. 

Namun, sistem tarif tetap tidak pernah mati sepenuhnya. Para birokrat Kementerian Keuangan Jepang dan Bank of Japan melihat melemahnya yen sebagai elemen penting dari kebijakan ekonomi berorientasi ekspor negara itu. Pada awal 1980-an, Deng Xiaoping, pemimpin Partai Komunis China, menasihati rakyatnya bahwa “menjadi kaya itu mulia” dan China muncul ke panggung dunia.

Pada akhir dekade yang sama, Eropa Timur dan Rusia, yang tidak pernah menjadi bagian dari sistem Bretton Woods lama, bergabung dengan partai globalisasi. Tiba-tiba, tahun 1944 terulang kembali, dengan apa yang disebut ” pasar berkembang ” menggantikan Jerman dan Jepang dengan keinginan untuk menjual barang-barang mereka ke pasar maju AS dan Eropa. Sama seperti pendahulunya, banyak dari negara-negara ini, terutama China dan ekonomi Asia lainnya, percaya bahwa mempertahankan mata uang yang nilainya terlalu rendah adalah kunci untuk pasar ekspor yang tumbuh dan berkelanjutan dan dengan demikian meningkatkan kekayaan domestik. Pengamat menyebut pengaturan ini “Bretton Woods II”. Sebenarnya, cara kerjanya sangat mirip dengan aslinya, tetapi tanpa mekanisme eksplisit seperti pertukaran emas. Seperti aslinya, ini mensyaratkan bahwa semua pesertanya – AS dan negara berkembang – memiliki insentif untuk secara aktif mendukung sistem.

Gorila $ 1 Triliun

Defisit perdagangan AS terus tumbuh di seluruh Bretton Woods II, didukung oleh permintaan konsumen AS yang kuat dan industrialisasi yang cepat di China dan negara berkembang lainnya.Dolar AS juga terus menjadimata uang cadangande facto dan bentuk di mana People’s Bank of China, Reserve Bank of India dan lainnya memegang mayoritas cadangan ini adalah dalam obligasi Departemen Keuangan AS.China sendiri memiliki cadangan devisa lebih dari $ 3 triliun.  Jelas, setiap langkah dramatis dari pihak berwenang Cina untuk mengubah pengaturan status quo akan berpotensi menciptakan gejolak di pasar modal internasional. Hubungan politik antara AS dan China juga merupakan bagian penting dari persamaan ini. Perdagangan global selalu menjadi topik politik yang sensitif dan proteksionisme adalah naluri populis yang kuat di AS. Dapat dibayangkan bahwa pada titik tertentu, satu atau pihak lain dalam pengaturan ini akan menyimpulkan bahwa kepentingannya sendiri terletak pada pengabaian sistem.

Kesimpulan

Kesamaan antara sistem Bretton Woods asli dan sistem yang lebih baru menarik dan instruktif. Dalam jangka yang sangat panjang, ekonomi bergerak dalam siklus dan apa yang dulu merupakan negara berkembang yang kemarin, seperti Jepang atau Jerman, menjadi pasar yang stabil dan matang saat ini, sementara negara lain berperan sebagai macan yang sedang tumbuh. Oleh karena itu, apa yang masuk akal secara ekonomi untuk pasar negara berkembang kemarin terus masuk akal bagi orang-orang hari ini dan kemungkinan besar untuk masa depan. Terlepas dari perubahan dramatis yang ditimbulkan oleh kekuatan teknologi, globalisasi dan inovasi pasar, sistem ekonomi masih sangat manusiawi. Artinya, mereka ada atas perintah orang-orang yang diuntungkan oleh mereka dan bertahan selama pihak-pihak yang berkepentingan ini menganggap bahwa nilainya lebih besar daripada biayanya – atau setidaknya biaya pembongkaran sistem akan terlalu besar untuk ditanggung. Terkadang, ini terjadi secara bertahap dan rasional, di lain waktu pendaratan jauh lebih sulit.