• Tak Berkategori

Rata-rata Bergerak Tertimbang: Dasar-Dasar

Selama bertahun-tahun, teknisi telah menemukan dua masalah dengan simple moving average. Masalah pertama terletak pada kerangka waktu rata-rata bergerak (MA). Sebagian besar analis teknis percaya bahwa price action, pembukaan atau penutupan harga saham, tidak cukup untuk diandalkan dalam memprediksi sinyal beli atau jual dari aksi crossover MA. Untuk mengatasi masalah ini, analis sekarang memberikan bobot lebih pada data harga terbaru dengan menggunakan rata-rata pergerakan yang diperhalus secara eksponensial (EMA). (Pelajari lebih lanjut dalam Menjelajahi Rata-Rata Bergerak yang Ditimbang Secara Eksponensial .)

Contoh Misalnya, dengan menggunakan MA 10 hari, seorang analis akan mengambil harga penutupan hari ke-10 dan mengalikan angka ini dengan 10, hari kesembilan dengan sembilan, hari kedelapan dengan delapan dan seterusnya ke MA pertama.. Setelah totalnya ditentukan, analis kemudian akan membagi angka tersebut dengan penambahan pengali. Jika Anda menambahkan pengali dari contoh MA 10 hari, jumlahnya adalah 55. Indikator ini dikenal sebagai rata-rata bergerak tertimbang linier. (Untuk bacaan terkait, lihat Simple Moving Averages Membuat Tren Menonjol .)


Banyak teknisi sangat percaya pada moving average yang diperhalus secara eksponensial (EMA). Indikator ini telah dijelaskan dengan berbagai cara sehingga membingungkan pelajar dan investor. Mungkin penjelasan terbaik datang dari “Analisis Teknis Pasar Keuangan” John J. Murphy, (diterbitkan oleh New York Institute of Finance, 1999):

“[Rata-rata bergerak yang dihaluskan secara eksponensial] mengatasi kedua masalah yang terkait dengan rata-rata bergerak sederhana. Pertama, rata-rata yang dihaluskan secara eksponensial memberikan bobot yang lebih besar pada data yang lebih baru. Oleh karena itu, ini adalah rata-rata bergerak tertimbang. Tapi sementara itu memberikan bobot yang lebih rendah penting untuk data harga masa lalu, itu tidak termasuk dalam perhitungannya semua data dalam masa pakai instrumen. Selain itu, pengguna dapat menyesuaikan pembobotan untuk memberikan bobot yang lebih besar atau lebih kecil pada harga hari terakhir, yang ditambahkan ke persentase dari nilai hari sebelumnya. Jumlah dari kedua nilai persentase berjumlah 100. “

Misalnya, harga hari terakhir dapat diberi bobot 10% (0,10), yang ditambahkan ke bobot hari sebelumnya sebesar 90% (0,90). Ini memberikan hari terakhir 10% dari total bobot. Ini akan setara dengan rata-rata 20 hari, dengan memberikan harga hari-hari terakhir nilai yang lebih kecil sebesar 5% (.05).


Gambar 1: Rata-Rata Bergerak yang Dihaluskan Secara Eksponensial

Sumber: Tradestation

Grafik di atas menunjukkan Indeks Komposit Nasdaq dari minggu pertama Agustus 2000 hingga 1 Juni 2001. Seperti yang Anda lihat dengan jelas, EMA, yang dalam hal ini menggunakan data harga penutupan selama periode sembilan hari, telah pasti sinyal jual pada 8 September (ditandai dengan panah bawah hitam).Ini adalah hari dimana indeks menembus di bawah level 4.000.Panah hitam kedua menunjukkan kaki bawah lainnya yang benar-benar diharapkan oleh teknisi.Nasdaq tidak dapat menghasilkan cukup volume dan minat dari investor ritel untuk menembus angka 3.000.Kemudian turun lagi ke titik terendah di 1619,58 pada 4 April. Tren naik pada 12 April ditandai oleh sebuah panah.Di sini indeks ditutup pada 1,961.46,  dan teknisi mulai melihat pengelola dana institusional mulai mengambil beberapa penawaran seperti Cisco, Microsoft dan beberapa masalah terkait energi. (Baca artikel terkait kami: Amplop Rata-Rata Bergerak: Menyempurnakan Alat Perdagangan Populer dan Pentalan Rata-Rata Bergerak .)