Penghasilan dan EPS: Semua yang Perlu Diketahui Investor

Anda tidak dapat berbuat banyak di pasar saham tanpa memahami penghasilan. Semua orang mulai dari CEO hingga analis riset terobsesi dengan angka yang sering dikutip ini. Tapi apa sebenarnya yang diwakili oleh penghasilan? Mengapa mereka menarik begitu banyak perhatian? Kami akan menjawab pertanyaan ini dan lebih banyak lagi di primer tentang penghasilan ini.

Apa Penghasilan dan EPS: Semua yang Perlu Diketahui Investor?

  • Penghasilan perusahaan adalah penghasilan bersih, atau laba setelah pajak, pada kuartal atau tahun fiskal tertentu.
  • Penghasilan sangat penting saat menilai profitabilitas perusahaan dan merupakan faktor utama dalam menentukan harga saham perusahaan.
  • Laba per saham (EPS) adalah pendapatan bersih (atau pendapatan) perusahaan dibagi dengan jumlah saham biasa yang beredar.
  • EPS menunjukkan berapa banyak perusahaan menghasilkan untuk setiap saham, dengan EPS yang lebih tinggi menunjukkan saham tersebut memiliki nilai yang lebih tinggi jika dibandingkan dengan yang lain di industrinya.
  • Perusahaan diharuskan untuk melaporkan hasil kuartalan, tetapi EPS cenderung mendapatkan perhatian paling besar dari investor, terutama ketika EPS mengalahkan, mencocokkan, atau meleset dari perkiraan analis saham.




Apakah Penghasilan?

Penghasilan perusahaan, sederhananya, adalah keuntungannya. Ambil pendapatan perusahaan dari menjual sesuatu, kurangi semua biaya untuk menghasilkan produk itu, dan, voila, Anda mendapatkan penghasilan! Tentu saja, detail akuntansi menjadi jauh lebih rumit, tetapi pendapatan selalu mengacu pada berapa banyak uang yang dihasilkan perusahaan dikurangi biaya. Banyak sinonimnya menyebabkan sebagian kebingungan yang terkait dengan penghasilan. Istilah laba, laba bersih, garis bawah , dan penghasilan semuanya mengacu pada hal yang sama.

Referensi cepat

Apakah Anda menyebutnya penghasilan, laba bersih, laba, atau keuntungan, Anda masih melihat metrik yang sama — apa yang diperoleh perusahaan dikurangi biaya.

Penghasilan Per Saham

Untuk membandingkan pendapatan perusahaan yang berbeda, investor dan analis sering menggunakan rasio laba per saham (EPS). Untuk menghitung EPS, ambil sisa pendapatan untuk pemegang saham dan bagi dengan jumlah saham yang beredar. Anda dapat menganggap EPS sebagai cara per kapita untuk menggambarkan penghasilan. Karena setiap perusahaan memiliki jumlah saham yang dimiliki oleh publik yang berbeda, maka membandingkan hanya angka pendapatan perusahaan tidak menunjukkan berapa banyak uang yang dihasilkan setiap perusahaan untuk setiap sahamnya, sehingga diperlukan EPS untuk membuat perbandingan yang valid.


Sebagai contoh, ambil dua perusahaan: ABC Corp. dan XYZ Corp. Keduanya memiliki pendapatan $ 1 juta, tetapi ABC Corp memiliki 1 juta saham yang beredar sedangkan XYZ Corp. hanya memiliki 100.000 saham yang beredar. ABC Corp. memiliki EPS $ 1 per saham ($ 1 juta / 1 juta saham) sedangkan XYZ Corp. memiliki EPS $ 10 per saham ($ 1 juta / 100.000 saham).

Musim Penghasilan

Musim penghasilan di Wall Street setara dengan rapor sekolah. Itu terjadi empat kali per tahun; perusahaan publik di AS diwajibkan oleh hukum untuk melaporkan hasil keuangan mereka setiap tiga bulan. Sebagian besar perusahaan mengikuti tahun kalender untuk pelaporan, tetapi mereka memiliki opsi pelaporan berdasarkan kalender fiskal mereka sendiri .

Meskipun penting untuk diingat bahwa investor melihat semua hasil keuangan, Anda mungkin telah menebak bahwa pendapatan (atau EPS) adalah angka terpenting yang dirilis selama musim laba, yang paling menarik perhatian dan liputan media. Sebelum laporan pendapatan keluar, analis saham mengeluarkan perkiraan pendapatan (perkiraan jumlah yang menurut mereka akan dicapai oleh pendapatan). Perusahaan riset kemudian mengumpulkan perkiraan ini ke dalam ” perkiraan pendapatan konsensus “.

Ketika sebuah perusahaan mengalahkan perkiraan ini, itu disebut kejutan pendapatan , dan saham biasanya bergerak lebih tinggi. Jika perusahaan mengeluarkan pendapatan di bawah perkiraan ini, dikatakan mengecewakan, dan harga biasanya bergerak lebih rendah. Semua ini membuat sulit untuk mencoba menebak bagaimana saham akan bergerak selama musim laba: ini semua tentang ekspektasi.

Mengapa Peduli Tentang Penghasilan?

Investor peduli dengan pendapatan karena mereka pada akhirnya mendorong harga saham. Penghasilan yang kuat umumnya mengakibatkan harga saham naik (dan sebaliknya). Terkadang perusahaan dengan harga saham yang meroket mungkin tidak menghasilkan banyak uang, tetapi kenaikan harga berarti investor berharap perusahaan akan untung di masa depan. Tentu, tidak ada jaminan perseroan akan memenuhi ekspektasi investor saat ini.

The dotcom boom dan bust adalah contoh sempurna dari pendapatan perusahaan datang secara signifikan pendek dari nomor investor dibayangkan. Ketika ledakan dimulai, semua orang bersemangat tentang prospek perusahaan mana pun yang terlibat dalam Internet, dan harga saham melonjak. Seiring waktu, menjadi jelas bahwa dotcom tidak akan menghasilkan uang sebanyak yang diperkirakan banyak orang. Sangat tidak mungkin bagi pasar untuk mendukung penilaian tinggi perusahaan-perusahaan ini tanpa pendapatan apa pun; Akibatnya, harga saham perusahaan-perusahaan tersebut ambruk.

Ketika sebuah perusahaan menghasilkan uang, ia memiliki dua opsi. Pertama, dapat meningkatkan produknya dan mengembangkan produk baru. Kedua, dapat memberikan uang kepada pemegang saham dalam bentuk dividen atau pembelian kembali saham. Dalam kasus pertama, Anda mempercayai manajemen untuk menginvestasikan kembali keuntungan dengan harapan menghasilkan lebih banyak keuntungan. Dalam kasus kedua, Anda segera mendapatkan uang Anda. Biasanya, perusahaan yang lebih kecil berusaha menciptakan nilai pemegang saham dengan menginvestasikan kembali keuntungan, sementara perusahaan yang lebih matang membagikan dividen. Tidak ada metode yang lebih baik, tetapi keduanya bergantung pada ide yang sama: dalam jangka panjang, pendapatan memberikan pengembalian atas investasi pemegang saham.

Garis bawah

Penghasilan pada akhirnya adalah ukuran uang yang dihasilkan perusahaan, dan sering dievaluasi dalam bentuk laba per saham (EPS), indikator terpenting dari kesehatan keuangan perusahaan. Laporan pendapatan dirilis empat kali per tahun dan diikuti oleh Wall Street. Pada akhirnya, pertumbuhan pendapatan merupakan indikasi yang baik bahwa perusahaan berada di jalur yang benar untuk memberikan pengembalian yang solid bagi investor.