Saya mendapat banyak uang. Haruskah saya menginvestasikannya atau melunasi hipotek saya?

Anda telah menerima sejumlah besar uang tunai dan ingin menggunakannya. Haruskah Anda melunasi hipotek Anda atau menginvestasikan uang itu? Tidak ada jawaban sederhana untuk pertanyaan ini karena bergantung pada sejumlah faktor utama, yaitu aspek atau kriteria cicilan dan investasi Anda. Dengan mengilustrasikan faktor-faktor ini, Anda akan dipersenjatai dengan lebih baik untuk membuat pilihan ini.

Pertanyaannya bermuara pada: Manakah dari ini – investasi atau pembayaran kembali hipotek – yang lebih memanfaatkan uang yang Anda terima?

Apa Saya mendapat banyak uang. Haruskah saya menginvestasikannya atau melunasi hipotek saya?

  • Jika Anda telah menerima rejeki nomplok uang tunai dan memiliki hipotek, Anda mungkin tergoda untuk menggunakan uang itu untuk melunasi hipotek lebih awal dan hidup bebas utang.
  • Meskipun ini mungkin terdengar seperti strategi yang cerdas, ini juga bisa sangat konservatif karena bunga hipotek dapat dikurangkan dari pajak dan suku bunga hipotek cenderung relatif rendah.
  • Menggunakan uang itu untuk berinvestasi di pasar dapat menghasilkan pengembalian yang lebih tinggi daripada tingkat bunga yang dibayarkan setiap tahun untuk pinjaman rumah, tetapi pasar juga memiliki risiko kerugian atau kinerja yang buruk.




Melunasi Hipotek

Pembayaran hipotek terdiri dari dua bagian: pembayaran kembali pokok dan beban bunga yang dibebankan oleh lembaga keuangan yang memegang hipotek Anda. Pembayaran pokok digunakan untuk membayar harga pembelian asli rumah dan bunganya adalah biaya yang dikenakan untuk meminjam uang dari waktu ke waktu.

Anggaplah Anda menerima pembayaran sekaligus sebesar $ 50.000, dan Anda memiliki sisa 10 tahun untuk cicilan Anda. Jika Anda membayarnya hari ini, Anda akan dikenakan biaya pokok $ 50.000. Jika Anda terus melakukan pembayaran bulanan hingga akhir hipotek, Anda akan membayar ekstra $ 15.000 untuk pembayaran bunga (jumlah bunga yang Anda bayarkan tergantung pada tingkat hipotek). Menggunakan $ 50.000 itu untuk melunasinya hari ini menghasilkan penghematan $ 15.000 untuk biaya bunga di masa depan.


Yang perlu Anda pertimbangkan adalah tingkat bunga hipotek Anda. Jika ini adalah pinjaman dengan suku bunga tetap, apakah suku bunga itu lebih tinggi dari kemampuan Anda? Bisakah Anda mendapatkan keuntungan dengan mengurangi jumlah yang terhutang pada bunga setinggi itu? Jika hipotek dapat disesuaikan, menurut Anda apakah suku bunga akan naik di masa mendatang sehingga biaya bulanan Anda lebih mahal?

Ingatlah bahwa bunga hipotek mungkin dapat dikurangkan dari pajak untuk Anda, sehingga jika Anda membayar 5% untuk hipotek, pembayaran bunga bersih Anda mungkin mendekati 3,75% jika Anda termasuk dalam kelompok pajak penghasilan 25%.

Berinvestasi di Pasar

Sisi lain dari pertanyaannya adalah keputusan investasi. Ada beberapa faktor yang perlu dipertimbangkan saat mengevaluasi investasi. Yang pertama adalah imbal hasil yang diharapkan – apakah begitu menarik, dengan ekspektasi pertumbuhan yang tinggi, atau apakah dalam kategori reksa dana atau obligasi yang lebih konservatif? Semakin menarik investasinya, semakin besar kemungkinan Anda akan menginvestasikan uangnya.

Jika, misalnya, investasi diharapkan menghasilkan 10% setiap tahun selama 10 tahun ke depan – jangka waktu yang sama dengan hipotek Anda – $ 50.000 akan berubah menjadi hampir $ 130.000. Dalam kasus ini, Anda ingin memasukkan uang ke dalam investasi dan melakukan pembayaran rutin atas hipotek karena $ 15.000 yang Anda bayarkan sebagai pembayaran bunga akan tetap memberi Anda keuntungan $ 115.000.

Namun, pengembalian 10% bukanlah tujuan yang sangat mudah untuk dicapai saat ini. Pada 5%, investasi $ 50.000 Anda akan berubah menjadi sedikit di atas $ 81.000 pada akhir 10 tahun. Semakin tinggi hasil investasi, semakin besar kemungkinan Anda untuk berinvestasi daripada membayar hipotek – tetapi perhatikan bahwa pengembalian ini tidak pernah dijamin.

Pada akhirnya, jika Anda berpikir bahwa investasi tersebut akan memberi Anda pengembalian bersih setelah pajak yang lebih tinggi daripada biaya bunga bersih atas hipotek Anda, mungkin lebih bijaksana untuk berinvestasi.

Toleransi resiko

Yang sangat penting untuk pengambilan keputusan Anda adalah mengetahui toleransi risiko Anda – semakin banyak risiko yang Anda ambil, semakin tinggi hasil yang Anda harapkan. Pasar saham memang memberikan keuntungan yang menarik tetapi juga dapat menghancurkan seperti yang terjadi pada banyak investor pada tahun 2000 ketika gelembung dotcom meledak. Jika Anda tidak dapat menangani risiko kehilangan sebagian besar portofolio Anda sambil tetap harus melunasi hipotek Anda, mungkin lebih aman bagi Anda untuk melunasi hipotek dan menabung $ 15.000.

Apa yang Para Ahli Katakan:

Penasihat Insight

Mark Struthers, CFA, CFP® Sona Financial, LLC, Minneapolis, MN

Banyak hal tergantung pada sifat hipotek dan aset Anda yang lain. Jika itu adalah hutang yang mahal (yaitu dengan suku bunga tinggi) dan Anda sudah memiliki beberapa aset likuid, seperti dana darurat, maka lunasi. Jika itu adalah hutang murah (suku bunga rendah), dan Anda memiliki sejarah yang baik dalam anggaran, maka mempertahankan hipotek dan berinvestasi mungkin menjadi pilihan.

Naluri beberapa orang hanya untuk melepaskan semua hutang, tetapi Anda ingin memastikan Anda selalu memiliki dana yang siap untuk keluar dari badai keuangan. Jadi jalan terbaik biasanya berada di antara keduanya: Jika Anda membutuhkan likuiditas, lunasi sebagian besar hutang, dan simpan sisanya untuk keadaan darurat dan investasi. Pastikan Anda melihat dengan jujur ​​apa yang akan Anda belanjakan dan apa risikonya.