Menantang Metrik EBITDA


Penghasilan sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi ( EBITDA ) mendapat reputasi buruk di beberapa lingkaran dunia keuangan. Tetapi apakah ukuran finansial ini pantas untuk tidak disukai investor?


EBITDA adalah ukuran nilai bisnis yang sering digunakan. Tetapi kritik terhadap nilai ini sering menunjukkan bahwa itu adalah angka yang berbahaya dan menyesatkan karena sering disalahartikan dengan arus kas. Namun, angka ini sebenarnya dapat membantu investor membuat perbandingan apel-ke-apel, tanpa meninggalkan sisa rasa yang pahit.

Apa Menantang Metrik EBITDA?

EBITDA dihitung dengan mengambil  laba bersih  dan menambahkan kembali biaya bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi. EBITDA digunakan untuk menganalisis profitabilitas operasi perusahaan sebelum biaya non-operasional seperti bunga dan biaya non-inti lainnya dan biaya  non-tunai seperti depresiasi dan amortisasi. Lantas, mengapa sosok sederhana ini terus dicerca di industri keuangan?

Kritik Analisis EBITDA

Mengambil bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi dapat membuat perusahaan yang benar-benar tidak menguntungkan tampak sehat secara fiskal. Melihat kembali perusahaan dotcom tahun 2000-an memberikan banyak contoh perusahaan yang tidak memiliki harapan dan pendapatan tetapi menjadi kesayangan dunia investasi. Penggunaan EBITDA sebagai ukuran kesehatan keuangan membuat perusahaan-perusahaan ini terlihat menarik.

Demikian pula, angka EBITDA mudah dimanipulasi. Jika teknik akuntansi yang curang digunakan untuk meningkatkan pendapatan sementara bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi dikeluarkan dari persamaan, hampir semua perusahaan bisa terlihat hebat. Tentu saja, ketika kebenaran keluar tentang angka penjualan, rumah kartu akan runtuh, dan investor akan mendapat masalah.

EBITDA vs. Arus Kas Operasi

Arus kas operasi adalah ukuran yang lebih baik dari berapa banyak kas yang dihasilkan perusahaan karena menambahkan biaya non tunai (depresiasi dan amortisasi) kembali ke laba bersih dan termasuk perubahan modal kerja yang juga menggunakan atau menyediakan kas (seperti perubahan piutang., hutang, dan persediaan).

Faktor modal kerja ini adalah kunci untuk menentukan berapa banyak kas yang dihasilkan perusahaan. Jika investor tidak memasukkan perubahan modal kerja dalam analisis mereka dan hanya mengandalkan EBITDA, mereka akan kehilangan petunjuk yang menunjukkan apakah perusahaan kehilangan uang karena tidak melakukan penjualan.

Faktor Positif EBITDA

Terlepas dari kritik, ada banyak yang menyukai persamaan praktis ini. Beberapa fakta hilang dalam semua keluhan tentang EBITDA , tetapi mereka secara terbuka dipromosikan oleh pemandu soraknya.

Perkirakan Arus Kas untuk Hutang Jangka Panjang

Faktor pertama yang perlu dipertimbangkan adalah bahwa EBITDA dapat digunakan sebagai jalan pintas untuk memperkirakan arus kas yang tersedia untuk membayar hutang atas aset jangka panjang , seperti peralatan dan barang lainnya dengan umur yang diukur dalam beberapa dekade, bukan tahun. Membagi EBITDA dengan jumlah pembayaran hutang yang diperlukan menghasilkan rasio cakupan hutang. Memfaktorkan “ITDA” dari EBITDA dirancang untuk memperhitungkan biaya aset jangka panjang dan memberikan gambaran tentang keuntungan yang akan tersisa setelah biaya alat-alat ini dipertimbangkan. Ini adalah penggunaan EBIDTA sebelum 1980-an dan merupakan perhitungan yang sangat sah.

Kebutuhan akan Profitabilitas yang Sah

Faktor lain yang sering diabaikan adalah agar estimasi EBITDA cukup akurat, perusahaan yang dievaluasi harus memiliki profitabilitas yang sah. Menggunakan EBITDA untuk mengevaluasi perusahaan industri lini lama kemungkinan besar akan membuahkan hasil yang bermanfaat. Ide ini hilang selama 1980-an ketika leveraged buyout menjadi mode, dan EBITDA mulai digunakan sebagai proksi arus kas. Ini berkembang menjadi praktik yang lebih baru dalam menggunakan EBITDA untuk mengevaluasi dotcom yang tidak menguntungkan serta perusahaan seperti telekomunikasi, di mana peningkatan teknologi adalah biaya yang konstan.

Membandingkan Seperti Perusahaan

EBITDA juga dapat digunakan untuk membandingkan perusahaan satu sama lain dan rata-rata industri. Selain itu, EBITDA adalah ukuran yang baik dari tren laba inti karena menghilangkan beberapa faktor asing dan memungkinkan perbandingan yang lebih “apel-ke-apel”.

Pada akhirnya, EBITDA tidak boleh menggantikan ukuran arus kas, yang mencakup faktor signifikan dari perubahan modal kerja. Ingat “kas adalah raja” karena ini menunjukkan profitabilitas yang “sebenarnya” dan kemampuan perusahaan untuk melanjutkan operasi.

Contoh: Perusahaan Hibah WT

Pengalaman Perusahaan Hibah WT memberikan ilustrasi yang baik tentang pentingnya perolehan kas dibandingkan EBITDA. Grant adalah pengecer umum pada masa sebelum mal komersial dan saham unggulan pada masanya.

Sayangnya, manajemen Grant melakukan beberapa kesalahan. Tingkat persediaan meningkat, dan perusahaan perlu meminjam banyak agar pintunya tetap terbuka. Karena beban hutang yang berat , Grant akhirnya gulung tikar dan para analis top hari itu yang hanya berfokus pada EBITDA melewatkan arus kas negatif.

Banyak panggilan tak terjawab di akhir era dotcom mencerminkan rekomendasi Wall Street untuk Grant. Dalam kasus ini, klise lama itu benar: sejarah cenderung terulang kembali. Peringatan ini harus diperhatikan investor.

Beberapa Perangkap EBITDA

Dalam beberapa kasus, EBITDA dapat memberikan hasil yang menyesatkan. Hutang pada aset jangka panjang mudah untuk diprediksi dan direncanakan, sedangkan hutang jangka pendek tidak. Kurangnya profitabilitas bukanlah pertanda baik dari kesehatan bisnis terlepas dari EBITDA. Dalam kasus ini, daripada menggunakan EBITDA untuk menentukan kesehatan perusahaan dan memberikan penilaian pada perusahaan, itu harus digunakan untuk menentukan berapa lama perusahaan dapat terus melunasi hutangnya tanpa pembiayaan tambahan.

Seorang analis yang baik memahami fakta-fakta ini dan menggunakan perhitungan yang sesuai di samping perkiraan kepemilikan dan individualnya yang lain.

Paling Baik Digunakan dalam Konteks

EBITDA tidak ada dalam ruang hampa. Reputasi buruk tindakan tersebut sebagian besar disebabkan oleh paparan berlebih dan penggunaan yang tidak tepat. Sama seperti sekop yang efektif untuk menggali lubang, itu bukanlah alat terbaik untuk mengencangkan sekrup atau menggembungkan ban. Dengan demikian, EBITDA tidak boleh digunakan sebagai alat yang berdiri sendiri untuk mengevaluasi profitabilitas perusahaan. Ini adalah poin yang sangat valid ketika seseorang menganggap bahwa perhitungan EBITDA tidak sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum (GAAP) .

Seperti ukuran lainnya, EBITDA hanyalah satu indikator. Untuk mengembangkan gambaran lengkap tentang kesehatan perusahaan tertentu, banyak tindakan harus dipertimbangkan. Jika mengidentifikasi perusahaan besar semudah memeriksa satu nomor, semua orang akan memeriksa nomor itu, dan analis profesional akan lenyap.