Bagaimana Menggunakan Volume untuk Meningkatkan Perdagangan Anda

Volume perdagangan adalah ukuran seberapa banyak aset keuangan tertentu telah diperdagangkan dalam periode waktu tertentu. Untuk saham, volume diukur dalam jumlah saham yang diperdagangkan dan, untuk kontrak berjangka dan opsi, ini didasarkan pada berapa banyak kontrak yang telah berpindah tangan. Angka-angka, dan indikator lain yang menggunakan data volume, sering kali disediakan dengan grafik online .

Melihat pola volume dari waktu ke waktu dapat membantu memahami kekuatan atau keyakinan di balik kenaikan dan penurunan di saham dan seluruh pasar tertentu. Hal yang sama berlaku untuk pedagang opsi, karena volume perdagangan adalah indikator minat opsi saat ini. Faktanya, volume memainkan peran penting dalam analisis teknis dan fitur yang menonjol di antara beberapa indikator teknis utama.

Apa Menggunakan Volume untuk Meningkatkan Perdagangan Anda?

  • Volume mengukur jumlah saham yang diperdagangkan di saham atau kontrak yang diperdagangkan di futures atau opsi.
  • Volume dapat menjadi indikator kekuatan pasar, karena pasar yang meningkat dengan volume yang meningkat biasanya dipandang kuat dan sehat.
  • Ketika harga turun karena volume meningkat, tren mengumpulkan kekuatan ke sisi bawah.
  • Ketika harga mencapai tertinggi baru (atau tidak ada titik terendah) pada volume yang menurun, hati-hati; pembalikan mungkin mulai terbentuk.
  • On Balance Volume dan Klinger Indicator adalah contoh alat charting yang didasarkan pada volume.




Panduan Dasar untuk Menggunakan Volume

Saat menganalisis volume, biasanya terdapat pedoman yang digunakan untuk menentukan kekuatan atau kelemahan suatu gerakan. Sebagai pedagang, kita lebih cenderung untuk bergabung dengan gerakan yang kuat dan tidak mengambil bagian dalam gerakan yang menunjukkan kelemahan — atau kita bahkan mungkin memperhatikan entri dalam arah berlawanan dari gerakan lemah. Panduan ini tidak berlaku di semua situasi, tetapi menawarkan panduan umum untuk keputusan perdagangan.

1. Konfirmasi Tren

Pasar yang naik harus melihat volume yang meningkat. Pembeli membutuhkan peningkatan jumlah dan antusiasme untuk terus mendorong harga lebih tinggi. Kenaikan harga dan penurunan volume mungkin menunjukkan kurangnya minat, dan ini adalah peringatan akan potensi pembalikan. Ini mungkin sulit untuk dipahami, tetapi fakta sederhananya adalah bahwa penurunan harga (atau kenaikan) pada volume kecil bukanlah sinyal yang kuat. Penurunan harga (atau kenaikan) pada volume besar adalah sinyal yang lebih kuat bahwa sesuatu di saham telah berubah secara fundamental.


2. Gerakan Kelelahan dan Volume

Dalam pasar yang naik atau turun, kita bisa melihat pergerakan kelelahan. Ini umumnya adalah pergerakan harga yang tajam yang dikombinasikan dengan peningkatan tajam dalam volume, yang menandakan potensi akhir dari sebuah tren. Partisipan yang menunggu dan takut kehilangan lebih banyak pergerakan di puncak pasar, menguras jumlah pembeli.

Di dasar pasar , penurunan harga pada akhirnya memaksa keluarnya sejumlah besar pedagang, mengakibatkan volatilitas dan peningkatan volume. Kami akan melihat penurunan volume setelah lonjakan dalam situasi ini, tetapi bagaimana volume terus diputar selama beberapa hari, minggu, dan bulan berikutnya dapat dianalisis menggunakan pedoman volume lainnya.

3. Tanda Bullish

Volume dapat berguna dalam mengidentifikasi tanda bullish. Misalnya, bayangkan volume meningkat pada penurunan harga dan kemudian harga bergerak lebih tinggi, diikuti dengan pergerakan kembali lebih rendah. Jika harga saat bergerak kembali lebih rendah tidak jatuh di bawah harga terendah sebelumnya, dan volume berkurang pada penurunan kedua, maka ini biasanya diartikan sebagai tanda bullish.

4. Pembalikan Volume dan Harga

Setelah harga panjang bergerak lebih tinggi atau lebih rendah, jika harga mulai berkisar dengan sedikit pergerakan harga dan volume yang besar, ini mungkin menunjukkan bahwa pembalikan sedang berlangsung, dan harga akan berubah arah.

5. Volume dan Breakout vs. False Breakout

Pada terobosan awal dari kisaran atau pola grafik lainnya, kenaikan volume menunjukkan kekuatan dalam pergerakan. Sedikit perubahan volume atau penurunan volume saat breakout menunjukkan kurangnya minat dan probabilitas yang lebih tinggi untuk false breakout. 

6. Sejarah Volume

Volume harus dilihat relatif terhadap sejarah terkini. Membandingkan hari ini dengan volume 50 tahun yang lalu mungkin memberikan data yang tidak relevan. Semakin baru kumpulan data, semakin relevan kemungkinannya.

Referensi cepat

Volume sering dipandang sebagai indikator likuiditas, karena saham atau pasar dengan volume paling banyak adalah yang paling likuid dan dianggap terbaik untuk perdagangan jangka pendek; ada banyak pembeli dan penjual yang siap berdagang dengan berbagai harga.

Tiga Indikator Volume

Indikator volume adalah rumus matematika yang ditampilkan secara visual di platform pembuatan bagan yang paling umum digunakan. Setiap indikator menggunakan rumus yang sedikit berbeda, dan pedagang harus menemukan indikator yang paling sesuai untuk pendekatan pasar tertentu mereka .

Indikator tidak diperlukan, tetapi dapat membantu dalam proses keputusan perdagangan. Ada banyak indikator volume yang dapat dipilih, dan berikut ini memberikan contoh bagaimana beberapa di antaranya dapat digunakan.

1. Pada Volume Saldo (OBV)

OBV adalah indikator yang sederhana namun efektif. Volume ditambahkan (dimulai dengan angka arbitrer) saat pasar berakhir lebih tinggi, atau volume dikurangi saat pasar berakhir lebih rendah. Ini memberikan total berjalan dan menunjukkan saham mana yang sedang diakumulasikan. Ini juga dapat menunjukkan divergensi , seperti ketika harga naik tetapi volume meningkat pada tingkat yang lebih lambat atau bahkan mulai turun.

2. Arus Uang Chaikin

Kenaikan harga harus dibarengi dengan peningkatan volume, sehingga Chaikin Money Flow berfokus pada peningkatan volume ketika harga berakhir di bagian atas atau bawah dari kisaran hariannya dan kemudian memberikan nilai untuk kekuatan yang sesuai.

Ketika harga penutupan berada di bagian atas rentang hari itu, dan volume meningkat, nilainya akan tinggi. Jika harga penutupan berada di bagian bawah kisaran, nilainya akan menjadi negatif. Arus uang Chaikin dapat digunakan sebagai indikator jangka pendek karena berosilasi, tetapi lebih umum digunakan untuk melihat divergensi.

3. Osilator Klinger

Fluktuasi di atas dan di bawah garis nol dapat digunakan untuk membantu sinyal perdagangan lainnya. The Klinger osilator merangkum akumulasi (beli) dan distribusi (penjualan) volume untuk jangka waktu tertentu.

Garis bawah

Volume adalah alat yang berguna untuk mempelajari tren, dan seperti yang Anda lihat, ada banyak cara untuk menggunakannya. Panduan dasar dapat digunakan untuk menilai kekuatan atau kelemahan pasar, serta untuk memeriksa apakah volume mengkonfirmasi pergerakan harga atau menandakan bahwa pembalikan mungkin sudah dekat. Indikator berdasarkan volume terkadang digunakan untuk membantu dalam proses pengambilan keputusan. Singkatnya, meskipun volume bukanlah alat yang tepat, sinyal masuk dan keluar terkadang dapat diidentifikasi dengan melihat aksi harga , volume, dan indikator volume.